Ransel vs Koper

Udah lama banget gw kepengenan ngebahas gaya hidup yang lagi ngetrend2nya di Indonesia, yaitu dunia jalan2. Sejak banyak pesawat yang menawarkan banyak tiket murah ke destinasi impian, mendadak lifestyle orang2 pun mengikuti perkembangan tsb. Semua orang pun bisa terbang!
Walaupun trend berikutnya adalah bergelimpangannya penawaran paket2 liburan dengan cara angsuran.  Ok fine, gimana lifestyle traveling di Indonesia menurut kacamata gw :

1. Ransel atau Koper

Perseteruan yang gak ada habisnya dibahas, sampai udah ampe thn 2014 pun gini masih aja nanyain deskripsi dari    apakah seseorang itu adalah backpacker, turis, traveler sampe ada lagi tuh istilah2 lainnya macam flashpacking yang entahlah apa maksud nya.
Konotasi backpacker itu kere dan dekil, dan turis itu sukanya traveling bersama group sepertinya telah menjadi mindset. Lalu yang travelingnya slow diagung2kan dibandingkan yang hinggap sana sini dalam itungan 24 jam doang.

Hadeuuuuh, ransel dan koper kan media doang, ya sesuai fungsinya yang buat nyimpen barang2 bawaan lu, kl emang cuman city trips ke kota yang easy, ya jelas gw pilih koper biar baju2 gue gak lecek, lain cerita kalo mau island hopping  baru lah bawa ransel, sapa juga yg mau manggul2 koper gw naik perahu? Kecuali udah tau bakalan dijemput ama seaplane 😀 Terus kayak di Paris, semua orang yang udah pernah kesana pasti tau gimana repot nya turun naik tangga di Metro Paris yg gak ada escalator itu, boro2 bawa koper, ibu2 yang bawa anak di buggy aja pasti udah nunjukkin muka memelas kl mesti naik/turun tangga di Metro, ngareup ada yg nolongin angkat buggy nya. Terus gimana kabar koper lu dong tuh?
Duh jadi keingetan cerita temen gue yang liburan ke Venice dengan koper yang berisi barang isian hampir 30 kilo, gw ngebayangin nya lgs berasa ber spir tangan gue, gak kebayang mesti angkat2 koper naik turun jembatan dan dorong2 koper di atas jalan Venice yang gak rata dan turun naik itu , mesti nyari hotel pula juga di antara gang2 kecil dan belokan2 di Venice sana sodara2 :p

Terus gimana tuh versus antara traveler dan turis ? haahaaa hari gini ya, masih aja sibuk nyari deskripsi suatu kata, kapan lu travelingnya kl sibuk nyari deskripsi yang cocok buat mengatasnamakan diri lu, toh kedua2nya pejalan, kedua2nya pun melakukan perjalanan. Thats their journey, their story! So?!  Kenapa sih ga mau nyebut diri smart person aja, yang bisa memanfaatkan tiket pesawat dengan harga murah, yang bisa bargain dengan hotel bintang 5 untuk nginep gratis, dan yang bisa ngejadiin duit dari cerita yang dibuat seusai perjalanan. Gimana kedengerannya? Smart enough? 🙂

2. Gak usah keluar negeri, Indonesia saja

Nah ini lebih seru lagi, ajakkan gak usah keluar negeri karena di Indonesia semua ada. Ngapain ke Maldives, di Indo ada Ora Beach. Ngapain ke Afrika, ke Baluran aja. Asli lhoo gw sering banget baca judul2 kek gini, khususnya dari para tour operator di Indonesia yang lagi promo destinasi paket wisata nya.

Indonesia emang gak ada matinya, semua orang jg tauk kan yah? Tapi terus lu ga kepengen gitu ngeliat bunga sakura di musim semi di Osaka? gak kepengen lihat tambak salmon di Norwegia? gak kepengen ski boarding di pegunungan Alpen? Gak kepengen main di Universal Studio yang pertama di dunia? Gak kepengen ngeliat kastil di Prancis Utara? Gak kepengen…lanjutin sendiri dah!

