Cafe/Resto Hopping : Te Hellinikon, Thessaloniki, Greece

Kita memilih masuk ke tempat ini karena dari luar terlihat nyaman, ruangannya dikelilingi kaca sehingga dari luar itu kita udah bisa liat kek gimana suasana nya di dalam. Sebenernya sih tempat ini bukan cafe, tapi lebih ke restoran, hanya saja pas kita ngelewatin kitanya baru selesai late lunch di tempat lain jadi sayang banget gak bisa menikmati makanannya disana.

Terus terang saya ga inget nama resto ini karena mereka menggunakan nama dengan tulisan asli Yunani (Greek Braille) , setelah browsing2 dari Trip Advisor ah akhirnya nemu juga review resto ini yang adalah bernama Te Hellinikon, di Trip Advisor dari hampir 400an restoran di Thessaloniki yang di review, resto Te Hellinikon ini menduduki posisi ke 9 dengan review positif.

After all karena saya tidak menikmati makanannya karena tidak memesan, namun saya jatuh hati akan resto ini karena tema design resto yang dipilih.

Ukuran resto nya sih kecil aja, paling hanya memuat kurang dari 50 orang tapi asli deh super cozy banget, pelayanannya ramah dan cepat, dan interior nya hanya berupa kabinet-kabinet di semua dinding nya dan disana diletakkan kaleng-kaleng dan botol bahan makanan, seperti kaleng pasta tomat, botol minyak olive, anchovies , pokoknya semacam lemari groceries hanya saja dibiarkan terbuka.  Langsung dong saya nya ber ide dan kasak kusuk ke suami, aku mau design kek gini di rumah baru kita ya beibbb :p , tapi kan di Indo banyak tikus, masa dia jawabnya gitu..Hikss bikin orang drop aja ah 🙂

 

Advertisements

17 Comments Add yours

  1. Feº A says:

    eh…nyetrum, baru ngarep2 review Thessaloniki idaman, tau2 muncul…..thanks fe

    1. cerita4musim says:

      xixixi ini hanya review kecil aja mbak…pokoknya kamu mesti ke Thessaloniki dan Meteora deh mbakkk 🙂

      1. Feº A says:

        meteora yg di kalambaka kan? dulu udah pernah kesana , thessaloniki yg belum nih..

        1. cerita4musim says:

          iya, kalambaka dan trikala kota pemberhentian klo mau ke Meteora 🙂

  2. Ria Angelina says:

    feb emang mau stay di indo,
    tapi benar kata misoa kamu, tikus di indo jauh lebih galak.
    tempatnya enak buat ngopi ngopi..

    1. cerita4musim says:

      Untuk pensiun Ri xixixi berasa udah 55 tahun aja :-))

    2. Ria Angelina says:

      aha masih lama feb…
      cari rumah diyogya aja biar aku punya teman.

      1. cerita4musim says:

        Hahaaa becanda deng, smoga gak selama itu, pengennya asap sih;-)

        Ri, kepengen di Jogja yah keknya asri tentrem damai, smoga harga properti nya cocok di kantong 🙂

  3. Baginda Ratu says:

    kesitu jam berapa, mbak Fe? Kok lampu2nya udah nyala?
    interiornya cantik banget, ya. 🙂

    1. cerita4musim says:

      Jam 4 sorean bo, winter nih jd gelapnya cepet :((

  4. eda says:

    ..dan aku terpaku pada perkataan “di indo kan banyak tikusnya” huahahahaa…bisa ketebak gitu ya mba… yg terkenal dari indo cuma tikus ya ternyata.. tikus beneran dan ‘tikus’ jadi2an yg makan duit rakyat #eh

    1. cerita4musim says:

      hhaha iyaaa…entah gimana nge akalinnya supaya tikus ga main di dalam rumah yah 😦

  5. Rere says:

    Kelihatan dari tempatnya, cozy banget mbak Fe.. 😀

    1. cerita4musim says:

      bangethhh, nyaman banget Re 🙂

  6. nyonyasepatu says:

    feb, kamu koq keliatan beda ya di foto itu??

  7. Pypy says:

    Iya juga sih, banyak konsep diluar yg lucu2 tp keknya susah diterapin di indo yah kek itu tadi, sayang banyak tikus.. trus debuann..hhahaha.. Baru di lap udah debuan lagi..huhuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s