Yv & His Accident – part 2

Sejak kejadian Yv kecelakaan itu, otomatis dia di rumah terus sambil nunggu hari operasi tiba yaitu 5 hari sejak kecelakaan terjadi, alasan dokter adalah untuk meredakan pendarahan yang ada disekitaran dalam bahu nya karena penyanggah yang rusak, selama di rumah ya gitu deh ngeluh sakit sekali-kali, kesabaran saya bener2 diuji lah pokoknya.

Image

Hari Senin dua hari yang lalu (28 Oktober 2013), berangkatlah kita ke rumah sakit yang jaraknya untungnya hanya 700 meter-an, teng jam 7 kita udah registrasi, 15 menit kemudian Yv boleh masuk kamar, saya bantu ganti baju nya dengan pakaian rumah sakit dan suster memberikan obat penenang dan 2 cairan dengan rasa kopi, gak tau cairan apa, tapi menurut Yv rasanya kopi dan sepertinya dia lgs yang berasa agak melayang gitu…

Suster nya nyaranin untuk saya pulang aja, dan kembali jam 2 siangan karena toh setelah operasi Yv nya bakalan gak sadar untuk sementara, Yv nya juga bilang untuk saya pulang aja. Ya wes, setelah cium dan nyemangatin dia, saya pun pulang dan kembali jam 2 siang nya.

Dari jam 7 pagi sampai jam 2 siang itu bener2 lah ya berasa lamanya jam itu, namanya juga belahan jiwa sedang terbaring di meja operasi, rasanya gimana gitu yah. Ini baru pertama kali nya saya ngerasain perasaan yang aneh, takut , cemas, tapi di sisi lain ada pengharapan dan ketenangan yang juga luar biasa. Campur aduk.

Image

Pas jam 2 siang, saya masuk ke ruang 268 di Rumah Sakit HFR Algemeen Ziekenhuis itu, saya liat wajah yang udah biasa saya lihat, dia senyum ngeliat saya pelan2 masuk, terus mata nya ketutup lagi, begitu terus selama saya ada di sana sampai jam besuk usai. Kita hanya pegang2an tangan, tapi Yv masih bener2 flying in the moon because of the morfine.

“I m happy……happy because you are here…” gitu katanya bolak balik.

duhhh cesss aja gitu air mata gak bisa saya tahan lagi, padahal ya bukan sakit yang amit2 parah, tapi ya ini baru sekali2nya saya ngeliat dia lemah gak berdaya gitu…

Selama saya disana, Dr Mortele , spesialis orthopedist yang nanganin Yv pun datang ke kamar untuk cek ini itu, dia bilang operasi lancar dan Yv bisa pulang sekarang kalau mau. Begitulah penanganan medis disini, pasien gak dimanja, dan kalau menurut dokter everything is ok ya ok. Yv nya ya mau2 aja lah pulang ke rumah, tp saya insist kalau dia harus di rumah sakit bareng semalem, karena obat bius dari operasi yang pasti masih kenceng2nya, dan kalau di rumah sakit kan rasanya aman aja gitu, tempat tidur nya pun ok banget, bisa naik turun mengikuti kenyamanan nya, sedangkan tempat tidur di rumah agak  rendah dan pastinya bakal nyakitin tangan yang masih digips itu.

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. nyonyasepatu says:

    cepet sembuh Yvan 🙂
    Feb……….waktu nunggu op di rumah itu pasti serem2 gimana gitu ya hehe. kalo di Indo pasti aku insist nungguin deh selama OP soalnya takut ada apa2.

    1. cerita4musim says:

      gw ujung2nya malah tidur non saking stress nya hiksss

  2. Doain papaku juga ya mbak, kmrn br aja operasi fraktur klavikula krn kecelakaan……
    smoga suami mbak juga cepet sembuh…….

    1. cerita4musim says:

      so sorry to hear that mas, semoga papa nya cepat recovery dan dikuatkan mental nya yah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s