Dilema Tagihan Kartu Kredit Saat Traveling

nyampe rumah setelah liburan terus pusing ngeliat tagihan kartu kredit” status yang sempet saya baca sekilas di salah satu akun di Twitter, si empunya akun sepertinya baru saja pulang dari negeri 4 musim dalam rangka berlibur bersama keluarganya. Berarti bersenang2 terus bersusah2 kemudian dong pikir saya.  Ah gampang tinggal gesek, kali gitu ya pikir mereka saat merencanakan suatu liburan?

Sejak menikah dan memutuskan untuk melakukan traveling sebagai prioritas hidup, kami berdua langsung menggunting kartu kredit sebagai tanda menonaktifkan kepemilikkan, saldo tagihan yang masih ada kami tutup. Intinya, gak ada budget ya ga usah maksa traveling, karena kita berdua tahu kapasitas kita yang impulsif banget kalau udah urusan traveling, apalagi saat nerima newsletter maskapai penerbangan kesayangan yang lagi promo.
Banyak yang gak percaya kalau kita berdua gak punya kartu kredit di dompet, banyak juga yang heran terus bagaimana kalau ada yang urgent seperti biaya rumah sakit misalnya?bukannya punya kartu kredit adalah untuk jaga-jaga just in case? atau gimana kalau harus perlu kartu kredit ketika membeli tiket pesawat secara online?
Well i m telling you, untuk rumah sakit kita tercover oleh asuransi, tinggal kasih kartu keanggotaan and let the insurance company do the rest, dan ini berlaku secara general di negara2 besar. Sedangkan untuk buking2 tiket secara online atau garansi reservasi hotel, selalu ada mastercard pre paid yang tersambungkan langsung dengan rekening tabungan, dalam hal ini berarti kalau tidak ada dana di rekening tabungan berarti ya ga perlu beli tiket nya juga.

Terus kalau traveling kemana2 selalu bawa uang tunai banyak? Ya gak lah hay, kan  kartu ATM tabungan pun bisa menarik uang di ATM manapun di dunia (kecuali di Uzbekistan yang wajib bgt bawa cash:p – nanti deh kapan2 saya cerita terpisah mengenai ini )

world-traveler

Tapi kan tapiii kalau punya kartu kredit bisa sering dapat rewards dan poin yang bisa dimanfaatin juga, tetep aja ada lho yang ngotot ke saya kalau punya kartu kredit bagi yang suka traveling adalah banyak manfaatnya, ya terserah aja sih kan tiap orang punya gaya hidup yang berbeda, you have your own way, i have mine too:-)

Sudah 7 tahun silam sejak terakhir kali kita bayar tagihan kartu kredit, sekarang kalau sampai rumah setelah 1-2 bulan traveling dan melihat amplop yang dikirim dari bank berisi transaksi mastercard, gak pake lagi yang namanya ngeluh dan panik harus bayar kembali, karena sebenarnya di kertas itu bukan tagihan melainkan catatan transaksi2 yang kita lakukan tanpa harus membayar 1 sen pun cause it s all paid during the traveling.

Kebiasaan ini otomatis mempengaruhi juga bukan hanya dalam urusan jalan-jalan tapi pengendalian nafsu, pengen Balenciaga Mini ya saya pun harus nabung dulu kalau mau punya, and not vice versa bayar dulu pake kartu kredit terus nyicil 😀
Ini sih cerita saya, pengalaman dan prinsip kita berdua, tanpa bermaksud menghakimi yang lifestyle nya masih sering ‘gesek’ 🙂

Advertisements

64 thoughts on “Dilema Tagihan Kartu Kredit Saat Traveling

  1. Naaah iniii.. Penting.. Kalo kami jalan2 sekitaran Italia, kartu kredit suami yg dipake. Itupun cuma untuk bayar tol dan makan sesekali. Kalo pas keluar Italia, Indonesia misalnya, kami selalu bayar cash. Atau debit pake rekening aku. Pokoknya menghindari kartu kredit kecuali terpaksa banget nget nget. Itupun blm pernah kejadian siih.

    Aku pun seumur-umur baru kali ini punya CC. Itupun yang prepaid. Cukup tau diri dengan sikap impulsif kalo liat barang2 lucu. Jadi kalau mau sesuatu yaa kudu mikir, saldo berapa yaa. Hmm butuh banget nggak yaa. Nggak asal main gesek. Takuuuuuuut. Aku juga nggak suka sih lifestyle yang gesek sekarang mikirnya nanti. Iyaa kalo kebayar. Kalo tau2 ada apa2? Apa nggak sama aja gali lubang tutup lubang.

