Tipe Kebanyakkan Istri Bule di Luar Negeri

**maafkan penggunaan kata bule di dalam postingan ini, tidak bermaksud membahas ras, hanya ingin memudahkan pengertian.

Postingan ini tercipta karena hasil ngobrol2 gw ama kakak perempuan gw yang kebetulan tinggal di negeri kincir angin sebelah, kakak perempuan gw ini tinggal di negara itu sejak 31 tahun yang lalu dan yup she s my oldest sister makanya jarak usia kita pun jauh banget. Kita sering banget sih ngebahas tipe2 istri bule yg tinggal di negara nya dia dan negara gw tinggal. Menurutnya semakin kemari semakin aneh2 istri-istri Indonesia pendatang di negara nya dia, gegap budaya nya terpampang nyata, beda banget ama generasi lama.

Walaupun gw baru akan memasuki tahun ke 7 tinggal di negeri Tintin ini, tapi gw pun udah bisa mengkategorikan istri-istri dari Indonesia yang dikawinin bule. Sungguh ya postingan ini jgn disalah artikan, ini hanya self reminder untuk diri sendiri supaya gak salah mencari kawan. Sekali lagi, ini hanya self reminder.

1. Lupus

alias lupa usia. Group model kek gini uda pasti ga bakal gw mau kenal deh, bukannya apa2 sih yah, life is free dan gw tau itu, tp kalo hari gini masih doyan clubbing ampe pagi, jejogetan di tengah2 ABG…Makkk, apa kata dunia? Walaupun alasannya “kan boleh dong having fun, toh sesekali ini”, ya kali deh having fun emang ga ada cara lain gitu? Ya bisa dimengerti sih ya kalo di daerah asal mereka ga ada kemeriahan, jadi sekarang kaget dan jadi ABG telat 😀

Gw udah puas ama yg namanya 3 kali seminggu ngabsen di clubs, rabu hari nya ladies night, jumat yg adalah hari bergaul nasional setelah pulang kantor dan sabtu gentayangan ama temen2 di tempat yg plg hits di ibukota.   Pulang weekend party dari Bali hari senin pake pesawat pertama dan nyampe di Jakarta lgs ngantor juga mah seriiinng benerrrrr. Jadi ya umur segini gw udah seneng cukup ngobrol2 sambil makan siomay hahah atau sekali2 bolehlah socialize di lounge sambil ngewine 🙂

2. Wannabe

Tau kan ya kalau istri2 bule itu banyak yg aneh2 pisan, Monas aja belum liat tapi udah nyampe di Eropahh my man, ciri2 standar nya : beli tas LV – foto di depan toko nya – upload di Socmed :))  Cateutt ya LV….masih hits?:D

3. Mukiber

alias Musuh Kita Bersama. Kalau udah tau beberapa orang adalah public enemy, gw lebih baik minggir. Sesekali ketemu dan tau2 out of the blue ngomongin orang lain, sreettttt coret deh lgs. Dia bisa ngomongin temen lain, ya tentu bisa ngomongin gw jg dong yah. Ini tahapannya bukan hanya ngomongin orang lain, beberapa kasus bisa lebih parah lagi, ngerebut suami orang sampe ke pengadilan dan masuk koran pun ya pernah terjadi juga 🙂

4. Lupa Kulit

Dan yang lebih parah, kategori yg satu ini.  Ketemu di supermarket diajak ngobrol pake bahasa Indonesia tapi tetep dibales pake bahasa lokal negara itu..ya elah cong, sesama potong puser di Indonesia bukannya kita? 🙂

Atau karena udah punya anak yg lahir di negeri Eropahh, giliran mudik panik bener, anaknya dimandiin pake air aqua selama mudik di kampungnya, atau ada yang ketakutan anaknya kepanasan saat berada di Indonesia. Ya dia lupa kali yah, tuh anak juga darahnya ada darah negeri tropis.

And yes you right, kita gak boleh mengeneralisasikan, ini hanya beberapa kategori yg aneh2, yg baik mah buanyakkkkk 🙂 Gw pribadi lebih memilih sikap baik ke semua orang, tp untuk lebih deket lagi keknya bakalan butuh waktu. Kadang kualitas berteman lebih penting dibanding kuantitas, ya ga sih? 🙂

Click in the image to get inspired with our Travel News & Features
Life Through Instagram , click in the image to follow our journey
Advertisements