3. Getting Lost & Anti Mainstream

No need guide book ! Get yourself lost, so you could mingle with the local—-) Hadeuuhh, orang mau berangkat ke destinasi yang sama sekali baru buat dikunjungi malah dinasihatin gak usah bawa buku panduan, kumaha ini teh? Terus ntar nyampe keluar bandara plangak plongok gitu? Begini deh kl salah kaprah krn keseringan baca quote orang2 terkenal, jadi nya acting like an ignorant kan.  It s a normal thing you need some guide to start your journey,isn’t it? Once you feel ok, then throw ur book away!

4. Milis dan Komunitas

Milis dan komunitas dengan tema ‘traveling’ di Indonesia jumlahnya gak keruan banyaknya, gw bisa mengerti dengan adanya grup2 seperti itu sebenarnya memudahkan ajang tanya jawab dan berbagi pengalaman. Kebanyakkan group mereka dinamai dengan tambahan embel2 “backpacker”…hitss deh pokoknya, berasa yang tiap ngejawab pertanyaan adalah senior dan yang nanya adalah amatiran. Comment war pun sering bgt terjadi, dari yang pertanyaan nya sebatas visa dan budget, bisa banget berakhir dengan postingan dihapus oleh admin karena telah terjadi perang komen di postingan tersebut.

Jadi ada suatu kisah – masih dari suatu grup yang sama seperti cerita di atas – suatu saat gw mudik ke Indonesia, salah satu admin grup meminta gw untuk ikutan acara kumpul2 , mereka pengen gw sharing mengenai Eropa dan India (krn waktu itu sebelum ke Jkt, sempet mampir di India dulu 3 minggu), jadi lah gw sanggupi permintaan tsb. Seperti biasa dong, kl gw yang diundang, pastilah suami gw yang adalah travel partner haruslah ikut, kita berdua udah bagi waktu yaitu gw bahas India, dan dia as he s an European membahas Eropa la ya. Selesai India gw bahas, mulai ke bagian Eropa, 5 menit 10 menit para anggota yg hadir masih diam mengikuti, menit berikutnya udah mulai sok sibuk dengan gadget, dan menit berikutnya lagi mulai berisik karena you know what??? Para anggota yang menggagap dirinya backpacker hits itu kagak bisa bahasa Inggrissss malihhh..tolongggg!!!

Terussss, kalo lu ditanya2 imigrasi gimenonggg dong??!! And after all, where s the manner for godsake?

Ah udah ah, keep calm and traveling yaw ! ❤

/Fe
yg udah punya tiket ke Georgia & Armenia ⭐

Screen Shot 2014-04-28 at 10.46.10

Advertisements

23 thoughts on “Ransel vs Koper

  1. Huahahhaa ngakak sakit perut bacanya mbaak 😀 setuju, pokoke jalan2 ajalah. Ransel or koper mah cuma tempat bawa barang hahahaa 😀 paling sebel pas ada yg nanya: jadi kamu termasuk turis atau traveler? Ya amplop, pengen lempar kamus 😀

  2. huaaaaa….akhir2nya bikin irik!
    1. kalo berbanyak, prefer bawa koper, praktis, masuk jd 1. kalo sendirian baru pake ransel
    2. setujuuh! indonesia msh byk tempat2 yg menarik dan belum terjamah oleh saya 😀
    3. kalo sama keluarga, kayanya kudu diarrange deh mba.. kalo sama temen baru suka2 mau kemana. rencana di TKP aja 😀
    4. belum pernah gabung dg milis atau komunitas jalan2 manapun 😀
    5. pertanyaan sambungan di postingan sebelumnya:
    berjilbab tp celana super ketat? itu sih lbh pd orang2nya aja sih mba. lagian byk juga yg pake jilbab ‘cuma’ untuk gaya aja 😀 kalo aku pake legging, dilempar sandal sama abahku :))

    eda
    yg ngarep banget menang lomba blog travelling bareng mbok venus ke sentosa island :))

  3. Mantep Feb! Seneng aja ya orang yang mengkotak-kotakkan orang lain. Jalan-jalan itu sifatnya pribadi sekali, ngga bisa dipukul rata untuk semua orang sama.

