Jakarta Sekarang….

sindo_hl_1338894333

Tanpa bermaksud nyinyir, artikel ini dibuat atas dasar pengamatan gw selama mudik ke Jakarta belakangan ini mengenai perbedaan Jakarta dulu dan sekarang, mungkin karena gw udah lama gak di Jakarta jadi perbedaan bisa keliatan banget dari kacamata gue, so ya harap maklum untuk orang2 Jakarta kalau ada salah2 kata 😀

1. High End Brands

Ngelihat toko H&M atau Bershka yang sebenernya adalah toko biasa di kampung gw tinggal di Belgia, tp berubah layaknya toko yang keren banget di Jakarta, lokasi nya pun di mall2 yang mewah gitu lho bo…bukan butik2 aja, toko roti dan kedai kopi  macam Paul yang biasa gw jumpai di stasiun kereta disini, berubah jadi tempat tongkrongan tante2 cantik dan oom modis. Pokoknya semua mendadak jadi high end aja gitu.

2. Posers

Dandanan2 wanita Jakarta sekarang makin kemari makin susah yang namanya ketemu muka yang tanpa make up tebel, alis kayak lukisan dan bulu mata palsu seperti nya wajib dikenakan apapun kerjaan mu, even mbak2 pelayan di kopi tiam.

Bukan hanya make up saja,  sepertinya bandara Cengkareng adalah bandara yang gw paling sering liat perempuan2 pake high heels padahal mau terbang which is lu butuh outfit yg senyaman mungkin & they re not even stewardess lho ya. Sumpa ya kuat bener betis nya.
Dan jangan sedih kak, sepatu dan tas2nya wuiiiiih merek papan atassss :p

3. Manners 

Ini untuk pria Jakarta yang beberapa kali gw ketemuin sih ya, tanpa maksud mengeneralisasikan semuanya.  Dari beberapa cowok yang gw ketemuin depan elevator yang membiarkan gw masuk duluan atas nama “gentleman”, nyaris gak ada satupun. Dan pada saat berada di elevator lalu kemudian ada pria masuk ke dalam, apakah ada yang say hello ? Jangan harap deh!
Suatu hari gw harus turun ke lobi dari kamar gw yang ada di lt 47, sampai di lantai 20an, masuklah pria bule dengan rempongnya bawa koper, itu bisa banget lho pas nyampe lobi, seribet2nya dia bawa koper masih bisa nyuruh gw keluar duluan sambil nahanin pintu lift. Duuuh, sungguh gw gak mau membandingkan, tp gimana dong??

4.  Angsuran 

Selama pengalaman traveling, negara yang paling keknya menganggap penting credit card itu adalah waktu di Amerika, segala sesuatunya mesti bayar CC, keknya kalau gak punya CC ya udah pindah negara aja lu. Kadang mereka lupa semakin banyak lu punya CC, semakin banyak pula lu ngutang, bagus sih kl lgs bayar tiap bulannya, kl yg hanya minimal payment ya selamat aja.
Sewaktu di Jakarta, gw sempet mampir ke Travel Fair yang gw pikir gede , tapi ternyata vendor nya aja yang banyak dan iklan yg meni heboh pisan, jualannya ya itu2 juga, asli deh mirip bgt pasar.
Dan yang bikin gw surprise ternyata paket2 jalan2nya itu paling banyak dijual dengan cara angsuran per berapa kali bayar sebelum berangkat, kalau naik haji gw bisa maklum, ini beneran trip ke Singapura pun bisa ngutang lho.
ok ok positive thinking feb, kan dengan demikian jadi banyak yg bisa jalan2, mereka juga kadang perlu refreshing….tapi kan ngutang untuk sesuatu yg bkn primary….ah sudahlah..

