Moluccan & Clove : In Between Culture, Ritual and Life

Maluku tidak akan diberi nama ‘spice island‘ jika tidak ada cengkeh dan pala yang dihasilkan, dan kemungkinan juga penjajah tidak akan pernah menjajah Indonesia jika tanah air kita tidak memiliki kedua rempah-rempah yang harganya pernah sama seperti emas, salah satu dari banyak alasan mengapa penjajah betah berdiam diri dan menggerogoti hasil alam ini.

Saya bersyukur kala itu tiba di tanah Ambon yang adalah tanah asal nenek moyang saya pada saat rakyatnya merayakan panen cengkeh, sepanjang jalan raya kendaraan yang lalu lalang pasti akan berkendara dengan kecepatan yang tidak terlalu kencang, karena sebagian badan jalanan terdapat gelaran tikar yang terisi oleh cengkeh yang sedang dalam proses pengeringan. Saya tak melihat seorangpun pengguna jalan yang mengeluh karena hal ini, walaupun menganggu jalan namun nampaknya telah menjadi ritual yang dimaklumi.

Cengkeh yang dikeringkan di pinggir jalan

Selama 5 hari saya berada di kota Ambon, saya memilih tinggal bersama keluarga saya yang memiliki rumah di kampung Hative Besar, sekitar 20 menit berkendara dari bandar udara Pattimura, rumah sederhana namun dengan panorama yang tak terbayarkan, berlokasi tepat di depat teluk Hative dimana di seberangnya terlihat pusat kota Ambon, matahari terbit dan tenggelam terletak di teluk yang sama. Dan menjelang jam 6 sore an, pemandangan kota Ambon dari kejauhan mernyerupai warna oranye keemasan karena sinar matahari yang hampir tenggelam menyoroti kota Ambon dengan sedemikian rupa.

The light of sunset is shining over Ambon City – the view from Hative Besar Village

Setiap pagi nya saya amati Oma Tuhuleruw yang tinggal di kampung Hative Besar terlihat mengeringkan kiloan bunga cengkeh yang dimilikinya. Setelah cengkeh menghitam karena dijemur berminggu-minggu di bawah sinar matahari, barulah cengkeh tersebut bisa dijual di pasar, begitu ujarnya.

Kadang cengkeh-cengkeh tersebut disimpan nya lebih lama lagi sampai harga cengkeh di pasaran agak sedikit lebih tinggi, tapi lain ceritanya jika beliau memerlukan uang, mau tak mau dengan berat hati dijualnya cengkeh tersebut seberapapun harganya.

Oma Tuhuleruw and her morning ritual during the harvest

Janda dari kepala raja kampung Hative Besar ini dengan adil membagi cengkeh-cengkeh tersebut kepada cucu-cucu nya masing masing beberapa kilo, sang cucu dengan bahagia menerima pucuk bunga cengkeh yang masih segar, mereka berkewajiban membersihkan puluhan kilo cengkeh itu setiap hari dan melakukan ritual penjemuran. Rutinitas itu dilakukan dengan sukacita karena banyaknya cengkeh berarti banyaknya uang yang kelak akan mereka terima. Ketika anak-anak seumuran mereka asyik bermain di shopping mall ber AC, namun bocah-bocah Ambon ini justru menikmati memetik dan menjemur cengkeh. Ukuran bahagia memang tak ada takarannya.

Clove flowers need to be picked, her grand son is more than happy to help

Cengkeh hasil tanam di Maluku memiliki kualitas tinggi karena pada dasarnya cengkeh baik ditanam di daerah yang memiliki iklim panas dengan curah hujan cukup merata dengan suhu optimal adalah antara 22-30 derajat celcius. Angin yang terlalu kencang tentunya dapat merusak tanaman, demikian juga dengan kemarau panjang, cocok dengan keadaan geografis alam tanah Maluku.

Cengkeh, sang rempah legendaris ini sampai saat ini memang memegang peranan penting perekonomian, walaupun harga per kilo nya sangat menyedihkan, turun naik mengikuti fluktuasi, namun rakyat Maluku masih setia menanam, menjaga dan memperhatikan tumbuh kembang tanaman cengkeh yang telah mereka miliki secara turun temurun.

