Tipe Kebanyakkan Istri Bule di Luar Negeri

**maafkan penggunaan kata bule di dalam postingan ini, tidak bermaksud membahas ras, hanya ingin memudahkan pengertian.

Postingan ini tercipta karena hasil ngobrol2 gw ama kakak perempuan gw yang kebetulan tinggal di negeri kincir angin sebelah, kakak perempuan gw ini tinggal di negara itu sejak 31 tahun yang lalu dan yup she s my oldest sister makanya jarak usia kita pun jauh banget. Kita sering banget sih ngebahas tipe2 istri bule yg tinggal di negara nya dia dan negara gw tinggal. Menurutnya semakin kemari semakin aneh2 istri-istri Indonesia pendatang di negara nya dia, gegap budaya nya terpampang nyata, beda banget ama generasi lama.

Walaupun gw baru akan memasuki tahun ke 7 tinggal di negeri Tintin ini, tapi gw pun udah bisa mengkategorikan istri-istri dari Indonesia yang dikawinin bule. Sungguh ya postingan ini jgn disalah artikan, ini hanya self reminder untuk diri sendiri supaya gak salah mencari kawan. Sekali lagi, ini hanya self reminder.

1. Lupus

alias lupa usia. Group model kek gini uda pasti ga bakal gw mau kenal deh, bukannya apa2 sih yah, life is free dan gw tau itu, tp kalo hari gini masih doyan clubbing ampe pagi, jejogetan di tengah2 ABG…Makkk, apa kata dunia? Walaupun alasannya “kan boleh dong having fun, toh sesekali ini”, ya kali deh having fun emang ga ada cara lain gitu? Ya bisa dimengerti sih ya kalo di daerah asal mereka ga ada kemeriahan, jadi sekarang kaget dan jadi ABG telat 😀

Gw udah puas ama yg namanya 3 kali seminggu ngabsen di clubs, rabu hari nya ladies night, jumat yg adalah hari bergaul nasional setelah pulang kantor dan sabtu gentayangan ama temen2 di tempat yg plg hits di ibukota.   Pulang weekend party dari Bali hari senin pake pesawat pertama dan nyampe di Jakarta lgs ngantor juga mah seriiinng benerrrrr. Jadi ya umur segini gw udah seneng cukup ngobrol2 sambil makan siomay hahah atau sekali2 bolehlah socialize di lounge sambil ngewine 🙂

2. Wannabe

Tau kan ya kalau istri2 bule itu banyak yg aneh2 pisan, Monas aja belum liat tapi udah nyampe di Eropahh my man, ciri2 standar nya : beli tas LV – foto di depan toko nya – upload di Socmed :))  Cateutt ya LV….masih hits?:D

3. Mukiber

alias Musuh Kita Bersama. Kalau udah tau beberapa orang adalah public enemy, gw lebih baik minggir. Sesekali ketemu dan tau2 out of the blue ngomongin orang lain, sreettttt coret deh lgs. Dia bisa ngomongin temen lain, ya tentu bisa ngomongin gw jg dong yah. Ini tahapannya bukan hanya ngomongin orang lain, beberapa kasus bisa lebih parah lagi, ngerebut suami orang sampe ke pengadilan dan masuk koran pun ya pernah terjadi juga 🙂

4. Lupa Kulit

Dan yang lebih parah, kategori yg satu ini.  Ketemu di supermarket diajak ngobrol pake bahasa Indonesia tapi tetep dibales pake bahasa lokal negara itu..ya elah cong, sesama potong puser di Indonesia bukannya kita? 🙂

Atau karena udah punya anak yg lahir di negeri Eropahh, giliran mudik panik bener, anaknya dimandiin pake air aqua selama mudik di kampungnya, atau ada yang ketakutan anaknya kepanasan saat berada di Indonesia. Ya dia lupa kali yah, tuh anak juga darahnya ada darah negeri tropis.

And yes you right, kita gak boleh mengeneralisasikan, ini hanya beberapa kategori yg aneh2, yg baik mah buanyakkkkk 🙂 Gw pribadi lebih memilih sikap baik ke semua orang, tp untuk lebih deket lagi keknya bakalan butuh waktu. Kadang kualitas berteman lebih penting dibanding kuantitas, ya ga sih? 🙂

Click in the image to get inspired with our Travel News & Features
Life Through Instagram , click in the image to follow our journey
Advertisements

108 thoughts on “Tipe Kebanyakkan Istri Bule di Luar Negeri

  1. Aku punya teman bule banyak dan biasa aja, nggak ampe keganjenan. Yang bikin kesel, kok suka ada istri para bule yang memandangku sebelah mata, ya? Datang ke acara brunch, dia kira aku datangnya sama si A atau si B (salah satu cowok-cowok bule – teman-temanku – yang hadir saat itu.) Amazed pas kubilang aku datang sendiri. (Apa yang aneh?) Terus pas ngobrol2 soal kerjaan, doi kan gak kerja. Pas kubilang aku sekantor sama cowok-cowok bule di sana, dia langsung nembak: “Sekretaris?” (Gak maksud merendahkan profesi ini, karena mamaku dulu juga sekretaris.) Pas kubilang aku juga ngajar, mukanya kayak takjub gak percaya gitu. Tapi aku cuekin aja, soalnya habis itu dia malah ‘mati gaya’ sendiri dan akhirnya diam sambil merokok sama cowok-cowok, sementara aku ngobrol-ngobrol aja sama istri-istri para bule lain yang respek sama aku dan aku pun respek sama mereka, hehehe!