5. Life in Cafe

Gw paling seneng breakfast di salah satu tempat sarapan di mall yang dimana konsep cafe ini adalah menawarkan breakfast at anytime. Tempat nya emang nyaman bgt dan makanannya pun enak. Jadilah kadang jam 9 gw udah nongkrong disini ama Yvan, catet lho ya jam 9 pagi sampe at least jam 11an siang, itu cafe bisa aja lho penuh sepenuh2nya, isi nya rata2 cewe cowok berusia produktif yang mestinya jam segitu lagi seru2nya di kantor? Atau apakah mendadak semua orang Jakarta itu entrepreneur dan self employed yang bisa kerja dimana aja?
kalau dibandingin ama dulu pan yah cafe2 itu rame nya pas jam usai kantor, dan jangan salah, cafe2 kini dimana2 ada di Jakarta kek jamur, semua ngejual suasana dan wifi yang kenceng.
Gue jd inget waktu ke Paris summer lalu ama temen2 gw dari Jakarta, once they entered the resto/cafe langsung satu pertanyaan : password wifi nya apa ya ?
Dan yang bikin gw bahagia banget adalah mendengar jawaban dari waitress nya : No We dont have WIFI here ! 😀

20131213-1553431

Advertisements

49 Comments Add yours

  1. rianamaku says:

    Semuanya BENAR…
    padahal posisi aku terahkir 4 th yg lalu menclok ke jakarta, berarti sekarang jakarta Woooow dung ya…

    1. cerita4musim says:

      Berarti hanya dalam waktu 4 tahun berubah nya Ri, sadis cepet bgt juga.

  2. Lorraine says:

    Nyinyir juga ngga apa-apa Feb. Setuju dengan semua poin diatas. Orang Jakarta trendy & hip, cepet ikut yang terbaru. Lucunya ya itu, yang di sini biasa aja, di Jakarta dikemas jadi lux, masuk mall mahal. Kalo mau gaya di Jakarta lumayan berat diongkos ya, sama aja level harga sama disini, kadang lebih mahal juga tapi tetep aja ada laku 😉

    1. cerita4musim says:

      Punya l’occitane aja bisa bangga banget lho mbak, atau nenteng2 tas H&M dan selfie di soc med xixiii

  3. ceritaikha says:

    sayangnya yang ditulis bener.
    aku juga suka heran waktu di bandara, orang mau terbang dandanan kayak mau ke kondangan, gila merk sampe ada kw super segala. tapi kalo ke toilet ato pake fasilitas umum gak punya manner. Ini jadi kayak pr buat aku juga untuk gak ikut arus

    1. cerita4musim says:

      Hahah iya bener banget, aku pernah liat cewe cantik dan modis abis bgt abis keluar toilet eh gak cuci tangan euuwww

  4. nyonyasepatu says:

    Haha di Medan jg mirip2 gitu koq Feb😊. Kalo gak dandan, kece n bawa tas mahal biasanya dicuekin *sedih*. Di hotel yg skr biar tamu backpack yg lusuh gitu tetep dilayanin layaknya raja tapi pasti karena ketauanlah ya dia bisa bayar berapa permalam jd tetep dimanis2in haha. Soal Wifi, aku udah lama gak nyari2 gegara si Matt reseh ngajakin ngobrol trus, so gak bisa ngenet.

    1. cerita4musim says:

      Padahal yang dandan kece dan bawa tas mahal justru yang kolektibilitas nya tinggi tuh ya Non hahaa

  5. Kayaknya semua hal di Jakarta langsung re-positioning, naik level satu atau dua kelas. Kalau nggak naik level nggak bakal laku dan di cap: murahan. Setuju semua dengna catatan di atas, apalagi yang soal Wifi. Lama-lama cafe di Indonesia itu jadi internet cafe, jualan password wifi dapat bonus kopi atau snack.

    1. cerita4musim says:

      Gw paling eneg diajak ketemuan terus semuanya pada asik main gadget, kadang gw mikir apakah gw yang membosankan? atau mereka yang kehilangan manner? hikss

      1. Kalau aku gadgetnya tak suruh taruh meja semua. Ditumpuk, yang nyentuh bayar. Tapi di banyak kasus akhirnya harus bayarin temen2 karena mereka sampai tagihan datang nggak mau pegang HP.

