Magazinorgasm

Scrolling around Instagram hari ini menyampaikan saya di akun IG milik pemimpin redaksi Kawanku yang saya kenal baik, di postingan terakhirnya ternyata majalah Kawanku yang sudah tua itu sedang berulang tahun. Setiap ingat nama majalah ini, saya pun langsung teringat bagaimana setiap kamis pagi sebelum saya berangkat ke sekolah menunggu datangnya tukang koran langganan, kadang bikin sebel karena jemputan sekolah saya tiba duluan dibanding si tukang koran.

Berlangganan majalah dimulai dari saat saya bisa membaca ketika duduk di Taman Kanak2, kala itu Bobo yang menjadi majalah pertama yang saya baca, berlangganan Bobo pun lanjut terus sampai dengan usia 12 tahun dan ketika Kawanku menerbitkan artikel khusus NKOTB setiap minggunya, saya pun memohon ke mami saya untuk langganan Kawanku saja.
Kawanku berhenti di usia 15 tahun, dilanjutkan dengan berlangganan majalah Gadis, saya ingat betul saat itu tahun dimana Melly Manuhutu terpilih menjadi finalis Gadis Sampul, entah tahun kapan. Gadis sepertinya majalah yang paling bertahan lama menghiasi aktifitas membaca saya, banyak jawaban akan pertanyaan seputaran issue anak baru gede yang saya temukan di majalah ini. Majalah Gadis saya pun berkeliling dipinjam teman2 perempuan saya sampai SMA, dan ritual saat pulang sekolah adalah mampir ke tukang koran dekat sekolah sekedar liat2 tanpa membeli.

Usia bertambah, Gadis berubah menjadi Cita Cinta lalu Cosmopolitan. Keberuntungan ada di pihak saya ketika divisi di kantor adalah yang paling sering menerima majalah2 gratis langsung dari sumbernya, tiap minggu selalu ada aja majalah baru. Membuka plastik segel majalah baru untuk saya seperti ‘magazinorgasm’, senang aja bawaanya. Time to wonder what s the surprise issues inside of it.

Semakin kemari, dunia elektronik semakin merambah dan saya pun ikut aktif di dalamnya, register dan purchase majalah2 yang saya suka hanya dari ujung jari di layar mini si iPad, walau kadang rindu juga akan bau dari kertas2 majalah yang tiap halamannya saya baca. Yang membuat sedih adalah ketika satu per satu perusahaan majalah2 itu gulung tikar karena tidak mampu bersaing dengan e-magazine yang makin semarak.

Banyak terima kasih untuk mami yang mengenalkan saya akan majalah-majalah sejak saya piyik, sampai akhirnya sekarang saya pun bekerja walaupun lepasan untuk majalah-majalah kesayangan.

Beberapa majalah yang sekarang sedang saya favoriti, tidak lagi saya beli melalui news stand di iPad, sudah saatnya saya mendukung mereka dengan berlangganan langsung walau kadang tiba tidak tepat waktu, maklumlah majalah2 itu dikirimkan dari bagian dunia yang lain. Membuka plastiknya, membalikkan setiap lembarannya, i simply want to have that ‘magazinorgasm’ back again.

 

Advertisements

53 thoughts on “Magazinorgasm

  1. Setujuh feb..
    kalau aku dulu bobo terus berlanjut ke Aneka yes lantas ke cosmo aja.
    eh sekarang malah udah tua langanan koran harian lokal aja feb ma tabloid Nyata.
    aku senang aja ritual tukang koran yg melempar koran di teras di pagi hari jadi kaya suara alaram buat bangun pagi.