108 thoughts on “Tipe Kebanyakkan Istri Bule di Luar Negeri

  1. Toss Fe! Setuju semuanya. Komennya per poin yang dibahas ya:
    1. Lupus. Kadang istri-istri bule yg masih suka clubbing suka tanya gw kok ngga pernah mau ikutan. Gw bilang udah puas party waktu masih muda & single dulu.
    2. Wannabe. Lucu ini ya, dibelain bener beli Speedy Louis Vuitton walaupun profesi yg wannabe ini ada yg kelas marginal (kerja di laundry, perakit onderdil di pabrik sepeda, shift di cafe/resto, cleaning lady dsb). Kita tahu lah nett income mereka berapa. Kasian gw liat yang begini, keblinger gengsi.
    3. Mukiber. Ini juga yang bikin gemes. Kalo baru ketemu sesama orang Indonesia dan ternyata kita tahu/kenal orang yang sama, chances are akan diwanti-wanti tentang orang itu. 3 tahun lalu di Belanda heboh tuh di Facebook ada perseteruan 2 cewek Indonesia di Amsterdam sampe dibawa kepengadilan di Jakarta, malu-maluin. Dan waktu hebohnya ini banyak yang murkiber: ikut camp A dan camp B. Gw hanya observant 🙂
    4. Lupa kulit. Ketemu yang kaya gini biasanya gw hanya politely say hi dan ngga ngobrol lebih jauh, males. Baru aja kemarin kejadian: ketemu orang yang 5 tahun tinggal di NL lupa bahasa Indonesia, dia ngobrol bahasa Inggris sementara suaminya Belanda. Gw jawab pake bahasa Belanda 🙂

    Kakak tinggal dimana Fe? Panjang ya gw komennya. These 4 points are classics to describe yang kaget kawin sama bule. Entertaining to read.

    1. Mbak Yo, itu yg ampe kasus nya ke pengadilan di Jakarta, emang paling epic yah…keknya seluruh dunia tahu tuh mbak kasusnya 🙂

      Udah paling enak cuddling dan curhat2an ama orang di rumah aja lah mbak, gw jg gitu sekarang, ga punya temen banyak dan lebih selektif, undangan2 ketemu gw selalu milih untuk ga gabung, gila2an sama temen2 lama di Indonesia aja gw mah kalo mudik :))

  2. wah gak bisa koment nih tak ada pengalaman 😀 !! btw yang kakak yang mana di foto itu yaahhh…31 tahun berarti udah 3 dasawarsa donk yaa…. !!

  3. Ugh..cewek banget topiknya. Menyingkir ahh..ntar dijadiin mukiber. Tapi bener lupa kulitnya. Ketemu cowok indo di Amsterdam diajak ngomong melayu kaga mau. Giliran ama Suriname malah nyambung.

    1. hahhaah sial topik cewe :))

      btw, itu kali cowo Indonesia yg emang lahir gede di belanda , jd emang ga bisa bahasa Indonesia, kek sepupu2 aku mukanya ambon2 tp ga bisa bahasa Indonesia heheh

  4. Fe, lupa usia dan lupa kulit tuh kyknya ciri kelakuan gol yg no 2* sorry to say* kelihatan banget kok…makanya mba ga pernah pengen ngobrol kalo ketemu orang sebangsa selagi traveling, jangankan yg tinggal atw kawin sama bulbul*maaf lagi*, yang turispun juga kadang malu2in, mendingan nyingkir …. tahun2 terakhir sih mba jarang ketemu orang Indo krn travelingnya keudik2 ,ke tempat2 yg orang Indo ga minat datang apalagi tinggal.

    1. bener banget mba Fe, kl ngeliat muke2 melayu, belaga bego aja deh….

      yg turis Indonesia jg kadang suka paling hits mbak, musim semi pake fur coat atau boots sedengkul..duh suka gimana gitu yah hehehe

      1. hehe…mba aja kalau musim panas, keliling keliling seneng pake sendal jepit, musim dingin aja sedingin dinginnya mba tetap pake moccasin, paling kaos kakinya tambah selapis, pake legging lycra udah deh jamin ga kedinginan, ga pake boots segala…secara mba ga hidup di 4 musim, ga biasa pake boots rasanya repot aja, nambah2 bawaan aja.. udik yah? hehehe…

  5. Ikutan comment ya Mba 🙂 Dulu pas zaman aupair aja banyak Mba yang begini hehehe.. Cuma kalau waktu itu pola nya “cari pacar bule”, jadi dugem sampe bego buat cari kenalan sama bule tiap minggu atau ya ngedatee mulu sama cowo bule. Cowo nya mau apa aja asal bule, disamber 😦 Agak sedih seh, kesempatan setahun dihabisinnya dekat niat begitu, trus jadinya gak eksplore apa2, tapi eksplore cowo bule hihihi.. Dan sempet ketemu beberapa keluarga Indo di sana, no 2 dan 3 paling sering bangettt kejadian. Kalo no 4 seh belum pernah ketemu 🙂

  6. Haha, mandiin anaknya pake aqua —> emaknya nyesel dong, dulu mandi di kali..? 😆
    Mbak, (err.. masih boleh panggil mbak, kan? 🙂 ) yang mukiber itu emang paling aman dijauhin aja. Lah ngomongin orang lain, jangan2 suatu hari kita juga jadi bahan omongan di belakang…
    Soal clubbing, hihi… aku belum pernah party2-an, cuma ya kebayang kayak gimana, emak2 clubbing, pasti kocak.. 😆

  7. Sejauh ini istri2 bulbul yang kukenal baru 3 sih. Mbak Feby, Noni, dan Fascha. Dan kalian semua asyik2 orangnya 😀 *serius lho ini*

