Edisi Terakhir

Buat penggila majalah seperti saya, menerima surat dari redaksi yang menginformasikan bahwa majalah tersebut akan berhenti tayang rasanya kayak menerima surat putus cinta. Sakitnya tuh disini…*nyanyik:p
Eh tapi beneran, saya bisa banget yang namanya shock dan kepikiran berhari-hari, gak kebayang dengan redaksi dan staff yang bekerja disana mencari nafkah, apalagi penerbit tsb memiliki nama besar yang bukan main-main tapi masih juga bisa gulung tikar.
Walaupun hanya kenal dengan redaksi2 itu hanya sebatas email dengan subyek edit-mengedit artikel, tapi saya berasa sudah dekat banget dan bisa ngerasain kepanikkan mereka saat batas waktu hampir tiba.

Paling tidak udah 3 nama majalah besar yang dengan resmi menutup lapak mereka, mereka adalah TAMASYA yang adalah salah satu pioneer majalah pariwisata di Indonesia, lalu diikuti CHIC yang kabarnya diberitahukan ke saya melalui pimp-red mereka weekend lalu, dan pagi ini lagi2 email saya kedatangan berita gak enak yang sama dari redaksi majalah MORE yang adalah majalah ber license dari Amerika.

My travel article about Jordan & Petra in Chic Magazine

Salah satu dari banyak travel article yang pernah ditayangkan di Majalah MORE Indonesia

Pengaruh hadirnya dunia elektronik sepertinya sangat kuat sehingga menghempas dengan sadis media versi cetak seperti majalah2 yang saya sebut tadi, ditambah lagi minat baca rakyat yang minim, kebanyakkan mata lebih senang scroll2 berita ( ya kali kalo baca nya berita :p) lewat layar kecil daripada membuka halaman demi halaman majalah yang selalu ditunggu hari kehadirannya.
Entah harus dibilang apa, bisnis pun punya hitungannya sendiri.

Terima kasih majalah Tamasya, CHIC, MORE Indonesia untuk kehadiran kalian melalui lembar-lembar halaman yang selalu saya nikmati.
Terima kasih telah diberikan kesempatan untuk menyisipkan halaman bercerita wisata yang saya tuliskan.
Terima kasih telah pernah diijinkan menjadi keluarga besar kalian.

Advertisements

79 thoughts on “Edisi Terakhir

  1. HEH? APA? Tamasya gulung tikar juga? :O
    Sejak kapan mbaaa? *sesenggukan*

    Padahal Tamasya ini juga majalah yang sangat keren.

    Dan iya, perkembangan portal online yang cukup pesat dan jauh lebih cepat apdetnya, benar2 seperti ujian berat bagi media konvensional spt majalah2 ini. Apalagi rubrik di dalam majalah2 yang bisa didapatkan secara online 😦

  2. Sedih namun itulah kenyataanya, kadang ada beberapa hal yang kurasa ku dapat seninya membaca lewat majalah or koran kertas daripada lewat digital. jadi dengan berlanganan suatu majalah atau koran yg kertas membantu memanjangkan umur mereka.

  3. wah serius CHIC juga dah gulung tikar wahhh saya senang loh baca nya, kalo tamasya sering lihat di kantor property biasanya kalo MORE aku jarang sih..tapi CHIC wahhhhhhhhh aku suka bacanya..ini pengaruh digital lifestyle ya….akhirnya yang media cetak banyak yang bangkrut………….. ya…..sedihnya…… 😦

  4. Memang realita perkembangan jaman ya. Media cetak jadi mulai ditinggalkan. Padahal menurutku masih ada asyiknya membaca buku/majalah secara fisik yang tidak bisa tergantikan oleh media elektronik…

  5. Aw, sedihnya… Padahal nama-namanya emang kelihatan besar ya. Tapi gimana lagi, jangankan majalah, buku aja kayaknya jarang dibaca dan berita online yang dibaca sepertinya yang punya nilai bombastis *kalo dari lihat yang orang kantor baca sih*
    Semoga karyawannya bbisa dapet kerjaan lain ya..

