Bale Sutra & Le Mayeur

Karena nulls review Kunstkring Paleis kemarin, kok malah jadi keterusan pengen bahas produk Tugu Hotel yang lain nya ya 🙂
Jadi pas kita mudik trip yang lalu ke Indonesia, sempet nginep beberapa hari di area Canggu, karena di Bali hampir 3 minggu udah paling benar kalau menclak menclok sana sini nyobain hotel2 asik di area yang berbeda. Ok, saya gak bahas review mengenai Tugu Hotel Bali ini karena sudah pernah saya tulis di blog yang ini.

Saat berada di Tugu Hotel, salah satu staff mengajak kita keliling memperkenalkan setiap ruangan yang ada, bukan hanya kamar yang memang dibuat dengan tema berbeda tapi beberapa private room yang biasa digunakan berbagai acara, seperti office meeting, dinner meeting, etc.
Ada salah satu ruangan yang special banget, letaknya pas berada di depan pintu masuk hotel, seperti biasa didominasi warna merah dan harum bunga sedap malam dan dupa.
Ruangan ini diberi nama Bale Sutra, bukan ruangan biasa karena semua interior & eksterior nya adalah berasal dari klenteng Cina yang nyaris habis terbakar namun kemudian beberapa  barangnya berhasil diselamatkan oleh si kolektor yang kebetulan pemilik Tugu Hotel. Klenteng ini didirikan tahun 1706, sudah berusia 308 tahun lho kalau masih berdiri. Kebakaran dipicu akan issue SARA dan klenteng ini menjadi korbannya.

Ruangan Bale Sutra disulap seperti layaknya suatu klenteng, lengkap dengan altar nya, hadirnya patung Dewi Kwan Im, sampai ke  langit-langit dan pilar-pilarnya pun adalah sisa-sisa hasil penyelamatan dari klenteng bernasib naas itu.

Yang menyenangkan dari service hotel ini adalah sifat low profile walaupun memiliki status bintang 5, semua ruangan dibiarkan terbuka, siapapun yang tertarik melihat dan mempelajari sejarah diperkenankan menikmati. Hanya beberapa lemari kaca yang terkunci dimana disana disimpan barang-barang tua yang fragile, sisa nya silahkan dipegang & nikmati dengan bertanggung jawab.
Setiap tamu hotel diperkenankan memilih dimana ingin menikmati makanan mereka, bisa di restoran atau pun di ruangan2 tematik seperti Bale Sutra ini, gak ada masalah walaupun ruangannya besar banget dan kalian hanya berdua.

http://www.tuguhotels.com/bali/

http://www.tuguhotels.com/bali/

Nah, kalau Bale Sutra itu adalah ruangan makan dan multifungsi, untuk jenis kamar yang menjadi favorit saya adalah Puri Le Mayeur, honeymoon suite nya Tugu Hotel Bali. Saya jadi keingetan waktu persiapan nikah yang lalu, beberapa lokasi hotel sempat saya survey, mulai dari yg di Uluwatu, Ubud, Benoa, pokoknya banyak deh, dan salah satu nya adalah niat pengen nikah di Tugu Hotel ini, sayangnya karena gak sesuai dengan konsep yang saya mau, akhirnya Tugu pun saya coret dari daftar. Kalau pun jadi nikah disitu, pasti kamar Puri Le Mayeur ini yang akan kita tempati sebagai bagian dari paket pernikahan.
Puri Le Mayeur didominasi warna ungu, fuchsia dan emas, warna seksi yang dianggap membangkitkan gairah kali yah :))

Puri Le Mayeur diambil dari nama seorang pelukis asal Belgia (duh…udah honeymoon suite, orang Belgia pula:p) Adrien-Jean Le Mayeur de Merprès yang menikahi Ni Polok penari asli Bali. Lukisan bertelanjang dada dengan Ni Polok sebagai modelnya kerap mendominasi portfolio lukisan Le Mayeur. Saya jadi penasaran banget sama Ni Polok ini yang ternyata memiliki museum di daerah Sanur yang dulunya adalah rumah mereka dan galeri lukisan milik Le Mayeur.

Kalau dari ceritanya keknya Le Mayeur ini romantiss banget, dan somehow dia pun banyak memberikan banyak ilmu untuk Ni Polok yang hanyalah anak desa, bahkan Le Mayeur ini kalau pulang ke Belgia tidak lupa membeli oleh2 berupa bra untuk Ni Polok. Hanya sayang Le Mayeur juga memiliki sifat egois dan hanya memikirkan seni, dia melarang Ni Polok untuk hamil dan punya anak, sementara itu kerinduan terbesar Ni Polok.

Di dalam ruangan kamar Le Mayeur ini, dihiasi beberapa lukisan milik Le Mayeur.

http://www.tuguhotels.com/bali/

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Advertisements

34 Comments Add yours

  1. Baguss banget ya mbak,..

  2. Maya says:

    Kreatif ya, akomodasi yang ngasih tambahan pengetahuan. Good concept 🙂

    1. cerita4musim says:

      Kata si staff nya, emang itu tujuan si owner mamerin koleksinya dia lewat hotel dan restoran, selain karena dia udah ga tau mau taro dimana lagi dan dia pengen orang2 bebas untuk menikmati, keren bgt emang nih Tugu.

