{Say Goodbye}

Sebenarnya gw bukan orang yang gampang jual2 barang yang gw punya, mulai dari barang2 piyik yg udah gak kepake lagi sampe barang yang emang sebenernya dibeli untuk investasi (dalam arti, suatu saat pun harus dijual). Rasanya gimana gitu yah, berasa kenangan2 yang ada hilang bersamaan dengan dijualnya barang tersebut, ini mah lebay aja ya keknya, kenangan kan gak bakal hilang walaupun barang bukti nya udah gak ada.

Seperti misal waktu bokap nyokap mau jual rumah waktu gw masih kecil untuk pindah ke rumah yang menurut bokap lebih shipshape, asli deh gw sedih banget, bolak balik ngeliat kamar yang udah kosong sebelum akhirnya meninggalkan rumah tersebut for good. Untungnya kejadian pindah2 jual beli rumah ini ga sering banget, cuman sekali aja terus kedua kali nya setelah gw pindah ke Belgia for good.

Hari-hari belakangan ini gw terpaksa harus sedih lagi karena suami kepengenan jual beach apartment yang emang dia simpen2 sebagai investasi, udah 15 tahunan dia punya properti ini dan menurut nya sebelum akhir tahun ini dia mau ngelepasin karena gw pun tau banget juga punya investasi di negeri yang gila2an tax nya bukan jadi pilihan. Gw sendiri pun serem ngeliat angka2 euro yang harus dialokasikan untuk pembayaran tagihan laknat yg berhubungan dengan apartment ini, renovasi elevator lah, naiknya persentase 2nd property tax lah, etc etc. Emang sih apartement ini sering jg kita sewa2in saat musim panas, tp ya tetep aja semakin sering disewa, berarti biaya gas, air dan listrik pun melonjak pemakaiannya.

Akhirnya gw pun merelakan ngikutin aja apa yg suami mau, toh sebenarnya literally itu kan apartemen dia sebelum nikah sama gw, jd keknya gak fair aja kl gw ga support akan keputusannya. Well anyway, semenjak hari pertama kita masukkin property ini ke Century 21, ternyata ga sampe sebulan semenjak iklan nya tayang dan aktif dipasarkan, tiba2 ada orang Italia yg katanya sih naksir kepengen beli, harga nya ditawar turun tp suami masih tolerant dengan jumlah yang ditawarkan, so ya akhirnya setelah pulang liburan kemarin, si makelar lgs ngejar2 minta tanda tangan ini itu supaya notaris bisa lgs kerja.

Sebelum bulan Januari 2014 berakhir, kita mesti rapi2 tuh apartemen sampai kosong, it s gonna be hard ngeliat tuh apartment kosong dan say good bye to it.

Advertisements

27 thoughts on “{Say Goodbye}

    • iyahhh, padahal apartemen itu pun jarang aku tempati sih, kl lagi mood dan musim nya agak panasan dikit. Gak kebayang kalo rumah yg emang tiap hari jadi basecamp seperti rumah eyang mu 😦

  1. Melepaskan itu memang bukan proses yang gampang ya mbak. Apalagi yg dilepasin itu memiliki banyak kenangan dengan kita 😦

    • Kemaren sempet ceki2 di Madeira,Portugal mbak tapi ternyata sama aja pasarannya, dan kl mau jual lagi keknya agak susah, pengalaman mama mertuaku mau jual apt di Spanyol udah 3 tahun gak laku2 xixixiii

  2. ya..kebayang sih sedihnya. Tapi kalau kita fokus bahwa semua itu dilakukan untuk upaya yang lebih strategis dalam mengelola kepemilikan kita.. semoga membuat hati lebih senang juga mbak…
    Mudah-mudahan dapat tempat yang baik lagi dan lebih menguntungkan untuk investasi, Mbak..

  3. Huaaa sedih banget pasti ya mbak Fe lepasin itu apart walaupun jarang ditempatin.. Aku juga susah ngelepas barang mau barang kecil juga makanya suka dimarahin Bunda menuh2in kamar hahaha apalagi rumah/apart yang banyak kenangannya yah.. Semoga nanti dapet yang lebih baik lagi deh ya buat invest 🙂

  4. Pasti akan ada gantinya yg lebih kece 😀 Macam beli yg baru di Sumba? Atau daerah lain di Indo.. 😀 Proses melepaskan emang ga gampang, tp seiring waktu pasti bisa.. *salam super* 😀

  5. Maak, the tragical moment due to jual property ini waktu keluarga besar memutuskan jual rumah, tanah beserta (bekas) pabrik batik eyang gw di Solo, huhuhuhu.. . udah diusahain sedemikian cara supaya yg beli kenalan terdekat keluarga, apa daya yg berminat pengusaha Solo yg entah siapa itu namanya… dan sekarang, rumah itu terbengkalai bak hutan belantara di tengah kota, rumahnya sama sekali gak keliatan, ketutupan rumput ilalang tinggi dan jadi nambah kesan spooky, miss that house deeply 😦

    • Hiksss duh sayang banget makkk….

      and u know what, yg beli apartment gw ini juga keknya mafia dari italia gitu deh, menurut makelar yg jual sih gitu, gak pake mortgage lgs cash, tutup mata aja deh gw ntar kalo ketemu di notaris….:(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s