Undangan Pernikahan = Pribadimu

6
Ide awal terbentuknya undangan pernikahan adalah berasal dari kerang2 ini

Dalam persiapan suatu pesta pernikahan pastilah adanya undangan pernikahan dari si pihak pengundang kepada para tamunya. Waktu saya bekerja di Jakarta, hampir tiap bulan rata-rata ada aja undangan yang masuk ke meja kerja, dari yang kenal sampai yang gak kenal, saking banyaknya rata-rata jenis undangan pernikahan itu menurut saya membosankan, jarang banget namanya nemu 1 aja undangan yang special dibuat berbeda. Mungkin rata-rata pengantin itu gak memikirkan undangan sebagai prioritas utama dalam ritual persiapan pesta pernikahannya, bisa jadi mereka mikirin baju pengantin yang harus perfect, atau makanan yang harus super duper lezat, sehingga urusan kartu undangan pun terlewat.

Waktu saya nikah, sebenarnya saya sama sepert mereka juga ujung2nya, boro2 deh mikirin undangan kayak gimana, yang ada di pikiran saya yang paling penting adalah lokasi, kan kata orang lokasi menentukan prestasi..hallahhh, ok ini gak nyambung πŸ˜€
Padahal sekarang kalau dipikir2 lagi, undangan pernikahan itu menunjukkan siapa dan seperti apa kepribadian pengantin itu, makanya mungkin karena itu juga beberapa tahun lalu ada trend dimana undangan pernikahan tertera foto pengantin nya di sampul depan.

Beberapa hari yang lalu saya dikirimkan undangan pernikahan dari seorang teman, ada 2 undangan di dalamnya, 1 undangan untuk misa pernikahan dan pesta di Ritz Carlton Jakarta yang dibuat dengan undangan jenis formal diberi sentuhan batik dan wayang, dan 1 undangan lagi yang lebih personal dan casual banget, seperti boarding pass dan paspor dimana di setiap lembarnya ada stempel ala imigrasi berisi destinasi2 liburan yang pernah mereka kunjungi bersama, undangan yang kedua ini sepertinya hanya dikirimkan untuk keluarga dan kenalan dekat untuk acara private party mereka berikutnya di salah satu villa di Bali.

Lalu sayaΒ keingetan kelalaian saya sebagai pengantin waktu itu karena cuek banget sama undangan pernikahan, kan mestinya undangan pernikahan itu dipikirkan dengan cermat sama seperti memilih lokasi pernikahan yang pasti kita mau nya perfect. Tapi syukurlah kakak ipar saya yang tanggap banget sama hal ini, saya ingat dia hanya nanya 2 hal: mau warna apa dan tema nya.
Saya bilang untuk dominasi adalah warna lime green dan karena lokasi nya di pantai saya mau element yang berasal dari pantai juga ada di dalam undangan tersebut, entah gambar atau bentuk visualnya, tak lupa saya kirimkan puisi cinta yang kebetulan saya suka banget.
Saya sama sekali gak tau bentuk undangannya kayak gimana sampai undangan itu selesai dibuat, semuanya karena percaya aja cause i know she has a good taste.

Dan benar aja, apa yang saya mau dapat saya lihat di undangan itu, pfiugghh saya langsung lega dan suka pas liat hasilnya, semua yang ada di otak saya terbaca dengan baik oleh si ipar,Β the beach is in the lime box jadi kenang2an seumur hidup.

1
The invitation is in this box (untuk beberapa tamu jadi souvenir)
3
Our love poem
9
Foto pantai saat liburan kami di Ambon yang dilukis ulang oleh kakak ipar saya dan kemudian dicetak di atas kertas yang jika ditutup berbentuk kerang

 

8
( 1.) Element of the sea nya dengan meletakkan kerang dan pasir di dalam box. ( 2. ) CD berisi lagu2 favorite.

2

Advertisements

64 thoughts on “Undangan Pernikahan = Pribadimu

  1. Aiiihhh keren amat mba undanganya. ❀️❀️❀️❀️❀️ klo undangan nikahanku si orang tua smua yang atur. Huhuhu maklumlah disini kan kawinan itu identik acaranya ortu huehehehe πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  2. Wah seru undangannya, menggambarkan lokasinya juga ya mbak hehe..
    Aku dari dulu juga undangan pengen bikin sendiri, eh maksudnya suami yg desain dan nyetak sih..aku tinggal komentar2 doang hahaha.. Alhamdulillah kesampaian dan suka hasilnya. Pengen juga nyimpen buat sendiri tp kayaknya abis deh -_-. Aku kan pas bagi2in undangan itu msh di Belanda. Hehe..

      1. Iyaa kali aja ada sisa2 ya hehe.. Udah lama juga nih pengen nulisin cerita di balik layar persiapan pernikahan *tsaaah*. Tapi tertunda dan mood nulis berubah2 haha *labil*

  3. Keren nek! Jempolan ih kk ipar lo.
    Undangan gw kmaren tmsk yg ga jd prioritas, dpt bajet plg minim. Abis biasanya udangan kwn kan berakhir d tpt sampah πŸ˜‹

  4. Feb…undangannya eksklusif …suka lho lukisan pantai Latuhalat jadi backgroundnya..

    kalau undanganku waktu itu simpel nggak banyak ornamen, minimalis gitu deh…, tapi ternyata jadi pembeda dan banyak teman yang suka,
    jadi beda karena masa itu lagi musim undangan penuh ornamen buga2

  5. undanganku sederhana aja tapi aku suka karena sesuai dengan yang aku pengenin dan kata orang2 sih fika bangettt.. πŸ˜€

  6. Aku pernah dapet undangan yang bentuknya daun mbak Feb, krn sang mempelai suka main d alam dan menurutnya bunga terlalu mainstream πŸ˜€ kusimpen deh siapa tau bisa buat ide undanganku juga yang entah kapan itu hahaha.
    Ide undangannya bagus mbak Feb, aku suka πŸ˜€

      1. kagakkk hahahah πŸ™‚
        yang di US kan cuman tetangga, jadi kita kirimin kartu kecil gitu tapi buat sendiri hahaha. Kalo yang di medan secara cuman keluarga + temen (40an orang) lewat telp ajalah ngundangnya.