    Kayanya diantara pejalan Indonesia itu kesannya hebat ya kalo jalan-jalan semua urus sendiri, sementara disini itu hal biasa 😉

  4. Hahahahaha… Setuju mbak Feb…
    Emang bener kadang orang terlalu rempong untuk mengkotak-kotakkan cara traveling sesorang dimana semuanya itu sama dan pasti nya harus disesuaikan dengan kondisi tempat tujuan kita nanti.

    Keliling Indo aja belum Mbak Feb 😀 Tapi semoga suatu saat nanti bisa keliling beberapa negara di dunia ini. Amien

  5. Ohhh…jadi nggak bisa bahasa Inggris, pantesan terus nyaranin orang untuk nyasar dan keliling Indonesia aja #MengambilKesimpulanNgaco.

    Btw, itu orang yang repot sama gadget ngeganggu banget dan orang-orang ini udah mengular dari mulai di konferensi sampai nonton tarian dalam ruang teater. Menyedihkan!

  6. Hehe teteh mah kamana-manaaa bawa kopeer..anaknya 4 gituuu…tp kalau cuma 2 atau 3 harian doang mah, anak yg gede suruh bawa kebutuhannya masing2, bawa sendiri juga ngga boleh rengek2 minta dibawain 😀
    Setelah tinggal disini, berasa bangeut kalau belum kemana-mana waktu di Indo, iihh iyalaaah uangnya jg ngga ada buat jalan2 jauuh *curhat* 😀
    Tp beneran ya itu di Paris.. sudah turun naek tangga, meleor2 pula jalan mau ke Metronya, trs busnya jg ngga semua yg kebuka lebar pintu tengahnya…pengalaman jadul waktu pergi sama krucil naek turun angkot di Paris .

  7. Klo aku si koper ransel sbnernya sama aja mba trgantung destinasi yg dituju bener kaya mba ve bilang.

    Aahh sutralah sing penting jalan2nya and hati senang ya gak huehehehe.

    Tapi itu aku aslii ngekek yg pd bengong karena gak bs bahasa inggris. Garing kan yaa jadinya kriikk kriikkk

  8. Aku setujuuu ..
    yaudah sih ya jalan-jalan mah jalan-jalan aja… ga usah mikirin ini backpacker, turis atau koper atau ransel.. yang penting bisa pergi dan hepi. karena kan setiap orang punya tujuan dan minatnya sendiri saat jalan2..
    kalau nomor 2,3 dan 4 bikin mesem-mesem sendiri sambil mikir… “segitunya ya orang Indonesia” sambil berharap kalau aku ga gitu.. hahahaha 😀 😀 😀

  9. Mbaa.. yg paris bener banget. Aku dulu kesana sama ortu jd bawa2 koper.. makjaaan susahnya.

    soal yang nomor 2.. paling ngeselin kl ada org yg sering ngenyein kita kalo kita jln2 ke LN.. eh tp ujungnya dia pergi juga., igh ga konsisten deeeeh..

  10. bener mba fe suka bingung yah sama orang yang suka ngotak2in gini, ya koper ransel turis traveler, yang penting kan jalan2 ya jadi disesuain sama kebutuhan jalan2 kita masing2 aja kan ya.. kalo ribetin kaya gitu melulu kapan jalan2nya dong hihihih 😀

  11. Kan kalo ada embel2 bekpeker berasa lebih keren gitu Fe 😀 haha.. Padahal mah itu kan wadah naruh barang doang yakk ;p Emang lah yg simple malah jadi ribet..hihihi

  12. Hahaha yang nomor 1 bener banget tuh. Entah kenapa banyak orang yang pro-ransel ngejelek2in orang yang pake koper 😛
    Padahal ya….. masalah kebutuhan dan kenyamanan pemakainya aja sih 😛

  13. Gitu yah Feb? koper atau ransel, travelling atau moving, mainstream gak mainstream? Sepertinya gede di gengsi yah? gw karena baru didunia blog2 indonesia, gak ngerti…why don’t we just do whatever we like and enjoy and experience?