    1. kok aku jadi keingetan dengan ucapan salah satu resepsionis hotel di Bali, dia bilang gitu juga seperti yg kamu bilang , katanya kebanyaakkan cewe yg jalan ama bulbul suka gak jelas, boro2 ramah, diajak ngomong aja ga nyambung, gitu katanya dia….ihhhh terus aku mesti bangga gitu?hahahaa

    1. Tapi di indo juga akeh kok alias buanyak, kalau kita baru jalan ke mall or cafe atau lough pasti buanyak madam madam bersuamikan masbul pada party and heboh maybe same.
      tapi sampai lupa bahasa aduh mbokde lali po karo sego hahaha
      ( aduh tante lupa apa ama nasi)

  8. Feb kayaknya gue kenal deh sama foto temen loe itu, kayaknya kita satu almamater bok!! Namanya Elizabeth bukan ya gue lupa lupa inget gitu…Gue juga heran ya kenapa kok istri-istri itu gaya nya aneh banget, suka lebih deh. Ada lah yg arisan trus ada tema nya heboh banget lah. Gw dah kapok banget deh sama yg geng-geng busuk ini…mending dewe’an aja ga ribet dan untungnya ketemu sahabat disini yg biasa aja kayak gue. Hahaha kayaknya ini klassik banget ya ? 🙂

  9. Maaakk, dimandiin pake air aqua itu loh 😆 😆
    Nggak kebayang deh. Kan anak-anak suka main-main air, udah abis berapa duit tuh buat beli bergalon-galon aqua.

  10. Thanks sharingnya mbaak.. izin nyimak aja deh hehe.. aku sempet dapet cerita gini juga dari temenku, cuma beda negara aja.. *tetangga jauh*
    Yah semoga sih udah kemana2 kita tetep ga lupa kulit ya. 😀

  11. feb, kakak kamu yang mana? penasaran di foto koq gak ada yang mirip hehe. ehh yang dimandiin pake aqua juga ada loh, padahal cuman tinggal di penang hahaha. Penang kan puanassssssnya sama kayak indonesia.

  12. Ahh…ternyata sama aza ya di Aussie maupun di Europa yang namanya orang Indo masih ada aza yang model seperti ditulis diatas itu 🙂 Ga abis heran dengan LV, kenapa itu merk jadi handalan hampir semua orang Indo yg menikah dengan bule dan tinggal di LN ya? Sama bener dengan kejadian yang sering gue dengar atau kadang menyaksikan sendiri; kerja jadi cleaner hanya utk bisa beli LV, terus foto di depan toko dan upload di socmed dengan kantong LV yang gedenya hampir sama dengan badan mereka hihihiii….jadi malu loh kalo liat sikon kayak gitu, malu2in orang Indonesia lainnya!

  13. Jadii jadii.. Kalo masih muda gpp kan yah dipuas2in..hahaha.. *nyari pembenaran pada akhirnya*..huahaha :p

    Disinii masihh hits2 aja tuh keknya LV..hahaha 😀

  14. Aku juga kadang gemes, makanya memilih lebih baik jarang kumpul daripada keseringan ngumpul dan hasilnya bikin ngenes. Kasian kan Miku kalo ntar tiba2 istrinya merengek minta dibeliin tas berjut-jut itu.
    btw, yang poin no 2, kira2 mereka dibayar berapa ya ama LV? hihihi…

      1. Ada mbak, tapi aku jarang ngumpul. Yah menghindari rumpi2 gak bermanfaat, kalo kumpul sekali2 ato ketemuan pas ada acara Indonesia sih ok aja. Temen mbak yg di KBRI sapa ?

  15. Hihihihi.. gara2 banyak yang model gini juga di sini, aku sempet dikasih tau suami kalo bisa jangan banyak temen indo deh.. hahahaha.. takut dramaaaa mulu.. 😛

    Tapi emang sih mba, karena males ketemu tipe 1-4 itu aku malah jarang kumpul sama orang2 Indo di sini. Untungnya tetep bisa ketemu temen2 yang setipe, walaupun cuma 2-3 orang aja..

  16. Salam kenal… Setuju banget nih sama tipe-tipe istri bulbul itu, ternyata di mana-mana sama ya… Di Singapore sini juga buanyakkk lho yang kayak gitu…. Tapi pastinya masih ada yang normal kok, hihi….

  17. Pertama kali menjejak kaki di Irlandia, ketemu bini-bini bule udah ramai yang ngewarning tentang mukiber dan wannabe. D’oh males banget deh harus ketemu yang aneh-aneh gini.

    1. Yg penting kualitas sih drpd kuatitas punya byk temen, punya temen byk di Indonesia aja lah say, kl disini emang mesti ngebatesin, kbanyakkan yg weirdo 😐

  18. Jadi inget temen2 gw yg dulunya mangkal di 36, cj, retro sekarang pada tinggal di belanda, inggris dan alhamdulillah mereka dah pada tobat. Sekarang jadi istri baik2 pada pinter masak, kalo pulang ke indonesia selalu ngumpulin temen2 lama dan bikin party di rumah nya atau sewa villa di puncak trus masak2 sendiri, cuci piring sendiri.