      1. Maya says:

        Iya bagus banget ide nya, lagian kalo dia kekepin sendiri juga cuma jadi debu ya. Dengan dia open, malah jadi banyak yang bisa tau dan belajar 🙂

  3. MS says:

    suka banget lihat kamarnya cantik… artistik ya..

    1. cerita4musim says:

      Sangat artistik, taste nya gila banget deh…

  4. rianamaku says:

    Mungkin karena istrinya selalu jadi obyek gambar jadi ngak boleh hamil, kan manisnya kalau hamil trus dilukis gitu..

    1. cerita4musim says:

      iyaaa kali dipikirnya kalau hamil dan melahirkan badannnya gak bakal bagus lagi, sedih juga sih 😦

  5. rianamaku says:

    Mungkin karena istrinya selalu jadi obyek gambar jadi ngak boleh hamil, kan manisnya kalau hamil trus dilukis gitu..

    klentengnya manis bnget kaya klenteng asli n kuno.

  6. nyonyasepatu says:

    jadi penasaran Feb ama cerita ni Polok

    1. cerita4musim says:

      Sejak tahu mengenai Ni Polok ini, aku pun browsing ada buku biografi nya dia dikeluarin tahun 1973 Non, udah ga ada lagi kayaknya di pasaran. Nanti kapan2 mampir di museumnya dia di depan pantai Sanur.

  7. Maureen says:

    Keren warnanya ya bok merah gitu. Passionate kayanya 😀

  8. eda says:

    baguuuuss… tapi ga ada aura mistisnya kah?

    1. cerita4musim says:

      Kalau menurut aku malah menyenangkan dan romantis banget lho, keliatan di foto keknya serem yah :))

  9. diandiw says:

    aku pernah nginep di hotek tugu tapi yang di malang, bagus dan keren bgt, tapi jujur aku ngeri 😦
    nuansanya yang gelap-gelap gimana gitu, terus bunga sedap malam dimana (aku padahal suka bgt sedap malam).
    bener banget tuh aura mistis kerasa bgt gituu, hikhikk, mungkin aku emang ga cocok sama hotel yang begitu yaaa.

    1. cerita4musim says:

      Masa sih? xixixixi aku malah ngerasa menyenangkan dan romantis kalau yg di Bali ya, nah kalau yg di Malang atau Blitar mungkin beda lagi deh rasanya gimana…Soalnya kl yg di Bali di plataran blakang hotelnya ada restoran gede banget yang rame didatengi orang, plus musik DJ2 gitu, jadi beda kali yah 🙂

      1. diandiw says:

        nahh kalau itu kan rame ya mba feyyy, kalau ini ya gitu remang-remang, dan aku juga dateng pas weekdays jadi mungkin lebih kerasa sepinya yaaa. cuma ya gituu kerennnnn

  10. Rahmat_98 says:

    Suasana mistisnya berasa banget ya…
    Tapi sumpah seneng banget sama nuansa kamarnya 🙂

    1. cerita4musim says:

      hahah hanya difoto aja kok keliatan serem mistis gitu, aslinya menyenangkan bgt karena family hotel, banyak anak2 kecil, oma opa, seru aja 🙂

  11. Puji says:

    Keren. Suasana kelentengnya kentel banget. Tapi aku ga berani sih kalo suruh tidur situ sendirian haha. Cemen

    1. cerita4musim says:

      Hahhaaa nah itu juga pertanyaan untukku, berani gak ya tidur sendirian? :))

  12. Clarissa Mey says:

    Dekor kamarnya artistik dan unik yah kak, tp kok aku serem kl hrz tidur disana hahaha.. Mistis2 gitu hawanya 😛
    Jd penasaran pgn liat2 hotel tugu ini hehe.. Bsk aku ke malang sih tp sayang nginepny di harris 🙂

    1. cerita4musim says:

      Mampir aja ke hotel nya Mey, boleh kok sapa aja boleh datang, mungkin bisa email hotelnya dan bilang kamu tertarik untuk memuat dekorasi dan gallery yg ada di hotel di blog kamu, nanti ada staff yang khusus jadi guide gitu 🙂

  13. kebomandi says:

    hmm.. penasaran deh ssama cerita ni polok yang lebih detailnya, dan pengen ke museum nya hehe

    1. cerita4musim says:

      Ada bukunya lho biografi Ni Polok, sayang keluaran tahun 1973, mungkin udah ga ada di toko buku lagi 😦

      1. kebomandi says:

        dan dari segi bahasa juga masih ada unsur melayu yang kuat banget.. beda sama gaya bahasa zaman skrg :3

    1. cerita4musim says:

      Unik dan eksotis ya, bahkan untuk kita orang Indonesia 🙂

      1. Iyaaa.. Bagus bangett… 😀

  14. D says:

    Grup Tugu ini khas bgt ya, resto n hotel smua konsepnya keren. Tp aku kyanya klo nginep ga bgitu tertarik, terlalu ‘dingin’ gtu prasaan, ga nyaman hehehehe

    1. cerita4musim says:

      ahhh itu perasaan dek Di ajaaa 🙂
      family hotel bgt Di, rame bener anak2 kecil juga, most are bules of course 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s