  14. Wah saya suka bingung kalo ada yg nanya apa gaya traveling saya dan berapa budget untuk ke suatu tempat tertentu. Relatif yaaaaaa… Sebisanya sih saya cari penginapan yg nyaman dan murah, kalau dapat hotel bintang 4 atau 5 dengan harga miring juga suka pengen nyobain. Koper ato ransel ya tergantung mau kemana dan dengan siapa
    Pernah ke Flores bawa ransel trus teman2 nanya gimana transportnya pas disana, kan susah. Saya jawabnya saya hire mobil selama disana…trus mereka bilang waaahh kamu bukan backpacker dong. Haha saya gak pernah loh nge claim saya backpacker…
    Nice blog btw, salam kenal ya 🙂

  15. ” Para anggota yang menggagap dirinya backpacker hits itu kagak bisa bahasa Inggrissss malihhh..tolongggg!!! ” … kl ini mah gak usah ngimpi jalan jauh2x. Endonesah ajah cukup ! hahahaha … untuk semua point yg loe tulis Fe, 4 jempol ! utk yg nomor 1, mo backpacker, koper-er apalah itu … gak penting ! prinsip gue mah bawa 2 tas aja. koper gue tinggal di hotel, ransel gue bawa jalan. beres … res .. res !! :). apalagi yang point 3. Se-get lost get lost-nya ya, emang butuh buku panduan. gue waktu kesasar di London 4 jam aja nyesel2x ninggalin buku panduan di hotel. secara gue tanya orang lokal-nya jg mereka bingung nunjukkin jalan. gubrak kan … apalagi kita orang luar ?! paling empet tuh kalo gue baca artikel soal ” get lost ” di negeri orang spy bisa berbaur sm orang lokal. helllloooo … lu kira tuh negara kite brey ??!! hahaha … anyway, moga2x suami loe gak gedeg ya kl diminta share tentang pengalaman travel-nya lg nanti. harusnya mereka udah bisa prediksi ya karena suami loe orang luar, so pasti adalah ngomong pake bahasa inggris. kl pun gak ngerti, ya udah duduk manis aja dengerin. hihihi …

  16. Memang orang-orang nih mau jalan aja mikirnya malah istilah, mau jalan ya jalan aja. Pilih bagaimana nyamannya. Soal pendapat kalau lebih baik nyasar dan berbaur dengan penduduk setempat, wah . . . menurut aku koq konyol ya, karena gak semua orang berbakat buat gampang nyebur dalam lingkungan yang relatif asing.

  17. Kayak nya gw dah comment dech, kok ngak ada yaaa ???? di delete yaa comment ku ihik ihik ihik pokoke kita putus OK FINE hua hua hua #kayaknyaGwAMNESIA

    Btw gw sering denger anak2 muda sekarang yg bangga dengan lantang menyebut diri nya backpacker sejati setelah cerita2 ternyata baru ke pulau seribu, papandayan, bandung, bromo doang xixixix #langsungGWseyum tp diam aja dengan manis dan gw juga binggung apa sebenarnya backpacker atau turis atau yg lain ??? hehehe

    Kalo gw cuman bilang “Gw Demen Kelayapan” tanpa menyebut embel2 backpacker, turis atau apalah itu. Coz gw kadang pake ranel, kadang pake koper. Nginep ngak selalu mewah dan ngak selalu susah menurut gw. Ah panjang ngak ada habis nya kalo bahas beginian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s