    Jadi gimanapun, budget untuk apapun itu harus terencana dengan sebaik-baiknya. Kalo nggak yaa kembang kempis mikirin tagihan kartu kredit karena gesek sekarang bahagia sekarang, mumet urusan belakangan.

  2. Sama Feb gue juga gak punya kartu kredit. Terakhir pake kartu gesek ini sekitar 5 tahun yg lalu, dan sampe skrg kita berdua gak tertarik buat punya CC. Kalo gak ada dana ya gak usah beli, dan kalo emang pengen banget ya mending nabung. Gitu sih prinsip hidup kita 🙂 ga repot. Bener bgt, banyak yg suka kasih “nasihat” buat bikin CC hari gini gitu looo kalo ada apa apa. Yah, menurut kita drpd bikin CC mending nabung aja. Dan kita siapin dana emergency di tabungan.

  3. wah salut mbak sama kalian berdua…saya aja ttp keep 2 KK buat jaga jaga maklum pondasi keuangan belum kuat..di Indonesia walau saya punya asuransi perusahaan tetap kan klaim reimburse jadi sedang cadangan uang darurat kadang terganggu terus……………tapi saya sebenarnya suka skali kalau gak ada KK, tetap dalam keseharian kalau pakai KK karea ada promo langsung bayar setelahnya..kec urgent kyk beli tiket krmin pakai KK gajian baru bayar….itupun nyicil 2x…semoga suatu hari nti sy bs full pake debit saja..kayak mbak………….

  4. Hehe saya ada credit card tp ga diaktifin n ga prnh pake kak, waktu bikin dipaksa2 sm temen, n itung2 buat jaga2 sih.. Puji Tuhan smpe skrg blm prnh ada kebutuhan mendesak yg mengharuskan sy aktifin itu cc 🙂
    Prinsip kita sama donk, kl utk kebutuhan konsumsi (beli tas, baju) ga akan mau ngutang/cicilan, yah kecuali ada kebijakan penjualnya kl byr tunai 1jt, kalo cicilan cukup 100rb kali 9 bulan, itusih pasti cicil aja hahaha
    Moga setelah berkeluarga nnti tetep ada berkatnya utk menghindari utang cc deh hehe

  5. Wahhh hebat no cc at all!! Kalau di amrik kmren malah orang pada bengong2 klo kita gak pake cc. Karena apapun transaksi kayanya cc dah kartu wajib yg harus punya. Eniwei kalau aku cuma punya 1 cc itupun gak selalu aku bawa. So kemana2 pake cc chicco aja si. Tapi ya sebisa mungkin kita kemana2 selama bisa pake debit/ cash ya prefer itu. Dan kalaupun mau pake cc misal beli barang A ya wajib aku ngitung2 dulu buat bayarnya. Tapiii aku sama kaya mba feb kalau mau beli tas atau barang yg harganya diatas budget jajan bulanan. teteppp pak suami nyuru aku nabung dl buat belinya atau potong duit jajan *halaahhhh 😅😬

    • Bener banget, di US menurut mereka CC lebih berguna dibanding Debet Card xixixi dan mereka bisa lho punya CC sampe lebih dari 5 kartu. Pernah nonton reality show apa gitu deh Niss, tentang perempuan2 Amrik yg seneng shopping pake CC terus ga kebayar balik lagi, dan itu shoppingnya yg cuman printilan baju dan aksesoris yang gak penting gt. What a society yah !

      Pernah jg kejadian pas ya mau naik bis antar kota di US, terus kita mau bayar cash dong, buset ga diterima ama kondektur nya, terus akhirnya ada penumpang yang ngeliat itu dan pinjemin kartu kredit nya dia dan kita kasih tunai ke dia, dia malah seneng katanya terima tunai :p

  6. Ada credit card cuma untuk bayar hotel kalo liburan keluar negri. Itu juga jumlah yang dipake langsung kita transfer lagi supaya ngga ada tagihan kalo pulang. Liburan di EU bisa bayar pake debit card. Beli ticket pesawat pake debit card lewat iDeal. Ngga pernah dan ngga mau gw belanja barang pake credit card Feb, mahal ongkosnya.

    • bener banget mbak, lu disiplin banget berarti….gw berdua tau kapasitas diri jg yang gak tahan ngeliat tiket murah xixixii jadinya lebih baik stay away, cari jalan aman 🙂

      • Oh kalo ada promo Ryanair, EasyJet ke Italy atau Spanyol cuma € 9,- ik capcus Feb. Ini sih tetep ha…ha…cuma bayarnya ngga pake CC. Menurut gw & suami itu onzin pake CC untuk pengeluaran kecil lebih besar ongkos transaksinya.