  7. Kerenn undangannya Fe. πŸ˜€ Sukak bgt lihatnya.. Bener sih, kebanyakan calon pengantin paling mikirin design aja, tapi ujungnya yah jadi seperti undangan2 pada umumnya. πŸ™‚ So far belum pernah nerima undangan yg beda kayak gini..Hikss..

  8. Undangannya pribadi sekali, bagus Feb. Mungkin mayoritas undangan masih berbentuk kartu tapi berapa tahun terakhir ini aku dapet undangan pernikahan di Indonesia yang pribadi dan unik, bukan hanya kartu. Sesuai dengan pasangan calon pengantin dan thema pernikahannya.

    Nama belakang Yvan cool, Maerschalk πŸ™‚

    1. Jaman sekarang udah banyak ideas bank ya mbak,ada Pinterest, Instagram, Tumblr, bikin orang jadi kreatif2 pisan , asal niat aja tuh bikin yang beda pasti seru πŸ™‚

  9. bagus dan unik banget itu undangannya..sukaaaa
    waktu mau nikah dulu aku ga ada ide mau undangan kayak apa, yowes ngopi plek2 punya sahabatku yang baru aja married, cuma beda warna aja. huhuhu

  10. Suka desain undangannya :). Bicara dari pengalaman pribadi, sejujurnya undangan emang di buat seirit mungkin yang penting jelas. Kalo aku sih pilih yang murah dan simpel. Bagus sih tapi emang gak ada yang personal jadinya. Sekarang dipikir pikir andai bisa di buat lebih personal ya:)

    1. Mungkin karena pesta nikahan aku jg gak ngundang ratusan orang sih, hanya sahabat dan keluarga dekat to whom they deserved such a personal touch dan jd ga mahal juga krn ga banyak bikinnya πŸ™‚

  11. Bagus feb! cantik banget.. Kita nikahan kemaren bikin sendiri ya ampun minim budget banget, tp lumayan deh dengan berbekal Photoshop, kertas manila, arsip foto liburan, pita buat prakarya, semua dikeluarin. Nyetak nya aja pake printer kantor coba! hahaha. Tapi lumayan deh unik buat kenang2an.

    1. wow!! malah lebih personal dong pie karena bikin sendiri. Kl di Indo kan rata2 pada ke pasar tebet terus tinggal pilih mau kek gimana. Bikin sendiri yang priceless πŸ™‚

  12. wwwaaaaahhh, undangannya kereeenn ^_^
    Menuangkan ide menjadi sebuah undangan yg kece seperti ini, proses kreatifnya gmana ya?

    *serius penasaran*

    1. sebenernya sih undangan ini sama kayak undangan ipar ku waktu mereka nikah juga, bentuknya kerang jg tp dia dalam bentuk besar, udah gitu doang. Khusus untuk aku baru deh di customize ama dia, dimasukkin di dalam box, plus lebih kerasa element laut nya πŸ˜‰

  13. Wah, undangannya bagus mba πŸ˜€
    Iya sih, sering kali orang baca undangan itu cuma isinya, karena undangannya uda terlalu biasa.
    Tapi kalo undangan nya kayak punya mba Feb pasti disimpen πŸ˜€

    1. Makasih πŸ™‚
      Semoga sih harapannya begitu, gak dibuang gitu aja, kl pun box nya dibuang, CD nya masih bisa didengerin, selipan wayangnya bisa utk selipan buku, yah semoga berguna lah πŸ™‚

  14. Cantik.. cantik.. cantik… *sampai harus di ungkapkan lebih dari 1x*

    Waktu pilih undangan yang terpikirkan oleh qu adalah simpel dan cocok untuk di bagikan ke berbagai kalangan.
    Sayang karena undangan baru dapet dari tukang cetaknya H-6 jadi undangan dibagiin hanya berupa soft copy nya :p

    Syukur banget bisa buat undangan yang sesuai dengan imajinasi sendiri ya Mbak Feb.. Kalo ngga sesuai bisa-bisa pas terima hasil malah berderai air mata.

    1. makasih makasih makasih hahahaaa

      waduhhh kok bisa telat gitu Kez, tukang cetaknya yang gak bisa kerja cepet atau emang dikasih nya telat? Syukurlah ya udah era nya internet, soft copy always works πŸ™‚

      1. Aq di kasih janji manis Mbak Feb… Yang awalnya dijanjiin sebelum 3 minggu jadi, eh ngaret sampai H-6.. Hiks…

        Syukurlah sekarang jaman internet jadi tinggal kirim-kirim via socmed dan udangan hard copy nya numpuk di rumah dech.
        Hahahaha…

        Minta link waktu Mbak Feb menikah donks… aq penasaran.

  15. gile, undangannya keren banget mbak πŸ˜€ kalo aku pas nikahan dulu nggak begitu ambil pusing sama model undangan mbak. kebetulan ada donatur, jadi ya terima beres aja dari beliau hahaha. yang penting sah, langgeng sampe maut memisahkan hahaa πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s