    Tapi ada juga yg dulu nya kamseupay di indo, mangkal ngak perna laku dan akhir nya dapat tuch tinggal di jerman. Sekarang kayak nyonya gaya nya selangit 😦

  19. Engga cuma perempuan indonesia aja kok yg spt itu yang tinggal di negara bule, gue kenal ama perempuan yang berasal dari negara lain yg tinggal di negara bule (tempat negara gue tinggal), busyet itu tingkahnya menyebalkan banget loh. padahal perempuan dari negara lain itu di negara asalnya ortunya kaya tapi tingkahnya busyet bujubuneng….
    jadinya nggak cuma dari indonesia yg bisa bertingkah spt itu, bisa juga dari negara lain. orang itu kalo menyebalkan nggak memandang dari asal negaranya, tapi lebih kepada dari karakter/kepribadiannya aja.

  20. Aduhhhhh temen gue banget nih lupa kulit!
    Contoh2 lucu:

    1. Dia sll ngepost kalo dia itu suka dikomenin orang gak punya logat Asia, trs kl ngom bhs Inggris beuuuhhh logatnya lebih lokal dr pacar bule gue… dan suka bilang kl bhs Indonesianya skrg udh jelek.
    2. Gede di Jkt, skrg katanya udh ga terbiasa sama keramaian, ke mall di NZ sini pas wiken aja kena shock keramean… BISA YAAAA?
    3. Pernah balik Indo pake celana pendek beli makanan pinggiran katanya diliatin orang2 soalnya panas banget sih… menurut loeee?
    4. Diajak ke acara festival Indo, katanya males pasti banyak orang Indonya
    dst yang bikin gemes hehehehe

  21. Thanks udah bikin tulisan ini Fe. Jadi self reminder supaya ga gegar budaya pas sudah pindah:)
    Waktu mei aku ke belanda ngunjungi calon mertua (pada saat itu), aku kan belanja di Toko dekat rumah. Ada yang nyapa aku pakai bahasa inggris. Trus aku tanya dong ya dia asli mana. Ternyata salah satu kota di jawa timur. Trus aku ganti ke Bahasa Indonesia, maksudku kenapa musti inggrisan kalo sesama orang jawa timur. Dia jawab, sudah agak lupa bahasa Indonesia. Aku tanya sudah berapa lama di Belanda? 5 tahun. Langsung “glek!” Masak iya bisa lupa ya. Mertuaku yang tinggal di Jkt dari lahir sampai umur 15 tahun aja masih ingat lho bahasa Indonesia. Padahal asli Belanda. Masak iya ini orang Indonesia asli bisa lupa. Trus yang aku ga suka, dia bisa gitu ngeliatin aku dari jilbab sampai ujung sepatu. Seakan2 aku manusia udik seutuhnya *anggap saja mungkin aku sensitip waktu itu hahaha*

    1. Haisshhhh malesin banget kan yah !!! Yang waras ya ngalah aja kl ketemu orang kek gitu ! Ketauan deh educational background nya semana, mesti milih2 biar gak ketularan say, apalagi di Belanda….hiksss

  22. hehhehhe ngga semuanya lah mba…tergantung dari background dan pendidikan mereka yg didapat selama di Indonesia….LOL biarkan saja dilirik saja deh ketimbang pusing liatnya hehhehe…selama ini aku sih masing2..mau ada yg beli LV mobil baru toh rejeki masing2…bener ngga mau di upload kemanapun hak mereka xxx mmhhh masing2 dan mulailah cuek bebek seperti aku ini

  23. Ktmu cewek thn 2006 wktu transit di SING mau ke AMS,ternyata dia sm2 tujuan sm gw mo ke Oslo,krn wktu itu mata gw kelilipan,trus minta tolong ni org tiupin mata gw,ternyata dia org indo jg,gw kira td nya anak mahasiswi yg mo ambil S2, krn gayanya kyk anak kuliahan n (sok) intelek,ga taunya dia gf nya anak mantan dubes Norway di Indo,yg gw sebel bin jijay wktu gw jwb suamiku org Norway,bkn nya dia tanya spt “udah marriage brp thn”,tp “udah tua ya”..mksudnya misoa gw..trus gw jwb “ngga,cm beda 2 thn”..srreek bikin empetnya nih cewek katro nanyanya kyk sinis gtu..trus gantian gw tanya kmu ngapain ke norway? trus dia jwb”mo. Kunjungin laki gw..udah marriage?”Belum”,yaelahh lo mpok,kumkeb dong..dlm hati gw sambil ngetawain..masih mending gw udah merried resmi..gaya lo kyk anak kuliahan mo ngambil S2,ga taunya…haha..yg herannya koq anak dubes mau2nya sm ce jerawat budikkan kyk bgitu yee..,coba klo anak dubes indo..mau muntah x liat mukanya..ihh koq jd ngatain sich..hehe hbs sebel sih dia dluan yg nyela gw..udah gtu nih si muka budik katro yg nm nya R ini hbs pisah pura2 ngga mo kenal lg..yieks jijay bin bajaj ni cewek..kelaut aja deh..:-D