  7. Ga punya cc seumur hidup. Alasannya?yakkk karena aku tau aku orangnya ga kuat iman….hehe…suamiku punya 3 cc tp jarang dipake buat yg konsumtif.

    Pernah ntn oprah yg episode orang2 terbelit utang cc deh….syeremmmm…

  8. Kalau diUK aku pake cc untuk nabung point hotel gratis, dan banyak jalan2 ku itu karena hotel gratis pake cc holiday inn. Langsung dibayar tiao bulan tentunya, tak pernah merah. Hahaha. Klo pas di luar negeri sih pake debit yang tanpa biaya tarik, trs sklian sarananya termasuk asuransi jalan2, asuransi mobil klo sewa mobil, elektronik dsb. Jadi lumayan.

    Tapi sekarang lebih bahaya itu touch and go sampe £20. Jadi bener2 cuman sentuh kartu dah kebayar. Serem! Tapi rule tidak pake di luar negeri jadi gak terlalu bahaya.

  9. Punya sih CC, dapet yang free annual fee seumur hidup kompensasi gara gara buka rekening buat payroll di kantor tapi sampe sekarang jarang banget di pake. Cuma sekali buat bayar Rumah Sakit aja karena emergency. Kalo travelling gak berani bawa deh, alamat boros dan jadi impulsif. Sebenernya pake kartu debit aja udah survive kok, secara sekarang kan banyak kartu debit yang kayak kartu kredit di labelin Visa/Mastercard, fungsinya sama aja kok cuma itu debit trus bisa di pake buat pesen tiket dan booking hotel lagi jadi emang gak terlalu kepake sih CC nya 😀

    • Iya bener bangeth, itu yang selalu aku pakai sekarang, Debet card berlabel Maestro dan CC Pre Paid berlabel Master , kedua nya lari ke tabungan dan bukan kredit alias utang 🙂

  10. Wah Feb, ada tuh temenku cowok yg sampe bercerai gara2 sang istri terbawa nafsu pake KK.. Entah brp biji kartunya yg jelas tagihannya sampe ratusan juta rupiah hanya dlm periode yg singkat..😬

      • Istrinya bayar juga tapi kalo utangnya segitu gaji dia gak cukup. Lakinya ya terpaksa bayar sebagian besar, untungnya dia nih manajer jadi duitnya bisa lunasin utang istrinya.. Tapi abis itu, stlh 4 thn nikah, bubar , lakinya gak tahan lagi, sang istri pecandu belanja sesungguhnya ternyata..

  11. Yesss, aku juga nggak punya kartu kredit dan memang nggak tertarik juga buat bikin kartu kredit hihihi …
    ya, kalau travelling bawa cash atau ATM saja, pembayaran hotel dengan cash disana, pokoknya di usahakan sesimple mungkin 🙂

  12. keren mba, aku terpaksa sih punya 2 CC itupun korporat dari kantor karena untuk urusan perjalanan dinas kita transaksinya pake CC itu dulu baru ntar di klaim ke kantor. Tapi ya bikin tergoda juga buat dipake utk keperluan pribadi aduuhh simpen di kulkas aja kali ya hihihihi

  13. Iya mbak menurut aku kartu kredit sebenernya bikin susah sih. Soalnya kita kan ngutang dan utang itu dibawa sampe mati :p hahaha. Aku lebih milih bayar cash gimanapun caranya daripada harus gesek sana-sini tapi ujung-ujungnya ngutang.

  14. kalian kayak si Matt, semua2nya debit. Aku sih ngikut aja kan dibayarin tapii….tetep punya kartu kredit Feb hahaha. Kartuku dipake buat belanja2 disini karena kalau si Matt pake kartunya kena charge trus pas ambil duit, supaya gampang aku pake cc entar pas bayar si Matt ambil duit sekali doang. sebenarnya emang enak ya kayak kamu gitu, gak pusing mikirin tagihan. Aku inget pas kemaren ke US itu sibuk bayar semua tagihan sebelum berangkat supaya gak kena l/c padhal kalau pake debit card gak pusing ya mikirin itu 🙂

    • Matt is one of different kind of American dong ya berarti, American lainnya kan biasanya apa2 CC alias kartu utang 🙂

      Repot Non kl gak dibiasain gini, gw ama yvan kan impulsif abis kl urusan traveling & jatah traveling kita gak normal dibanding org lain (kl ini krn emang udah jadi prioritas sih ya), jadinya ya 7 thn ini menikmati banget liburan karena nabung.