  6. ohdearria says:

    Setuju dengan semua point2 yang di tulis Feb. bener itu, laki2 Indonesia (ga semua mungkin, tapi mayoritas kayaknya) ga ada mannernya! Dandanan keren cenderung pretty boy, tapi manner-nya kampung sangat 🙂 Cafe di Jkt uda kayak jamur emang. BOOTS yg di UK sebenarnya kayak pharmacy biasa aza di Jakarta gue sampe heran jadi nangkring di mall mewah…:) Yeah Jakarta oh Jakarta, kadang ga abis pikir masih banyak orang2 yang mau sekolahin anak aza ga mampu tapi kalo lihat gaya hidup Jakartians yg mewah yg cuma jalan2 ke mall aza pake red sole, gue kadang miris lihatnya.

    1. cerita4musim says:

      Bener bgt!!! Lafayette pun skarang ada lho mbak Ri di Jekardaaa, hits gak tuh? Pdahal keluar Lafayette dikit, belok kiri ketemu ama anak jalanan lagi ngamen. Ini gw cerita mengenai Jakarta atau New Delhi sih, sumpee jadi mirip bener, berasa hidup di antara kasta 😦

  7. shintadaniel says:

    hahahahaha makjleb! tenonet jreeeeng! bukan saya bukan saya… preeet 🙂

  8. fikacu says:

    nyinyirannya bener ko mba.. aku yang besar di bandung dan sekarang hidup di bogor yang sebenernya cukup deket ke jakarta suka kaget juga liat anak2 gahoolll jakarte yang kayaknya gengsi segede rolling door.. ga heran banyak yang korupsi dan cari duit ga halal karena tuntutan gaya hidup demi dibilang keren.. aduh semoga aku dan orang terdekat bukan tergolong yang seperti itu..

    1. cerita4musim says:

      Amiennn, smoga kita dijauhkan yah dari sifat2 seperti itu, dijauhkan dari komunitas yang seperti itu jg biar gak ketularan :))

  9. sandra says:

    holaaa mbak…
    salam kenal dari bandung niih … 🙂

    Oiya, selain nanyain password wifi, yang suka ditanyain juga “ada colokannya?”

    Setuju ma pengumuman “No We dont have WIFI here, Talk to each other”, soalnya ga suka liatin orang2 pada hangout bareng tapi pada sibuk dengan gadget masing2..terutama pas lagi nongkrong di cafe…kayanya percuma jg maen bareng….

    1. cerita4musim says:

      bener bgt, masa kita dinner rame2, bukannya menikmati makanan sambil ngobrol seru lepas kangen, malah asik ama gadget seakan gak ada waktu kapan2 maininnya..hiksss

  10. nyapurnama says:

    *ihik* setujuu sama semuanya Mbak Fe, terutama yang dandan-dandan itu. kayaknya abege-abege di Jkt aja udah pada gape gitu dandannya, apalagi kalau liat kayak anak-anak selebritis di IG atau di infotainment 😀 hihihihihi
    dan kayaknya sekarang semua orang brand minded banget yak, yang penting merk luar langsung jadi keren. jadi inget euforia Body Bath Works kemarin2 yang di sono nya harga cuma berapa dolar aja di sini langsung jadi brg eksklusif gitu, meskipun sekarang semua orang udah pada bosen kayaknya karena banyak dijual yg palsu di kaki lima hahaha 😀

    1. cerita4musim says:

      omagaahh benerrr bangethhh, aku beli sanitizer BBW itu hanya 50 cent dollar xixiiii di Indo kenapa malah booming bener, semua tas digantungin sanitizer hahhaaa

  11. syifna says:

    Sama seperti mba riana di atas, Semua Benar 🙂
    Tapi yang no 3 tuh mba, aku juga sering nemuin yang begitu, jangankan say hello senyum aja kagak ada .. ampun deh. No. 5 juga tuh kalau udah yang namanya cafe semuaaa orang pada serius di depan gadget atau laptop … duuuh untungnya saya nggak suka juga maen2 di cafe. kalau cuma mau diem serius di depan laptop mah mending di dalam kamar aja atau dari balcon hehehe
    cafe kan tempatnya orang bertemu satu sama lain dan membicarakan sesuatu yang menarik yaa misal kan orang itu baru pertama kali jumpa pastilah ada obrolan2 yang seru yang mereka obrolkan 🙂