  24. hehe seru ceritanya, btw salam kenal mb fe..panggilnya apa..baru blogwalking..
    ternyata banyak jg yang aneh2 ya:) di turki kebanyakan sih yg wannabe or OKB.. famer2 aja disosmed.. br beli apartemen ..difotoin semua isinya..kayak jual properti, arisan2 jg ada sih yg nge gank2, yang pamer LV belum keliatan:D apa sayanya aja yang gak banyak temen kali jadi gak tau:))

    1. Hallooo Rachmaaa, daagg daagg ke Turkiii !!!
      btw Turki nya dimana Ma ?

      ha ha ha seru ya mengamati issue ini, sepertinya karena ga ada achievement yang diraih untuk dipamerin jadinya ya harta aja yang bisa dibuat sombong 🙂

      1. saya turkinya di istanbul asian side dan masih ujungnya pula..disini jg byk yang kayak gitu:D barusan dr FB udah ada aja yg famer ..mo lebaran mungkin:)

  25. Hahahahah nambah dong satu lagi…. tipe the gold digger
    soalnya ada nih temen gw yg kaya gini. Saban ketemu gw, ngeluhhhhh mulu soal lakinya kurang kaya dari apa yg dia ekspektasi. Padahal lakinya dah baek, (menurut penuturan dia sendiri) , beliin jewelleries ini dan itu, tapi teteup aja masih kurang kaya menurut dese. Hahahahahah gw meringis dalem hati aja dengernya. Baru kali ini gw nemuin makhluk mirip ama deskripsi di sinetron hahaha kurang gaul kali yee eke. Makanya laki gw wanti wanti ntar kalo udh pindah taun depan, jangan banyak gaul ama cewe indo ngeri yg begini ini jadi salah pergaulan hahaha. Salam kenaal ya semuaaa 😉

  26. Salam kenal…..jadi lucu bacanya, persis yeee ada tetangga pulkam, bingung anaknya mandi dimana???? Foto di fb belanjaan etc.btw aq ndak ikut2an geng2an, lebih enak diem di rumah…..dah terkenal madam2 indo…..jadi malu kalo liat…dr nomor 1-3 emang ada, nggak mau temenan lagi kalo tahu ndak sepadan. Ampun dehhhh

  27. Emangnya kalau gwe bisa (terjangkau) beli tas2 LV dan yang branded lain2nya kenapa sih ??? Gitu aja koq repot amat ???
    Gwe punya dan seneng beli tas2 LV, Prada, Gucci dan merek2 terkenal lainnya, gwe beli dari hasil jerih payah kerja gwe dikantor pemerintah selama 35 tahun. Sekarang gwe udah pension, hidup comfortable dan cukup dari Tabungan Haro Tua dari gaji gwe sendiri….
    Aduh … apa salahnya sih I reward myself ???
    Peace please ….

    1. Saya setuju dgn Mba, siapapun ingin membahagiakan dirinya dgn beli barang” mahal itu hal wajar selagi cari uang sendiri, apapun bagaimana kita menanggapinya kalau kita menilai apapun dgn positive semua okay aja selagi tidak merugikan ( mau beli tas pinjam uang sama teman trs ngga ganti) , kalau kita menilai apapun negative ya apapun yg org lakukan selalu salah ( contohnya aku punya macam” tas mahal & jam mahal tp karena org sirik menilai katanya barang KW tp aku EGP yg tau barang akan tau sail atau bukan) , tinggal di negara org tidak akan merubah prilaku ku di negara sendiri atau di negara org.

  28. hehehe..yaahhh, bener kata mbak fe, mungkin karna dulunya kurang bergaul jadi begitu pindah langsung culture shock 😀 mungkin dulu nya mereka ga pernah keluar kampung halaman dan bergaul dengan orang lain diluar lingkungannya, makanya jadi kaya gitu.

    paling yang bisa kita ambil hikmahnya ya tetep jadi diri sendiri dan jangan ikut2an jadi kaya gitu (knock on wood!)
    temenan disini (ketemu dan temenan dengan completely stranger yang ga pernah ketemu di indo) menurut aku lebih susah ketauan kualitasnya, karna ya itu, sebagian besar attitude mereka yg migrasi berubah dan cenderung hiperbolis hehe..anyway who am i to judge other people’s attitude yah.

    aku baru pindahan for good setahun yang lalu, tapi berhubung dulu pernah tinggal disini juga untuk studi jadi aku beruntung punya beberapa temen yang sebelumnya udah kenal dan lumayan cocok (meskipun masih tetep ga bisa curhat segala2 tapi lumayan lah bisa jadi temen buat jalan kadang2 hahaha). bersyukur juga aku ada beberapa temen dari jaman kuliah s1 dulu yang lagi stay di sini (satu diplomat di embassy, satu lagi sedang kuliah s2), jadi masih bisa kumpul sama temen yang lumayan waras hihihi.