  15. Emang ada pre paid master card? Enak donk. Aku juga paling anti sama kartu kredit, punya kk cuma 1 itu pun cuma dipake buat beli tiket pesawat yang ga bisa dibeli pake kartu debit kayak waktu beli tiket garuda dan jetstar dulu. Rumus kalo mau jalan-jalan nabung dulu sedapetnya buat beli tiket pesawat, trus kalo tiket udah kebeli lanjutin nabung lagi buat modal jalan-jalan, nah buat apply visa yang mengharuskan jumlah saldo tertentu, solusinya adalah dengan cara ngutang sebelum ngeprint rekening koran, tapi 5 menit kemudian dikembaliin lagi duitnya haha.. ini tumben mo komen kudu entry email, nama dan website dulu yak xixi

    • Lah masa mesti entry email, pantasan ga keluar user id wordpress mu lho, keluarnya lgs bijo gitu.

      tp say kl visa Eropa ati2 lu dengan sistem minjem uang sementara ke rekening, skarang katanya bisa ketauan kalo ada transaksi kredit dalam jumlah yg sebelumnya gak ada jumlah itu.

  16. Aku jg ga punya cc , tapi alasannya krn bank ga ada yg approve. Tapi skrg no problem ga ada cc, toh kartu debit sudah ada visa nya, bisa dipakai dimana aja (kalo dulu pas yg ngetrend baru debit bca, kan susah make nya di luar negri)

  17. Dulu punya dua, satunya di-nonaktif-kan, tinggal ada satu, itupun tidak pernah dipakai, hanya jaga jaga seperti kalau beli tiket online. Tapi jarang juga dipakai beli tiket, kan sudah ada ATM, tinggal lari ke ATM terus bayar sesuai kode booking. Lebih tenang dan nyaman….

  18. suami yang punya, kalo aku no at all. soalnya kayak cari penyakit secara aku suka lapar mata. Suami keuangan lebih disiplin dari aku. Prinsipnya mending beli cash, kalo gak punya uang ya gak usah beli. Pengen ya nabung. Bahkan dia gak tergiur sama sekali promo cicilan 0%

  19. hahaha… aku setuju sih ini, kalo ga bs kontrol baiknya ga usah buat kartu kredit.
    Tapi aku pribadi perlu utk booking2 online. jadi punya cukup 1 ajah. 😀
    anyway mastercard prepaid itu gimana modelnya? Di Indonesia dijual bebas kah?

  20. hahaha, jadi inget kasus gue. lagi suka-sukanya sama novel harlequin. gue beli online karena gak mau capek ke toko buku. gak taunya pas terima tagihan sampe 3 juta-an. wkwkwkwk … untung di tabungan msh ada duit, kalo gak bisa gantung diri gue. emang kadang kartu kredit bisa bikin orang lupa diri. dg berpikir, ” ah, bisa lah bayar bulan depan ” atau ” ah, bisalah nyicil ” itu malah sebenernya menjerat. karena gak ada yang tahu kebutuhan di bulan berikutnya apa. ditambah cicilan atau hutang yang belum terbayar di CC, bisa bengkak pengeluaran. setuju banget fe’ … kalo gak ada duit, gak usah maksa pengen ini-itu. pikir-pikir emang lebih safety pakai ATM kemana-mana 🙂 . kalau dicek duit menipis, kan stop tuh bela-beli 😀 .

  21. biasanya pakai kartu kredit buat booking tiket pesawat 😐 jadi mastercard pre paid ini apa sebenaranya? kalau di indonesia apakah ada ya? soalnya kalau buat booking segala macem, memang kartu kredit masih membantu sih 😐 tapi ya abis beli langsung bayar lunas, usahain gitu biar gak beban.

  22. Gw msh pegang cc buat emerjensi, tp yg paling penting adalah idup ssuai kmampuan. Gaya tp ngutang mah males bgt, bukan hepi malah puciiing…

  23. Aku ga punya ccdan ga minat buat bikin mba. Setelah melakukan pengamatan kecil-kecilan kebanyakan orang yg punya cc jadi membangkitkan gaya hidup konsumtif mereka yang terpendam alias jadi suka ga bisa nahan nafsu karna mkirnya kan bisa bayar pake cc dulu. Lagipula kalau mau beli barang ya setelah ada duitnya aja, ngapain beli barang tapi duitnya ga ada dan bela2in pake cc yg sama aja dengan ngutang dan malah pusing pas mau bayar. Hehehe

  24. Aku dah stop pake cc, alhamdulillah cuman biji doang dan itu buat jaga2 aja + limitnya ngak gede. Ngak maksa mesti travelling kalo mesti gesek dan ngak tau bayar dari mana. mending nabung dulu baru travelling di bandingkan mesti gesek cc

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s