    1. cerita4musim says:

      bener banget syif, entahlah kenapa manner bisa menurun begitu, berasa keknya hidup gak kualitas lagi. Negara ketimuran malah jadi individualis…

  12. nengwie says:

    Baca komentar teman2 disini ya teteh mah tinggal ngangguk2 saja, abis memang begitu nyatanya *sedih*

    Kalau semua dilihat dr penampilan, dudududu…teteh ngga bakalan dilirik dan dilayani baik2 niih…hihi it’s ok laaah…kali2 dikasih harga murah hahaha

    Pernah nyoba masuk ke Zara atau Mango di Jakarta, yg disini mah kaya toko biasa, apalagi kalo sale berantakannya sama kaya pasar baru, diliatin dr atas sampe bawaaah waduuuh …grogi.?? Aaah lempeng sajaaa…eehh tp di Indo emang jauh lebih mahal yaah barangnya 😀

    Masih liburankah ..?? Liat foto2nya bikin ngacay deeeh 🙂

    1. cerita4musim says:

      Astaga teh, zara berasa bener mahalnya hahah dress yg seharga 40 an euro bisa 1 juta di Jakarta hahaaa

  13. Pypy says:

    Semua poin bener banget Feb.. manners? entahlah udah dimana itu. Udah jaraaaaang banget liat cowo mau tahanin lift ut orang lain. Ga usah jauh2 deh. Contoh nih, orang yg dirinya pas depan tombol harusnya kan yg bantuin mencetin dong. Banyak dong yg sok sibuk main hp.. Dughh..

    1. cerita4musim says:

      Padahal ya Py mainin hp mending bales email kerjaan ya, ini malah scrolling2 Facebook, bahh gw mah FB udah jarang bener dibuka…

  14. yuniarinukti says:

    Kenapa ya baca tulisan ini jadi pengen ngakak.. ups bukan maksud mo nertawain orang Jakarta tapi gimana ya emang gitu kenyataannya..
    Dan yang bikin miris itu waktu bule nyuruh nahan pintu lift, gak bisa bayangin gimana juteknya wajah Mbak waktu itu 😀

    1. cerita4musim says:

      Justru si bule itu yg padahal lagi heboh ama koper malah nyuruh aku keluar lift duluan Yun, keren bgt kan, pedoman ladies first ternyata masih ada di dunia ini :))

  15. eda says:

    no 1 sampe 5 ga ada di aku mba… hahaha… *kibas jilbab*

    1. cerita4musim says:

      Edaaaa, tapi itu gimana deh, model baju yang pake jilbab jg berubah pan tuh ya?? aku kaget bgt ngeliat jilbaban pake legging, kumaha atuh?? hikss

  16. astridtumewu says:

    ahh Mba, mungkin Jakarta sekarang udah sangat metropolitan, udah susah nemu etika dan tata krama yang diagungkan Indonesia yg katanya dari negara timur itu. Sekarang udah jadi kota metropolitan yang kehidupannya glamor 😦

    1. cerita4musim says:

      sedih ya Trid, mungkin itu yang namanya metropolis tapi otak manusia nya gak ikutan metropolis. Di Eropa dan Amrik yang kata negara individualis, tiap pagi buka lift dan ketemu orang masih saling negur ucap ‘selamat pagi/siang/malam’ atau ‘semoga akhir pekan mu menyenangkan’

  17. Halim Santoso says:

    So true… Hihihi
    Tentabg “No we don’t have wi-fi. Talk to each other” udah diberlakuin di bbrp tongkrongan di kota Solo, tp yah tetep juga kafe macem St*rbuck dkk rame para fakir wi-fi doank 🙂

  18. Messa says:

    Dan baru2 ini ada artikel di kompas yg bilang bahwa biaya hidup sekarang di Jakarta lebih mahal daripada New York mbak….

