{Ouchhh Turis Indonesia}

Biasanya kenangan akan traveling balik lagi kalau kita buka album foto, nah sama nih saya lagi scrolling2 foto2 dari jalan2 ke Cappadocia, Turki bulan Juni lalu. Nah terus ada satu foto yang tiba2 saya ingat akan kejadian ini, kejadiannya saat kita excursion ke salah satu underground city. Dari depan tiket box udah rame banget sama segerombolan perempuan dengan baju yang saya yakin banget mereka udah janjian pake dress code pinky2, usia mereka beragam, kebanyakkan antara 30 – 40 an lah, ya dari muka saya udah tau banget mereka dari Indonesia dan dari aksen bicara kemungkinan orang Jakarta.
Mereka grup Indonesia pertama yang saya temui setelah lebih dari 1 bulan sebelumnya memulai silk route di negara Georgia, Armenia dan masuk ke kota pertama di Turki yaitu Malatya, Mount Nemrut dan Sanliurfa.

Sebelum masuk ke dalam underground city, karena saya penasaran banget akan sejarahnya maka saya pun minat pakai pemandu wisata yang menawarkan diri masuk ke dalam sekaligus menjelaskan mengenai underground city ini, udah pasti lah bakalan dianterin sampe ke lantai yang paling bawah sekalipun.
Supaya ada bayangan aja underground city ini seperti hal nya kota yang ditempati manusia tapi kota ini menurun ke bawah tanah, sampai saat ini  yang ditemukan adalah sampai 8 lantai ke bawah tanah.
Saya beruntung banget dpt tour guide yang ternyata adalah satu2nya tour guide pertama yang bekerja disitu yaitu dari tahun 1963 saat underground city ditemukan, orangnya udah tua dan asli orang lokal, bahasa Inggris nya bagus,lancar dan sangat informatif. Walaupun sudah tua, itu punggung masih kuat banget nunduk2 karena kan kontur underground city ini emang menurun ke bawah. (saya upload video nya di bawah postingan ini, kali aja penasaran :p )

14460215156_7c12dba825_k

14479950241_e9a5fe3755_k

Sampailah kita di lantai ke 2 bawah tanah, si bapak tour guide mulai menjelaskan ada apa di tempat itu dan sejarahnya, namun suara bapak tua mulai gak kedengaran karena si group pinky dari Indonesia tadi heboh banget teriak2 sama teman2nya (karena di dalam goa, suara kan makin stereo ya) , gak lupa  satu per satu anggotanya  foto di tiap pojokkan, entah background nya menarik atau gak yang penting foto, gak lupa sunglasses tetep dipake padahal itu di dalam goa bo.

Saya yang kepengen dengar penjelasan dari si bapak jelas terganggu ya ga sih, akhirnya si bapak mengalah dan dia diam beberapa menit sampai group pinky pergi dari lantai dimana kita ada. Eh ternyata masih ada beberapa group pinky yang ketinggalan, mereka baru nyampe di area saya berdiri sambil langsung foto2 naik ke atas batu besar yang saya ingat penjelasan dari si bapak bahwa itu adalah altar penyembahan yang dilakukan para manusia yang menempati underground city itu pada abad ke 8 sebelum Masehi. Dan dengan cueknya pinky2 Indonesia ini naik2 ke atas batu demi foto malihhh….

Kebayang gak sih perasaan saya gimana, I m an Indonesian myself, mesti nyolek2 suami supaya dia ga lancang mulutnya untuk nyelak, and in the same time ngeliat si tur guide yang dari wajahnya keknya ngeluh bangeth. His life is part of this venue since this place was founded for godsake, udah pasti saya ngerti bgt kalau dia sedih.

Kadang saya suka sebel kalau pas traveling mesti gabung sama turis Cina, semua orang juga tau kenapa kan yah. Tapi ternyata turis dari tanah air sendiri……
***Cerita ini sih bukan mengeneralisasikan, kebetulan aja pas ketemu yg begini ini 🙂

Advertisements

48 thoughts on “{Ouchhh Turis Indonesia}

  1. Aduh duh duh duh duh *geleng2*

    Pernah ketemu yang begini juga, pas di Museum Angkut. Alih2 membaca atau menyimak keterangan yang ada di sana (walaupun minim), mereka lebih banyak berselfie rame2 setiap nemu sudut cantik. Sini sudah pasang ancang2 mau motret obyek yang didepan, #jreeeeng tiba2 mereka masuk frame. #TepokJidat

  2. ouchh 😦 smoga yg model begini makin berkurang dan traveler indonesia lebih wise lagi ke depannya yah 😀
    aku juga suka foto2 tapi ga di semua spot, dan yg terpenting aku denger dulu penjelasan2 baru foto belakangan.. lah tujuan masuk tempat2 wisata gitu kan utk caritau sejarah dan kisahnya hahaha

  3. Aku malu kak, aku kecewa hahahaha … tapi itulah indonesia :-). Waktu aku tour phi phi island, rombongan gw yg berjumlah 14 orang mengaku dari negara tetangga serumpun jadi ngak ngaku dari indonesia. Dan apa yg kita lakukan ???? bikin rusuh + acak2 makanan dll #memalukan tapi aku suka coz yg jelek itu negara tetangga hahahahaha #kejam

  4. Aduh mbak, satu lagi yang buat malu. Kami ini yang tinggal di Indonesia gak bisa buka Vimeo… Jadi videonya Wassalam aja mbak. 😛 Menterinya takut tertular virus MERS soalnya. Hihihi… Ditunggu YouTube nya ya mbak. Salam.

  5. Masih bagus bisa foto2, bukannya bikin kenang2an ttg t4 wisata tsb eh malah foto diri.. Foto diri mah dimana aja bisa! 😛
    Soalnya waktu di Malaysia ada bbrp museum yg tidak memperbolehkan pengunjungnya untuk foto, misalnya museum Tun Abdul Razak. Yah sedih lah aku ga bisa bikin kenang2an + report di blog huhuhu

      • hahahaaa bukaaaan, Baron suka ngajak ngobrol tourguidenya ditanyain itu apa, ini dimana, itu siapa gitu jadi tourguidenya gak bisa ngomong jelasin ke kita hahaha… trus pas di ruang yg agak besar, Baron suka ngomong kenceng nyaris teriak karena suaranya menggema, dia seneng hahaha… chaos!!!

  6. Untungnya selama ngetrip ga pernah jadi turis domestik macam ini. Dan semoga seterusnya enggak :D.. Beda sih ya Fe, ada org yg traveling krn gengsi, bukan krn dia suka sama tempat tujuan itu dan pengen ngenal lebih dalam. Kalo udah begitu ya ga jauh2 dari sekedar foto2 aja.. Sedih..

  7. Saya bacanya aja ikutan malu ngebayangin kejadiannya…. Kalau ketemu turis Indonesia kayak gini mending pura2x nggak kenal aja (memang nggak kenal juga sih hehe :D)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s