  2. Pengalaman gue beberes gudang, deluttering ora uwis-uwis kemarin yaa maaak menyadarkan gue betapa langganan majalah itu bener2 waist of money dan waist of paper banget not mention ngerusak lingkungan.. emang sensasi pertama kita baca majalah itu nggak bisa digantiin sama e-magz tapi setelah itu? numpuk di gudang or else kertasa majalah langsung jadi bungkus makanan atau kalo newspaper jadi lap kaca/meja.. sisanya? buang masuk tong sampah or dijual ke pemulung berkilo-kilo cuma dihargain seribu/kilo itu sediiiih banget.. maybe we should inovate how to reuse/recycle majalah2 bekas baca itu… Gue dulu suka nyimpen gambar2 yg lucu bisa gue manfaatin jadi creative photo album dan kartu ucapan tapi makin kesini makin nggak kreatif dan malesin.. hihihi…

    • masa waist of money, kan kita dapet informasi dan pengetahuan juga lho, sama aja kek beli buku.
      Kl ngerusak lingkungan hikss iya, makanya gw sekarang purchase majalah versi cetak yang tema majalahnya bisa gw baca walaupun 10 thun kedepan lagi, Kinfolk ini salah satunya 🙂

      • Iya maksudnya kalau beli buku informasi bisa sepanjang masa, kalau majalah (tergantung topiknya) biasanya beberapa bulan/tahun ke depan udah gak valid lagi infonya, begicuu. Tapi gue sampe sekarang sih tetep simpen tuh majalah2 arsitektur and interior design untuk cari ide. Kalau majalah fashion dan remaja tuh yang akhirnya direlakan ke pemulung…

  3. Aah gue juga dulu baca majalahnya Bobo, Kawanku, Hai, dan Gadis. Pas kerja Femina. Setelah itu ga tau lagi perkembangan permajalahan Indonesia. Iya ya meskipun electronic mags/books makin banyak, gue tetep suka the real ones loh. Something about feeling the paper, smell the paper is always excite me. Meskipunya itu seperti kata Shinta, ujung2nya bingung mo dikemanain semua tumpukkan majalah2 itu. Gue sering gue sumbang ke public library disini sih.

  4. Sampe sekarang masih langganan majalah Feb untuk mendukung industri majalah. Dulu di Indonesia banyak dapet majalah gratis kalo bokap illustrasinya dimuat disitu. Di NL langganan majalah musik, travel & culinary. Sejak 10 tahun lalu berhenti langganan glossy (Vogue, MarieClaire & Cosmo) karena 1/3 isinya iklan dan artikelnya ngga nyambung. Di halaman depan artikel be yourself eh dibelakang ada artikel harus kurus untuk bisa pake trend baju ini itu 🙂

    • sama mbak, untuk yg glossy aku beli dari iPad jg dan dengan catatan kl ada artikel ku disitu :-))

      Love to see ur father’s collection deh mbak, u should make him a website or something, or do u have it ?

    • Hi Lorraine..salam kenal..
      Bener banget soal majalah Cosmo dll itu.. Alasan utama knp saya dulu berhenti langganan.. Masa cover depan bilang “how to be yourself”, belakang2nya bilang “gak keren kalo gak pake tas branded ini, atau lipstick yang dipake Nicole Kidman..” Hehehe.. Regards-Emmy

  5. Aku juga dulu langganan kawanku and gadis mba seneng liat model2nya and baca cerpenya. Oh sama bau kertas majalah baru itu enakkk suka aku cium2in. Thats why sampe sekarang aku lebih suka baca majalah langsung drpd baca via ipad gitu hehehehe

    • Sama Niss, tp utk majalah Indo aku ga ada pilihan selain beli via iPad, kl dikirim mahal aja yah :)) tp untuk majalah Kinfolk, Frankie, dan Cereal aku lgs purchase versi cetak nya, cause these magz are readable even for the next 10 years 🙂

  6. Kayaknya majalah Kawanku dan Gadis ini hip banget ya mbak Fe, dari dulu sampe sekarang. Aku juga sempet langganan kedua majalah itu waktu sekolah SMP-SMA, pas kuliah niatnya mau lanjut baca Cerita Cinta tp ga jadi.
    Aku malah ga terlalu suka e-magazine mbak, maklum dulu kertas majalah ga pernah awet pasti ada aja yg digunting buat dijadiin hiasan scrapbook, kalo e-magazine kan ga bisa (kecuali kalo bikin digital scrapbook) 😀