Artikel di atas untuk diikut sertakan dalam Writing Competition Gemah Rempah Mahakarya Indonesia

Advertisements

38 thoughts on “Moluccan & Clove : In Between Culture, Ritual and Life

  1. I feel sooo happy and blessed dapat kesempatan tinggal disana waktu masih kecil. Satu tempat yang selalu pengen aku datengin adalah Ambon. 5 tahun disana meninggalkan jejak memori yang cukup dalam. Dulu setiap minggu kami ke pantai dan selalu lewat kebun.cengkeh. Sampai sekarang kalo nyium cengkeh, kangennya setengah mati sama Ambon. Hopefully, i can go back there SOON. πŸ™‚

    1. yes you re so blessed with those experiences, yet i m jealous πŸ™‚ walaupun aku punya darah Maluku, malah baru jejakkin kaki kesana 7 tahun yg lalu, sekalinya traveling kesana malah jadi addicted dan ingin explore pulau2nya yang lain lagi πŸ™‚

  2. Cerita menarik..
    mungkin pas musim panen masuk kota ambon pasti aromanya cengkehnya kuat banget.

    ampun enaknya dekat teluk walau panas namun anginya sepoy sopoy.
    semoga sukses ya feb buat tulisanya.

    1. iya wangi aroma cengkeh dimana2, dan ngeliat mereka ngerawat nya dengan passion emang luar biasa deh πŸ™‚

      Makasih Shin, aku tertarik hadiah utamanya bakal ke Ternate, ahhh masih bucket list aku πŸ™‚

  3. Aku belum pernah ke Malukuu! Panoramanya bagus banget!! πŸ˜€

    Btw, memang rempah-rempah, termasuk cengkeh, adalah penyebab datangnya para penjelajah dari Eropa itu ya; yang mana akhirnya menyebabkan mereka membuat koloni-koloni πŸ˜€ .

  4. Sedikit di luar topik cengkeh, kata adikku yg kerja sbg research assistant dan pernah ke pulau2 di Maluku, setiap kali naik kapal antar pulau, si kapalnya pasti diikutin segerombolan lumba2 berlompatan… Indah banget katanyaπŸ‘

  5. kak febb. itu voto pertama ambonn udah kyk di eropaa loh. hahaha.. iyaa. cengkeh emang salah satu komoditi indo yg oke bngt yaa.. kyk aku baru tau.. dupa2 di jepang gt juga bnyk yg pake cloves katanyaa.

  6. Sukaaa banget sama pemandangan menjelang sunsetnya. Keemasan cantik gitu. πŸ™‚
    Iya yaa..aku pengen bgt deh ke Ambon dan sekitarnya. Aku lagi baca buku sejarah Indonesia nih..nyeritain juga bahwa Maluku itu emang tujuan utama explorer Eropa pas pertama datang ke Indonesia.

    1. Sunset dan Sunrise di teluk yang sama Cha, jarang bgt tuh lokasi kayak gitu. 1 million dollar view ! πŸ™‚

      Buku apa itu Cha? bagi dong judul nya, aku lg malah seneng nyari info mengenai Vasco da Gama recently

    1. Iyah papi mami saya Maluku, papi dari Saparua, dan mami saya dari hmmmm lupa detailsnya krn kelurga mami lahir dan besar di Magelang πŸ™‚

      Ternate masih bucket list nih, hopefully one day or hopefully i win this competition krn hadiahnya trip ke Ternate πŸ™‚

  7. feb, mba konsumen setia cengkeh lewat kretek, tapi belum pernah peduli dan tahu kalau proses pengeringannya masih alami sampai berminggu minggu. sukses ya tulisannya bagus. oya, beberapa bulan ini mba rutin naik Lion bolak balik DPS, tiap edisi lionmag pasti ada tulisan febi, seneng serasa ditemani dan bangga…aku kenal penulisnya lhooo…

    1. Then you have a reason to go to Maluku saat panen cengkeh mbak πŸ™‚

      Ahhh terima kasih mbak Fe, really appreciate it…We need to meet in real one day, either in my timezone or yours.

  8. sekarang harga rempahnya ga seharga emas lagi dong mbak 😦
    pak suami pengen bgt ke maluku dibanding kemanapun hahaha, tapi belum dikasi kesempatan aja nih :p

  9. Baca ini jadi ngingetin masa kecil deh, Fe πŸ˜€ Saban musim panen cengkeh berlomba2 bantuin oma jemur cengkeh.. haha.. Soale kalo pas dijual suka dikasih jatah yg lumayan buat jajan..hihi.. Jadi pengen nyium aroma cengkeh jadinya.. πŸ˜€ Dan jadi mupeng mo ke Ambon πŸ™‚ Semoga ada berkat buat kesana.. Aminn πŸ™‚

  10. Trimakasih uci Febby untuk tulisannya… Kangen masa masa itu bersama Alm. oma Mia…. pas baca artikelnya, trus liat foto oma jadi nangiss… Kini Oma Tuhuleruw yang lebih dikenal Oma Mia telah tiada,, tp Kenangannya tetap bersama kami….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s