Nyasar

“Ah sebel ah, sekarang kamu udah banyak tau nya” kata suami gw yang udah gak exciting lagi nunjukkin daerah, destinasi, kota yang gw udah pernah tahu. Jadi gini ceritanya, waktu pertama kali jalan2 ke  Belgia, kan udah pasti lah ya dia super exciting nunjukkin ke kota nya, resto2 seru, tempat2 keriaan turis, museum2, pokoknya tempat2 yang sering banget suami gw datengin, maksudnya dengan nunjukkin ke gw, gw pun tahu ngapain aja sih dia disini. Tapi….itu lebih dari 6 tahun yang lalu, terus sekarang begimana? ya sekarang keknya gw lebih banyak tahu daripada dia :p Apalagi kalau ke Brussel, dia suka bingung gw lebih fasih tau rute metro/tram dibanding dia, ya mestilah gw tahu, pan pernah kerja disana, practise makes perfect kalau kata orang. Nyasar mah ya sering juga, tapi selama punya abonemen dan selama gw masih liat taksi, pokoknya hati gw gak pake kebat kebit. Prinsip kek gini yang gw pake juga kl pas lagi traveling, selama ada taksi, gw aman, worse comes to the worst nya kan ya tinggal berentiin taksi, gak pake ribet 😀

Sebenernya gw tuh orang yang paling disorientasi ama lokasi baru, apalagi sejak nikah kan ya otomatis jalan2 kemana2 ya berdua terus, bagian baca peta bagiannya suami, beneran deh ya nih orang satu, kalau baca peta biar gimana belibet pun tuh peta, kayak baca tabloid aja gitu, easy peasy bener buat dia, dia juga membatasi diri untuk gak terlalu sering pakai GPS kalau nyetir dan lebih memilih pakai peta manual, i dont want to spoil my brain too much, gitu sih katanya. Nah, karena gw tau gw pergi ama dia, yang ada otak gw makin manja gak ketolongan, penyakit disorientasi pun makin parah. Tapi ya sudahlah yah disyukuri aja, bukannya pasangan ada untuk melengkapi? :))

Yang kocak nih ya, kalau pas di Jakarta dan seperti biasa kebanyakkan supir taksi apapun merek taksinya kan banyak yg gak tau jalan ya bo, ya kan sama bego nya kalau nanya ke gw, tapi selama ada suami disitu, dia bisa2 nya tuh ngasi tunjuk arah ke supir taksi itu, and you know what……dia bener pula :))

Kalau kamu sering juga gak tuh punya penyakit orientasi dan demen bener nyasar? 😛

Advertisements

37 thoughts on “Nyasar

  1. Gue parah banget sm ngapalin lokasi feb…pernah mau ujian dan gue datang 30 menit lebih awal supaya gak nyasar eeehh tetep nyasar dan telat datang ke tempat ujian..which is parah banget…yg laen keganggu gt pas gue masuk ruang ujian. Tp skrg rada lumayan karena setiap naek mobil gue musti buka peta disuruh ma suami gue…jadi pinter deh sekarang baca peta…Tp urusan nyasar mah tetep kalo gak pny peta gue pasti NYASAR. Walopun udah berkali2x ke tempat yg sama pasti nyasar..kalo udah lebih dr 5x baru deh gak nyasar lagi.

    1. coba deh kita tosss dulu hahahah gw rasa ada kaitannya ama sugesti juga nih Pie, sugesti nyasar di otak malah bikin nyasar beneran, ditambah juga panik takut nyasar…duh sepaket deh :))

  2. Kali skali dua kali ke tempat baru pasti nyasar. Kecuali ke daerah yang padat seperti Jakarta atau Bali. 100% nyasar meski sudah beberapa kali ke sana.
    Kalo pertama kali cari destinasi baru biar nyasar jauh pun masih dianggap seru. Hahaha

  3. Disorientasi dan nyasar adalah dua sahabat karib aku kalau lagi traveling sendiri. Sampai perna kartu train sampai habis gara2 gue bolak balik keluar di exit yang salah….hadeuh! Kalau di sini atau Jakarta sih, jarang nyasar…semoga 😛

  4. Kalau aku anaknya ga afalan sama jalan mba. Udah lewat berapa kali pun giliran disuruh pergi sendiri tetep gatau jalannya karna jarang merhatiin. Hahaha. Nyasar pas lagi travelling lebih seru daripada nyasar di Jakarta serem banyak abang2 horor. Hiii

  5. Wah kalau aku jujur nama nama jalan ngak apal feb, pa lagi nama jalan di yogya berbau Jawa ( nama nama orang jawa ).
    so biasanya aku apalin tempat sepanjang jalan yg aku lewatin, kadang kalau tanya nama jalan aku pasti tanya jalan itu dekat ma hotel apa or restoran apa, toko apa nah baru ngeh..
    hehe..