  7. bacaannya sama kak, dari bobo beralih kawanku, gadis, cita cinta.. sempet baca aneka sebentar tapi yg paling banyak gadis sama cita cinta sih.. benerr bau majalah khas banget, aku mlh blm pernah baca e-magz di gadget, males nunggu loadingnya kalo mau liat foto hehe 🙂

  8. bacaannya sama kak, dari bobo beralih kawanku, gadis, cita cinta.. sempet baca aneka sebentar tapi yg paling banyak gadis sama cita cinta sih.. benerr bau majalah khas banget, aku mlh blm pernah baca e-magz di gadget, males nunggu loadingnya kalo mau liat foto hehe 🙂

  9. wah sejarah langganan majalahnya sama persis.. bobo, kawanku, gadis, cosmopolitan. hehehehe, cuma sekarang aku udah berenti langganan majalah,seringnya baca artikel online aja..

  10. Sama banget mbak. Awal awal langganan kawanku terus ke gadis, sekarang sih bertahan di femina :). Hahaha magazinorgasm, bener banget. Aku suka banget bau nya majalah baru plus mata ini gak kuat kalo kelamaan baca e-magazine di ipad.

    • Femina dulu aku gratis tiap minggu dapat di kantor xixixi tapi ya gitu deh karena terbit seminggu sekali suka keteteran bacanya yah 🙂 But i love this magazine too, semoga mereka selalu bertahan !

      • Waaah enak banget, sejak pindah ke kantor baru susah banget dapetin majalah. Iya mudah mudahan bertahan deh tapi sekarang femina juga udah merambah ke Ipad kok. 1 femina sekarang udah 25 ribu harganya, lumejen juga 🙂

  11. I love Kinfolk!! 🙂 🙂 such a cool magazine.. Hahaha gue dulu juga langganan Bobo sampe umur 14 tahun loh, trus Gadis. Nah abis itu mblusuk2 ke Eropa jd lah gak langganan majalah lagi hehe. Tapi gue skrg suka banget sama zine anak2 akademi seni (lokal) karena isi nya unik unik banget. Kalo Cosmo dkk paling beli ketengan karena isi nya materialistis banget, malessshh tp beli sih kalo mau travel soalnya buat killing time. Majalah langganan gue Columbus (travel) dan One World 🙂

      • kayaknya lulusan mereka pada jadi semua gak sih Feb? entah kenapa ya majalahnya tutup sama kayak majalah jalan2 hahaha. BTw…..aku masih iwan yang dulu jadi model kondang itu, sekarang dimana ya dia? sok akrab gini ngobrolnya

        • Iwan masih keliaran jg kan Non, bukannya dia dokter gigi kl ga salah?
          iya majalah Mode itu yang nelurin Cover Girl Cover Boy , yang ngetop sampe skarang tuh kayak Atalarik, Donny Damara. Cover Girl udah ga inget lagi, suka rancu kebolak balik ama Gadis Sampul :-))
          Duh jadi nostalgia…

  12. Majalah kesayangan pas smp ini mbak. Langganan sekolah 😀 Unbeatable fun girl-nya itu tak terlupakan 😀 Keknya jargonnya sampe sekarang masih itu juga kalo gak salah ya. Majalahnya ‘berisi’, tipikal terbitan gramedia lah ya. menambah wawasan cewek remaja. Nggak kayak majalah2 cewek lain yg sejenis waktu itu 😀 hepi birthday lah buat kawanku! Glad u write about this 🙂

  13. Hey Feb.. Koq cerita flashback majalahnya sama persis kayak aku..hehehe.. Aku sih plus baca majalah Mode, dulu ada temen SMA-ku yg jadi pemenang coverboy-nya..hehehe.., dan Intisari (baca gak.., semacam Reader’s Digest gitu..) And I experienced that “magazinorgasm” too..hahaha..!!!