  6. wah sayang banget chic udahan mba fe, dulu aku lumayan sering baca chic ini isinya lumayan bagus2, tp sekarang memang bener sih org2 udh kurang minatnya beli majalah karena larinya online semua 😦

  7. Natural selection.., yg bertahan adalah yg paling bisa adaptasi dgn perubahan.. Ini sama kayak wartel (dan mungkin bentar lagi juga warnet) di Indonesia yg (perlahan tapi pasti) menghilang gara-gara cellphone/smartphone…

  8. Yah akhirnya ditutup yah. CHIC aku ngikutin dari jaman majalahnya masih besar loh, sampe jadi menciut. Sayang yahb padahal termasuk majalah yang cukup oke isinya 😦
    Aku masih suka tuh beli majalah, buat aku sensasi bacanya kok beda yah sama e-magazine

      • Iya mungkin gak praktis aja, soalnya berasa banget pas pindahan kemarin banyak yang harus di sortir dan di loakin. Btw akhirnya aku brenti langganan CHIC ke tukang majalah langganan karena aku lebih nyaman baca Femina. Salut sama Femina masih survive sampe sekarang

  9. Oh majalah tamasya gulung tikar, serius aku baru tau. Tapi mmg sech sekarang jarang banget yg beli majalah coz semua informasi bisa di cari melalui internet aka digital. Gw aja dah ada kali 4 th an ngak perna beli majalah, langganan korang aja dah di berhentikan coz semua nya sibuk ama gadget masing2

  10. Feb, jujur aja mba juga sudah ngurang2i beli majalah apapun, Tapi kalau buku2 fiksi, novel, Lonely Planet masih tetap lebih sreg baca sambil menikmati aroma kertas, entah kedepan ya….Ikut sedih untuk yang tamat2…

  11. daku bakal super sedih kalo majalah sedap ntar tutup usia… nooooooo *o*
    tapi emang yah, sakitnya tuh di sini waktu baca last Editorialnya 😦 dulu tuh waktunmajalah komik yang aku suka si HanaLaLa sama Shonen Star tutup usia langsung sediiiih hiks

  12. Selain minat bacanya rendah, orang lebih suka membaca berita yang singkat padat dan jelas. Makanya lebih suka scrol2 ponsel nyari berita di twitter dll.. mungkin pula sudah saatnya media cetak berevolusi. Tapi bagaimanapun sulit rasanya tanpa media cetak khususnya buku atau jurnal..

  13. Tadi buka FB beritanya beginian, masih nggak percaya CHIC tutup padahal aku suka artikel tentang dunia kerja. Paling sedih juga kalau sudah denger kata tutup/gulung tikar dllnya aaaah :((

  14. aku termasuk yang sedih saat CHIC gulung tikar mbak, karena paling seneng dengan artikelnya dan ga kebanyakan iklan ga jelas.
    kaget banget saat ngeliat pengumuman mereka di twitter

    • iya bener bgt aku jg ikutan nge update Twitter mereka, sempet aneh jg krn udah seminggu mau tutup malah bagi2 hadiah. Pas hari H baru dikabari kalau itu hari terakhir mereka, sedih…

  15. Waduh, chic itu saingan head to head majalah tempat aku kerja dulu, karena segmen pembacanya sama. Sempet sih denger dari temen, ada 10 media tutup, tapi karena sekarang pengangguran jadi nggak penasaran nama- nama medianya… Ternyata chic termasuk di antaranya toh…

  16. walaupun ga pernah baca ketiga-nya.. tapi sayang bngt yahh si tamasya itu tutup. *since dia cukup pioneer di majalah travel indonesia* huu.. mba feb ada artikel di majalah yg bs aku baca di singapore ga? hehehe.

  17. Aku belum pernah beli Chic, tp sempet patah hati krn seventeen tutup.. Krn dulu rasanya majalah abg yang masij ada isinya adl seventeen ini.. Huhu.. Yg aku sedihin, skrg susah cari majalah kesehatan semacam fit, fitness, shape, prevention.. Kata penjualnya sih msh ada, cm stoknya dikit jd gak kebagian, semoga gak gulung tikar deh..

  18. aku gk sering beli majalah chic tp aku suka bangettt sama majalah itu banyak inspirasi n ilmu yg aku dapet serta wawasanku jadi nambah,,masih aku simpin dengan baik smua majalahnya,,jadi sedih bgt chic udah gak ada,,banyak banget tips yg ada di sana,,seputar kerjaan,,dll,,,yg lain blm nemu majalah yg sesuai kantong,,isinya gk banyak iklan…i love chic

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s