    ( feb mampir blog aku ya kapan2 tapi gt dah belum sempurna )

  6. Hahahaha.. aku paling gak bisa bacaa peta pun dengan GPS.. gimana dong? tapi pak bolang jago banget baca peta dan GPS , aku sama kamu nih pasti udah di enakin sama suami yang peta mania.. tapi skg harus belajar sih , agak sedikit ribet emang kalau pak bolang nyupir sambil GPS an sedangkan gw scanning baca2in nama jalan…ahahahaha

  7. Bwahahaha lo dah lama gak typsi siih feb jadi disorientasi deeeeh…. Orang yg paling tau daerah dan arah jalan itu nyokap gue, ingetannya tokcer banget ttg lokasi karena rajin berhitung tanpa kalkulator hanya dengan bantuan jari, konon itu membantu otak kita utk fresh dan hafalan kuat.. sekarang GUE nii yg terpaksa jadi kompasnya soalnya suami gw itu disorientasi akut maaak, plis helep kelelep… taunya cuma arah kantor – rumah, rumah ibunya sama rumah mertuanya hahahahaha..

  8. Hihihi sama aku juga gak bisa baca peta mba. Semua2 klo lg jalan tergantung suami. Aku aja gak bisa nentuin arah kaya mana barat mana selatan gitu2 dehhh… Paraahhh emang 😭😭😭

    1. wuahhah tosss Niss, asli gw jg ga tau juga tuh barat selatan timur, apalagi barat daya dan tenggara, omg :)) suami gw malah orientasi nya dari arah matahari segala…hiksss malu akuhh 😀

  9. mba selama pegang peta, tenang… sekali dua kali lihat peta baru, globalnya udah nancep dikepala, selebihnya feeling dan logika bekerja hahaaa…..yang musti 100 kali lihat peta itu di rusia, jepang,china , pasar (souk dan medina) dan jakarta!!!… GPS?? ga bisa pake tuh Feb..

  10. saya paling benci hafal jalan, namun karena kalau jalan mesti nyetir sendiri dan mesti jadi guide buat suami yang baru di NKRI ini, jadinya saya kalau mau kemana mana lihat google map dulu mastikan baru jalan soalnya kalau area nya tak pernah sy kunjungi ya mesti cari tahu kan malu sama suami dibilangin org sini kok gak tahu jalan… nya

  11. Aku parah bgt Feb, lah ke rumah kos aja dulu pernah nyasar koq hihi. Baca peta udh diajarin si matt tetep gatot. Gps aja aku gak ngerti kecuali yg bisa ngomong itu hihi

  12. Jadi inget tes IQ jaman SMA dulu, Pemahaman Ruangku dapet D. Pantesaaaan kok gampang sekali kehilangan orientasi ruang dan nyasar2.
    Pernah dulu pas di Kediri, kotanya kecil, tapi bisa nyasar2 sampe 3x dalam sehari di jalan yang sama.
    Cuma anehnya, kalau pas pergi ke tempat2/negara asing, ga pernah nyasar2 mbak 😆

  13. Alhamdulillah karena gw kebanyakan nyetir jadi sangat hapal jalan dimanapun itu, lumayan bisa jadi gps berjalan buat temen2 yg nyasar.
    Kalo kata temen2 gw, saat nyasar mending telp cumi coz lebih cepet jawabnya dari pada orang lokal hehehe.

  14. ikutan koment ya mba : kalo aku termasuk bodoh ngapalin jalan dan tempat, udah berkali-kali sering lewat masih aja bego, lagian kebiasaan kali jalannya boncengan motor aku biasanya ga merhatiin jalan jadi pas jalan sendiri nyasar, and soal perkiraan ruang aku juga bodoh *gtau kenapa kok susah* kayak maen bilyard gabisa masuk2 krn gabisa perkirain bola sekian2, ngendarai motor juga sama gatau klo salip segini2 muat…jadi seringnya celaka krn gabisa perkirain ruang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s