  14. gue sempet tuh langganan BOBO sampai awal SMP. Kawanku cuma kalo pas BOBO-nya gak nyampe. suka sama isinya. mendidik banget. Trus pas SMP beralih ke Gadis. Pas mau lulus SMA ( kalo gak salah ) berhenti berlangganan majalah. saking banyaknya majalah akhirnya beli pas lagi mau baca yang mana saja. anehnya, biarpun ada e-magazine, gue tetep suka baca yg model kertas. kayaknya mata sama jari gak puas kalau nggak nyentuh, rus bolak – balik kertasnya 🙂 . gak cuma majalah, koran pun demikian. berasa ada yang aneh aja kalau nggak nyentuh ” wujudnya “. lebay gue ye … hahaha …

      • gue gak langganan. kalo mo beli doang. kl lg kepengen baca cosmo, beli cosmo. kl pengen baca cita cinta, beli. kalo pengen baca cinemag, beli. banyak deh. sampe majalah emak-emak ( kartini ) gue beli kl lg pengen. yg sering palingan femina. kadang ayah-bunda, padahal nikah sama punya anak aje belom. suka-suka aja dagh. hahaha … emang gak jelas deh gue 😀

  15. Aku juga dulu langganan Bobo, tapi pas uda agak gede karena lagi trend artis taiwan dan korea jadi nya baca nya majalah yang Asian2 gitu 😀
    Emang beda ya rasanya baca majalah beneran dengan e-magazine ya mba Feb.
    Feelnya ga dapat gitu dan bau majalahnya juga ga ada 😛

  16. gw plg suka majalah2 itu dtg dan gw yg pertama kali bukanya. krn kami 4 bersodara cewe semua dgn umur yg berdekatan. jd majalah2 itu langganan utk dibaca sama2. . emg beda ya rasanya “merawanin” tu majalah. baunya beda. apa perasaan gw aja ya? hihihi.. segala macam majalah, yg awalnya dr bobo berlanjut ke gadis, disambi dgn anita cemerlang, kawanku, hai, lanjut ke cita cinta, femina, mulai kerja mulai baca cosmo. tp ujung2nya cosmo gw stop krn gak asik kebanyakan iklan dan kyk kata temen2 diatas, judul ama isi suka gak nyambung.
    btw, beberapa majalah gadis dll msh ada yg gw simpen wlp hanya bbrp aja. mo dibuang sayang bgt. secara ada momen nostalgia jaman msh smp dulu yg bikin keinget dgn liat tu majalah. hehehe..eh malah gw msh ada lho muka KD msh jaman smp dan alami bgt gegara buka majalah gadis yg lama punya gw waktu dia jadi finalis gadsam. hihihihi…

  17. Dari kecil ga pernah dibeliin bobo dan sejenisnya. Cuma tetep ngikutin karena ada spupu yg langganan..haha.. Cuma ya itu, kudu nunggu dia selesai baca baru boleh pinjem..haha :p

  18. aku jugaaa langganan banget sama majalah, dari bobo, donal bebek, kawanku, gadis, hai, sampe cosmo.
    Di kawanku paling suka baca cerbungnya Nana, tapi sayang gatau itu akhirannya gimana.
    Kalau di gadis paling seru kalau lagi ajangnya gadsam, daei nebak-nebak kira-kira siapa yang akan masuk finalis sampe hari-hari mereka di training.
    Tapi sekarang udah ga pernah beli karena suka dapet dari kantor jugaaa. hihii. Kalau dihitung-hitung dulu bertumpuk-tumpuk majalah itu udah bisa dibeliin baju bagus atau apa gitu yaaa, tapi kepuasan baca memang ga bisa terbayar deh 😆

  19. Pingback: Edisi Terakhir | Cerita 4 Musim

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s