Oh…Bunga Matahari

Untitled

Mulai resah melihat prakiraan cuaca yang angkanya makin menurun, hujan dan langit yang sering berawan, sepertinya musim gugur semakin mendekat. Enak nya sih ya udara semakin adem dan gak perlu kipas2 lagi kalau mau bobo, ya mana punya AC kan yah dimari :p
Sebelum musim panas benar-benar pergi, saya mau cerita mengenai bunga matahari ah. Gak tau dengan yang perempuan lain , apakah kalian seperti saya yang kalau ngeliat bunga matahari rasanya senang banget, ah sebenarnya semua bunga saya sih senang bangeth, karena dulu kan di Indonesia jarang perhatian sama tanaman, ya gimana perhatian kalau pergi kantor masih gelap dan pulang lagi sudah gelap juga 🙂

Gara-gara bunga matahari, bucket list pun jadi nambah yaitu pengen lihat hektaran ladang bunga matahari antara di Provence, Prancis atau di Tuscany, Italia. Bersyukur adalah ketika daftar impian itu bisa saya coret baru saja di awal bulan ini.

Gara-gara bunga matahari pula, saya dan suami masuk di koran Belgia lho…xixixi.
Jadi begini ceritanya, saat musim panas taman-taman di Antwerpen itu banyak yang ditanami bunga matahari, nah saya tuh senang banget kalau bulan Juli tiba, bunga-bunga matahari nya mulai tumbuh tinggi dan besar.

Di salah satu spot kesukaaan saya di kota Antwerpen, suatu siang saya dan suami seperti biasa mengunjungi taman kecil di sudut pusat kota yang jadi favorit kita berdua, lama banget kita berdiri di depannya sambil ngobrol-ngobrol. Ngobrol tentang betapa angkuh nya wajah bunga matahari saat musim panas dan betapa buruknya wajah mereka ketika musim gugur segera tiba. “Pasti bunga-bunga lainnya senang betul ya beb kalau bunga matahari ini berubah jadi buruk, karena mereka tidak ada saingan”  Biasanya suami saya hanya mengganguk senyum-senyum kalau saya mulai seperti pembaca pikiran tanaman. I m that freak i know 😀

Sudut kota dengan bunga matahari nya, spot favorit saya dan suami. Sayang tahun ini, oleh pemerintah lokal, bunga-bunga matahari ini diganti dengan bunga berwarna kuning lainnya.

Di saat menggagumi, ternyata ada seorang wartawati yang sedang berada di sekitar kami, dia ternyata harus menulis mengenai musim panas dan kegiatannya. Jadilah dia menanyakan pertanyaan2 singkat yang seru dan voilaa…jadilah kita  berdua mejeng di koran Gazet van Antwerpen 🙂

Oh Bunga Matahari, thanks for your beauty – sampai jumpa musim semi depan!

383941_4486643373705_1202210973_n

Advertisements

38 thoughts on “Oh…Bunga Matahari

  1. Palmbomen op de Keyserlein zouden tof staan. Agree with Yvan Feb 😃

    Mengenai bunga Matahari; gw seneng lihatnya. Lihat bunga lain mikir bagus, lihat bunga Matahari langsung mood jadi seneng. Cuma kalo lewat ladang bunga Matahari yang udah layu, suka sedih. Bunganya menunduk.

  2. Bunga matahari juga bikin aku senyum.😃 makanya dirumah juga tanam beberapa setiap tahun.Tahun ini ada yang tumbuh 1 tangkai 5 bunga. Jadi selalu buat senyum Fe. Wah bener – bener internasional yah masuk majalah. 😃 👍keren.

  3. suka bangeet sama bunga matahari, tapi jarang banget lihat. Pernah suatu saat dijalan ketemu bunga matahari, sampe bela-belain berhenti cuma sekedar buat mengagumi bunganya

  4. Aku kalo liat bunga matahari inget hamtaro si hamster hahaha. Tapi emang bunga matahari kayak beda sama bunga lain. Kalo diliat otomatis jadi senyum sendiri. Ciee mbakk kece banget masuk koran hihi :3

  5. Bener lho mbak Fe… Di Jerman juga udah mulai dingin lagiiii *ngeblog sambil nge-teh ini* 🙂 Btw foto bunga matahari di tengah kotanya bagusss… Kayaknya kota Antwerpen cantik ya? Semoga suatu hari bisa mampir kesana…

  6. Wah itu yang di dalam air ngak beneran kan..?

    Wah kalau aku di indo mah malah jarang ketemu bunga matahari ngak tahu ngak da yang nanam, cos setahu aku uletnya ngak nahan…
    Aku sukanya kwaci bunga mataharinya..

  7. wahhhh ada yang langsung famous deh.. masuk koran… saya pernah juga loh masuk koran kebetulan wartawan nya teman sendiri dia kehabisan sumber sudah deh teman teman dijadikan narasumber dadakan buat halaman yang isinya santai sih kayak hobby dll. Btw, itu taman kota nya pemerintah tiap musim summer di ganti ya..berarti tiap tahun berganti ?

  8. Bunga matahari itu ceria. Warnanya kuning ngejreng gitu, bikin yang ngeliat jadi ceria. Disini jarang ngeliat bunga matahari gede gitu mbak Feb, malah sebenernya aku jaraaang banget liat bunga matahari yang bagus. Oya plus lagi, biji bunga matahari tuh enak kalo di jadiin kuaci 🙂

  9. Dulu aku di rumah lama pernah melihara bunga matahari mbak Feb, tp sejak pindah ke rumah baru yg lahannya lebih sempit, bibit2nya terpaksa kasih tetangga deh..Yang kembang sepatu juga sama. Gpp deh amal dikit hehe 😀

  10. Sukakk sama bunga matahari, tapi ga suka sama lebahnya..huhuh.. Dulu dihalaman rumah oma ku ditanem banyakkk bunga matahari.. Tapi pas lewat depannya suka dikejar2 lebah.. Hikss 😀

    Bagus tuh foto dikorannya..aheyy.. Go international nih..haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s