    1. Hallo Anis, eh bener ya manggil nya Anis, salam kenal 🙂
      well said dengan yang diutarakan Anis, make our circle small kadang lebih baik ya 🙂

      btw akhirnya ada orang yang educated seperti kamu yg membaca postingan ini dengan teliti , karena di hari ini entah kenapa banyak banget account jadi2an yang ngamuk2 di postingan ini ha ha ha mungkin mereka seperti sedang berkaca? Entahlah 🙂

      1. hihi bener mbak fee, panggil anis aja. salam kenal jugaa 🙂
        kalo semua komen pro mungkin ga seru juga kali ya hihi, kali aja dengan ngamuk or kasih komen pedes hatinya jadi puas – nambah pahala untuk mbak fe deh jadinya :p

  29. Saya bersuamikan bule & pernah tinggal di Spore 9thn trs pindah ke Europe tapi setiap Saya pulang ke Jkt biasa aja sikap Saya,makan apa aja & bahkan gerobak bakso masuk halaman rumah, di euope & di indo Saya pakai bahasa Indonesia. ngga semua istri” bule itu banyak tingkah bahkan mereka mandiri mau kerja apa aja di Europe karena gaji lebih besar di banding di indo and walaupun cuma cleaning tp gaji mrk lebih besar di banding manager hotel,kalau mrk beli tas atau barang” branded krn mrk mampu, kakak kamu siapa namanya krn teman Saya byk di Belanda. mungkin krn karena kakak kamu tidak bisa beli sprt yg lain dia jadi hobby gosopin istri” bule atau teman”nya. kalau mau tau bagaimana manadirinya istri” bule di Eruope kamu harus coba tinggal and belajar dari mrk baru bisa comments. istri” bule di Eruope kalau bercerai atau di tinggal suami meninggal mrk masih bisa hidup & bertahan tp kalau istri” org indo yg ada di indo kalau di ceraikan suami atau suaminya meninggal baru deh repot cari kerja atau pinjam duit kesaudara”nya yg nikah sama bule. kamu hrs belajar menghargai setiap prempuam yg menikah sama bule mrk tidak merugikan kamu selama ini.

    1. Kalau dari email yang masuk di back office blog saya, nama Anda Nindiah ya?

      Gini ya mbak, cari tahu dulu ya siapa saya, tuh di profile ada, terus bacanya jangan lompat2, supaya comment nya nyambung gitu lho ! Ok sip ?!

  30. 5 menit waktu membaca terbuang percuma 😎

    Siapa yang menunjuk orang (pake jari telunjuk), tiga jari lainnya balik menunjuk ke dia sendiri.

    1. Hallo mbak yang punya email ci35678@gmail.com dgn ip address : 90.200.34.47

      Nambah 1 menit lagi dong waktumu terbuang percuma karena mau comment, ndak usah ikut2an gusar mbak krn sesungguhnya kalau gusar seakan2 profile Anda sama dgn ke 4 profile yang saya tulis di artikel..

  31. Salam kenal semua. Seru baca tulisan dan komen2nya……ternyata gitu ya, maklum di tempat kami tinggal, di negara suami, WNI yg menikah dgn org sini bisa hitung jari dan palingan ngga lebih dr 20 org. Sedangkan di kota kami tinggal, ngga ada org Indonesia. Menurut kantor immigrasi sini, hanya ada bbrp org dr China saja. Jd suatu saat saya jalan2 ke kota lain, ketemu dgn seseorg dr Filipina, wah, senangnya berkenalan, serasa sdh kenal lama, sangking jarangnya org Asia. Suatu saat ketika transit di Switzerland, di waiting room ada mba sekitar umur 45 an, wajah Indonesia dan dia bicara pake bhs Indonesia dgn anaknya yg sekitar umur 6 thn, krn begitu senang saya melihat ada org dr negara saya, saya dtg menghampirinya dan bilang, hai mba, dr indonesia jg kan ya, salam kenal. Hehehe…saya dicuekin… aduh malunya. Tapi ya sdh, mungkin karakternya begitu. Tp dlm hati saya ngedumel jg, lain kali kalo ada yg berwajah Indonesia, ngga kan mau nyapa lagi.

    Ngomongin yg ngga bisa bhs Indonesia lgi…wah itu sih bohong banget. Bahasa yg kita sdh ketahui sejak lahir/bahasa ibu, dan bahasa yg kita pelajari ketika dewasa…tidak akan bisa lupa.