    1. cerita4musim says:

      dan salah satu kota metropolis dunia lho Mess….keren Jkt emang, sayang manner orang nya malah menurun 😦

  19. bawangijo says:

    bagus tu ga ada wi-fi cafenya biar pada pada ngobrol satu sama laen, ga maenan hp mulu

    1. cerita4musim says:

      Mestinya sih gitu yah, ngapain jg ngajak2 ketemuan kl akhirnya cuman sibuk ber soc med.Ya udah sih chatting aja , ya gak? :))

      1. bawangijo says:

        iya, ga perlu keluar ongkos ato bensin kalo cuma chatting pake gadget mah

  20. lovelyristin says:

    Duh.. Bekasi aja dah mirip2 jkt, dan emang benerr.. Smua point tuh bnr smua, kayaknya smua silau krn kemewahan mall jkt. Kalau ttg dandanan lengkap, aku ga masuk itungan krn ga bs dandan :D, trus… Klo ber merk, paling2 bs pake kw, tp daripada kw aku mendingan pake yg ga ada merk, klo pun ada merk krn di kasih hihihi… Klo beli sendiri ga kuat bo’ sama mihilnya hihihi.. Ttg manner.. Kayaknya hampir smua bgtu mbak, manner nya kurang, makin gak nyaman hidup di jkt sbnr nya.. Walopun katanya “ke jakarta aku kan kembali” 😀

    1. cerita4musim says:

      nah itu dia, ke Jakarta aku kan kembali, bener banget kamu, meski bayar tiket pesawat mahal2,tetep aja tiket mudik ke Jakarta yang dicari2 hahahah

  21. siti says:

    senyum senyum baca postingan ini, maklum saya gak pernah stay di jkt cuma datang dan pergi itupun karena dapat jatah training… datang cuma beberapa hari saja saya dah stress disana,,apalagi stay……..gak sanggup deh….kayaknya,… tapi karena ibukota negara ya tetap ada saja urusan kesana…..Jakarta oh Jakarta……:-)

    1. cerita4musim says:

      Sama aja kan di Makassar jg gitu, ke mall panakukang aja tuh cewek2 hits banget pada pake alis mata palsu hahaaaa, sementara aku cuman pake sendal jepit :-))

      1. siti says:

        hahahha wah kamu sempat juga ke MP toh….iya cewek2 skrg als2 nya pada di sulam , bibir juga di sulam…ihhhhhh semua di sulam …..ngeri akhhh

  22. Duch kacau nich tulisan nya, bikin gw ngakak ngak berhenti2. Yang paling bikin gw teringat itu kalo ke bandara dandan kinclong. Hello jam 4 pagi tapi bandara dah rame denga ibu2 pake sasakan tinggi menor, sedangkan gw blm mandi dan ngantuk. Merek abangun jam brp yaa buat dandan ????t

  23. D says:

    Waktu masih kerja di jkt itu paling ngenes urusan lift. Dandanan pada keren wangi luar biasa, tp gada senyumnya daaaan gada loh yg mau pencet tombol buka pintu walopun ada yg udah lari2 ngejar lift. Jdlah ada aja korban yg kejepit pintu lift karena keukeuh mau masuk hiks…

  24. bhellabhello says:

    Nomer 1&3 setuju bangeeeet mb. Summer kmrn pas balik ke Indo sempet shock dgn gaada gentlemen yg mau bantuin aku buat angkat cabin luggage di pesawat T_T pdhal klo di eropa, sllu ada cowok ganteng voluntarily ngangkati

    1. cerita4musim says:

      apa??cowok ganteng?? salah fokus akuh :))

  25. Zizy Damanik says:

    Benar ini.
    H&M itu di Grand Indonesia jadi kayak butik Gucci aja, padahal masuk ke dalam, harganya so so pun.
    Hidup di cafe, sebagian temanku sudah melakukannya, aku lebih suka di kantor dgn akses internet yg super kenceng.
    Dandanan…. Hmmm, itu juga. Kalau dulu orang ga terlalu pede make up karena tak mau dikira SPG, sekarang semua begitu dandanannya…. Kec aku yang tetap lusuh heheee…

    **salam kenal….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s