    Aku dapat link ini dari teman. Tulisannya bagus, Mbak. Bikin cengar-cengir…

  2. Saya isteri bule… Jangan sok menilai cuma dari kulit luar saja. Yg anda lihat & dengar itu dari 1 sisi & 1 orang… Knp kok spt menyudutkan?? Anda iri hati atau apa? Apa anda pernah tinggal di luar??? Tidak semua orang indo kalo sudah di luar ya main clubbing2.. Sy tidak merokok tidak bisa minum.. Lebih suka jalan2.. Ngurus rumah & suami.. Jangan me nulis 90% di atas anda spt menjelek2 kan orang indo…kalau anda tinggal di luar anda bs Memilih mau ikut team minum2?? Team merokok? Team drugs?? Tinggal pilih.. Dimanapun anda hidup itu sama.. Anda yg Memilih anda yg menentuk an tapi BUKAN anda yg menghakimi.. Apa anda lebih baik dari kami2??? Urus & lihat diri sendiri dulu sebelum menghakimi orang…

    1. Yang menjelek-jelek kan orang Indonesia siapa yah? Coba lihat deh, Anda sendiri menulis nama negara sendiri kok disingkat-singkat dan pakai huruf kecil 🙂

      Yuk tarik nafas dulu baru dibaca kembali contentnya, malu lho sama yang lain masa komennya ndak nyambung gitu…

  3. Mba blognya kurang laku yah????.. Mau mancing orang buat buka blogmu dan membaca statusmu, orang yg suka ngurusin kehidupan orang lain tandanya hidup dia kurang bahagia, masalah berteman mah semua tergantung pada kita, klu pendirian kita kuat biarpun kita berteman sama orang yg sombong atau sm orang yang suka pamer kyknya kita ngga kebawa deh yah, berteman ma siapa aja, apalagi di negri orang susah cari temen!!!

  4. Fe aku suka baca tulisan2 kamu. Lucu Aja klo ada yg sampe kebakaran jenggot sama judul yg ini.

  5. Hi… Gatel pengen komen juga. Ada lagi perempuan2 indo yg bersuamikan bule yg berasa dirinya paling seksi. Kalo lg ngumpul2 gitu pake bajunya ngumbar boobs sama paha, paling risih kalo bawa suami2. Semakin sembarangan makin keren pikirnya. Gw masih ngerti kalo mereka bukan muslim karena gak tau aurat, lhaa kalo mereka muslim, tengil banget keliatannya.

    1. Kalau aku sih biarinin aja mereka mo pake baju sexy kek,pamer paha kek,pamer boobs kek.sepanjang mereka gak ganggu dan menggoda Suami org sih bodo amat.dari pd pake baju tertutup tapi hobbynya goda in suami org.hayoooo…..masih mendingan yang mana ?

    2. aurat kan ngga mesti liat dari mana agamanya mbak 🙂 aurat itu diliat dari kepribadian masing2 orang tersebut.maaf saya menjelaskan seperti ini.karena comment mbak diatas sepertinya menyudutkan agama yang lain 🙂 salam…

  6. Memang ada beberapa sih yg kek gitu stylenya tapi ga semua kale istri bule kek gitu, namanya juga manusia pasti beda2 stylenya tergantung kita bagaimana menyikapinya yg penting kaga ganggu rumah tangga orang aja,ga usah jauh2 lah di indonesia pun juga banyak yg norak n okb

  7. Hahahhaa blog nya lucu. Bengkak sih. Ini yg nulis mungin irii. Dont need to mention udah puas dugem seminggu 3 x weekend bolak balik bali etc. menunjukan ciri2 anak gaul jakarta di jaman nya. Sama aja ujung2 nya 😆 nyombong jg cm di rendahkan. Tas lv kenapa udh ga jaman? Kt siapa ? Yg ini sama inti nya yg nulis ke pengen tp kaga kebeli jadi nya begini deh,tar pasti bls comment nya pasti mention brand macam hermes.mukiber kaga di indo kaga di LN yg nama nya gossip pasti ada, istri bule kek istri nya alien sekali pun… Ts hrs nya pinter2 pilih temen, emg kaga gampang cr temen di negara org apa lagi cari temen nya sesama indo so good luck dah. Lupa kulit, bukan nya lupa boss kdg lidah udh kebiasaan apalagi klo kaga mudik 7 thn. Kl soal mandiin pk aqua itu maah org yg ts kenal aja kalii yg rada2 sinting 😆😆😆😆
    Ini opini gue aja looh yah, srry gue ga pinter nulis dgn bahasa mcm ts jd lansung hajar2 aja to the point. And yes emang kadang rumput tetangga lebih hijau,jadii pikirr sendiri 😀 you not alone 😆😆😆😆

Comments are closed.