    1. Cerita menarik bgt pas baca lsg ngakak bgt.. Coz emg suka geleng2 Kepala tiap Liat istri bule d sni yg norak aneh bin ajaib d sni.. Aq tinggal d singapore Uda mau masuk tahun ke lima and married Sama org belanda d Sni.. D sni banyak bgt orang kaya gtu, apa lagi tipe yg ga nyadar umur tp msh ngejar brondong bule d tmpt clubbing.. Buanyak bangeeet. Sampe2 Kalo Jalan sama org tipe kaya gni suka malu2 in coz ketahuan bgt desprete nya.. And suka kasian sama suami nya.. And org tipe pamer harta buanyak bgt juga d sni pdhal suami nya yg ga kaya2 bgt and mereka tinggal d apartment biasa bgt tp boo pamer nya selangit.. Kadang suka ngenes Liat nya terkesan ga tau diri. Ada yg sok berpendidikan, dan thn 2013 pas gw tamat Msc d singapore (pertama tinggal d sni emg buat Julian) lsg dpt Kerja eh ni orang malah tanya sins “Kok bisa sih elo gampang dpt Kerja? Gw aja yg lulusan UI susah dpt kerja d singapore !!” Well hello.. Gw juga berpendidikan Kali.. Di pikir mentang2 Dia lulusan university top d indo trs yg lain d anggap bodoh Ma Dia? Males bgt kan ya Jawab ni orang.
      And tipe orang yg suka gossip tiap ktmu emg juga buanyak d sni..
      Makanya Saya cmn bergaul dgn limited orang aja d sni. Supaya gossip circle nya kecil.
      Saya setuju bgt dgn komen d atas yg blg “you can take out the girl from village but you cannot take the village in her” kbnyk an emg mereka de kampung tp pas d kawin in bule, o-emgeeee laga nya selangit kaya Nyonya Besar.. Tepok jidat 3x..
      Salam Kenal ya mba and he a great weekend semua

  32. Salam Kenal mbak , heheh Lucu baca nya emang banyak ce Indo Yg begitu , Padahal banyak Yg suami ya pekerja biasa tp demi brand jadi maksa in diri …

  33. Aku nikah sama bule ,kenalan diJKT ,kutinggalkan kerja dan tinggal diBelgie ,belajar bahasa ,lulus ,belum punya kerja ,suami nyaranin kursus Bedrijfbeheer ,setengah mati berusaha lulus ,Boekhouding kursus lulus ,coba kerja diPT mertua ,sudah pinter aku pingin suasana lain aku cari kerja ditempat lain ,dari awal nikah suami suka holiday plus kasih kado2 mahal ,LV ,Gucci en Prada adalah merk keluarga ,mertua ,kakak ipar pakai merk sama,parfum2 mahal juga ,aku bkn gak tau diri kok mikir sayang bgt buang2 duit to barang2 branded ,tas kerjaku merk kipling ,harga 110 euro ,klu kotor gak kesel2 bgt rasanya.10 thn lalu aku bilang aku mau beli rumah atas namaku sendiri ,dgn uang muka hsl tabungan kerja aku kebank ,notaris dsb .kebeli deh gubuk didesa 1100 euro cicilan tiap bln ,dan aku kontrakkan ,holiday 3 kali setahun ,long weekend ,restaurant mahal tiap minggu ,fasilitas dirumah Jacuzzi ,sauna ,fitness ,3 mobil mewah ,So what ? menu kita mkn tetep sederhana dirumah ,tetep goreng teri ,nyambel trasi.kita berdua kerja keras ,fulltime to dapetin semua,aku gak byk gaul sama temen dr Indonesia bkn karena sombong ,tapi karena waktu sangat terbatas ,working 9 am -17 pm ,ngambil anak dimertua trus diem dirumah ,digosippin sombong suami kayak tp tetep udik dsb ,pfff EGP ,aku punya barang branded bkn minta atau nyicil ,jg gak beli sendiri karena hrs nyicil rumah .so ibu2 gak selalu nikah ama bule jd berubah karakternya lho… by the way aku belum pernah sekalipun kediskotik ,diInd maupun dieuropa ,norak ya ,padahal tinggal dr kecil diJKT (mencong topic neh )

  34. Kalo OKB itu dimana2 , kadang sampai lupa atau menyembunyikan orang tua karena malu, bahkan ada yg sampai nggak mau ngaku agama pun ada. Kalo masalah bicara bahasa, kalo kita lg di Indonesia ya haruslah bicara bhs Indo karena kan notabene kita lg di Indo, tapi kalo lg di negara dimana kita tinggal dan cari nafkah kalo bisa pergunakan bhs setempat untuk memperlancar dikarenakan banyak yg sudah lama tinggal di LN tapi bicara dan nulis masih salah2 dikarenakan tidak mau bicara bhs setempat. …..banyak pajang mobil keren, rumah keren, photo2 sama teman2 tapi photo org tua atau keluarga tidak ada, kenapa?….tanpa doa mereka …kita tidak ada di dunia ini….banyak yg mudik maunya tinggal di hotel instead tinggal sama keluarga sendiri padahal uang sewa bisa buat makan2 sama keluarga di Indo atau jalan2 di indo atau kita sedekahkan kalo kita dan keluarga di indo udah berkecukupan….kadang sampai lupa agama karena bisa dibeli…banyak seperti itu….banyak juga yg groupnya hanya dg yg jetset sambi, tidak tau apa arti jetset tsb, bahkan sampai berkata kasar demi gaya…..kalo masalah beli tas mahal seperti LV, Prada etc, ngga, apalah kan uang mereka, mungkin mereka sblm nya tidak pernah punya jadi wajar kalo ingin. Sekalipun uang suami atau sekalipun kerja sbg pelayan toko, restaurants. ..at least mereka kerja halal….

