Cafe Hopping : WasBar

Udah beberapa minggu ini saya browsing di internet mengenai cafe2 seru di kota tempat saya tinggal seperti yang pernah saya ceritain disini.

Nah pagi ini setelah nganterin suami check up di rumah sakit, lanjutlah kita ngopi2 di cafe dengan tema yang lucu ini, nama cafenya WasBar. Was (dari kata wassen) ย dalam bahasa lokal bisa diterjemahin sebagai nyuci lah kurang lebih, so ya di dalam cafe penuh dengan mesin cuci dan pengeringnya. Bukan…bukan buat pajangan, tuh mesin2 cuci pakaian bener2 bisa dipake dengan biaya yang entah berapa. Sabun2 untuk cuci pakaian, pengharum pelembut, semua disiapkan disana, dan tentunya produk2 Eco yang ramah lingkungan, dan mesin cuci serta pengeringnya semua dari Electrolux.

WasBar yang ada di Antwerpen ini sebenernya cabang dari kota Gent dimana cafe ini dibuka pertama kali disana dengan fungsi laundry beneran karena Gent itu kek di Jogja yang penuh dgn mahasiswa2, jadi ya cocok banget yah, sambil nyuci baju dan nunggu kering, bisa kongkow2 ama temen2 ๐Ÿ™‚

Terlepas dari tema cafe yang emang seru, suasana nya pun menyenangkan, interior berwarna pastel bikin adem mata, pelayanannya super ramah dan kopi nya pun enak.

 

Advertisements

31 thoughts on “Cafe Hopping : WasBar

  1. wah enak banget sih bisa review cafe mulu sembari kongkow-kongkow sama suami …oh ya kalo tarif ngopi disana pasti lebih murah donk ya dibanding lunch kemarin ?

  2. wah lucu tempatnya.
    kalau buka tempat seperti itu diyogya ngak laku,
    kalahnya ama laundry kiloan..
    tempatnya keliatanya nyaman buanget ya.

  3. Kreatif ya. Kepikiran aja bikin bisnis nyuci gini sekalian cafe. Kalo disini ya, hmmm belom ada sih so far kayaknya. Abis biar kata laundry kan kitanya gak pernah ngerjain sendiri, cuma ngasih, ditimbang, terus ditinggal ๐Ÿ˜€

      1. Iya ya, hahaha kalo denger cerita temen yang di luar negri, kita nih di Indo di manja banget & masih bisa dapet service dengan harga yang terjangkau ๐Ÿ™‚

      1. Kalo aku pribadi, nggak tega euy, nyuci baju di Laundry kiloan, mbak. Habis suka campuuurrrrr sama cucian orang, euuuwww…
        Makanya, udah lah bela2in cuci baju sendiri di rumah, walopun pegel, walopun telapak tangan jd mengerikan begini… hihi..
        Btw, boleh tahu mbak Feb kelahiran tahun brp? Aku tahun 79, kalo kita seumuran, aku lebih seneng langsung panggil nama aja, biar kesannya akrab gitu loh, kakaaakkk… ๐Ÿ™‚

  4. lucu bgt ya tempatnya ๐Ÿ™‚ di ams ada kedai kopi + broodjeszaak yg jg ngerangkep laundry namanya de wasserette. sama juga tadi nya emang buat tempat nge laundry tp yg ini buat para student & expats yg ga punya mesin cuci..hihihi. Jd pengen ke Antwerp nih feb! Eh tar aja deh nunggu musim sale :p

    1. iya ya bener juga kamu, tp untungnya pas aku kesana ga pernah ada yg make sih mesin cuci nya, karena emang agak mahal dibandingkan laundry service lainnya, jadi mayoritas dateng buat ngopi2 ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s