  35. Tapi mbak (atau bu? Manggilnya gimana nih?), old people in general masih banyak yang suka dugem loh, ngga cuma istri bule. Bahkan bule sendiri juga banyak yang masih doyan dugem sampe usia segitu. Ya kembali ke kepribadian masing-masing sih.

    Btw, terus terang personally aku juga risih sama istilah “istri bule” “pacar bule”, dsb. Jadi keinget beberapa teman laki ku di sekolah dulu (krn aku dulu sekolah di LN ya isinya emang rata-rata caucasian), yang manggil aku “your Asian girlfriend”. Berasa bukan manusia deh, pake dibeda-bedain begitu.

  36. Ikutan komen ya,
    Utk yg n1, mendingan clubbing ato ngafe kali mbak dr pd tinggal dirumah bermuram durja krn anak2 dah pd gede, kpn lagi coba? Sewaktu anak2 msh kecil jd pembokat dan baby sitter terus. Menikmati hidup selagi bisa, bentar lg dipanggil yg kuasa
    utk no 2, ah LV mah msh kebeli dong dg sebulan gaji di luar nagreg walopun cm kerja kasar kl mau. Majang foto di socmed ya kan hak mereka kali, kl suka ikut komen kl nggak ya dilewat aja
    No 3, nah yg ini memang gak bagus kali ya ngomongin org, tp kayanya tipe begini mah di Indonesia aja banyak koq yg bukan istri bule. Sy sering lihat dikampung kl lewat, ibu2 ngerumpiin org sambil nyari kutu
    No 4, mungkin air dirumahnya kotor kali alias gak punya air pam jd beli aqua isi ulang.

    Sebenernya banyak bgt yg positif dr pribadi para istri bule tinggal di LN, seperti contohnya ngerjain semua pekerjaan rumah, masak ngurus anak sendiri, sanpe anak2 gak mau sm org lain krn gak pernah ada org lain dirumah. Pasti jd pinter masak dr mulai combro, cireng, tahu berontak, empek2 sampe rendang bisa bikin sendiri. Krn mau nenda gak ada, nunggu abang2 gerobak gak lewat2. Pulang ke Indonesia maunya makan warteg, nenda eeeeeeh si bule gak mau makan, ya terpaksa makan di resto lg. Nah itu salah satu derita istri bule

    Yuk mari berpositif thinking! Krn semua pasti ada alasannya. Kl lihat yg aneh? Dibawa ketawa aja jg gak usah jd bahan omongan nanti jd no 3 dong kita

  37. Hahaha…seru banget mbk blognya, salam kenal. Istri blue juga nih tapi di UK sayanya. Baca postingannya asik, soooo trueeee bwahaha, eh baca komen nya lebih asik lg aplgi ada yg serius bgt marah2nya yaolohhhh lol… Pengin ngakak kayang… Saya follow ya mbakkk

  38. Mungkin ada baiknya ditambah satu poin lagi biar adil, yaitu tipe yang normal, berpendidikan dan tidak lebay, karena ternyata banyak juga lho istri bule yang masuk tipe ini.

  39. Salam kenal utk semua ya!
    Gw demen banget and setuju deh dngn ungkapan blog ini. Karna emang Itu Yg sering terjadi bini binul or non bini binul sama aja ( sebagian Dan gak bisa di pukul rata toh )
    Dari #1~#4 buanyakkkkkkk Yg gw secara pribadi sering nemuin, langsung atur jarak blehhhh 😊
    Lebih males lg klo pas ketemu Yg sok intelek or sok borju gitu.. Krn Gw bukan tipe intelek wkwkw
    Bless u all!

  40. Aku istri bule,alhamdulillah aku gak termasuk dr semua katagori diatas.aku disini tinggal diudik,gak ada transportasi apapun.kota terdekat sekirar 26 km dr rmh ku.aku kerja sebagai cleaner aku menikmati pekerjaan ku dan aku beli beberapa tas branded dr hasil kerja ku sebagai cleaner.kayaknya gak ada yg salah deh kerja sebagai cleaner dan beli tas branded.maaf ya aku sedikit tersinggung krn ada yg koment seperti ini ” mebeli tas branded pada hal hanya kerja sebagai cleaner ” emang klo kerja cleaner gak boleh ya beli tas2 branded?

  41. Febbie Baru tau aku kalo Febbie punya blog. Adyek bacanya.
    Btw aku jadi malu sama diri sendiri neh, tua2 gini kadang aku juga ke club tuk menuhi undangan dr teman2 mudaku. Untuk fun gezellig, walaupun itu bukan duniaku. Tapi kalo ada undangan & waktunya tepat aku akan usaha untuk datang.
    Bagaimana dg travellingnya masih jalan?
    Aku tetep enjoy liat foto2 Febbie travelling in the world. Negara mama sich yg belum di datangi?
    Masih tetep artikel travellingnya di majalahkan?
    Memang type manusia banyak ragam ya, tapi kalo aku biarkan aja mereka hidup membahagiakan diri dengan cara masing2. Tapi kalo penulis tentu akan dapat ide topik untuk di tulis dengan adanya perbedaan2 dalam hidup.
    Sukses dengan blognya & juga teavellingnya.
    Groetjes,

Comments are closed.