Peraturan Baru Kartu Kredit Indonesia

Gw baru dengar dari streaming-an radio di Indonesia perihal peraturan baru kartu kredit di Indonesia yang akan berlaku mulai 1 Januari 2015 nanti. Jadinya bakalan ada 450 ribu kartu kredit yang akan ditarik per tanggal tersebut karena gak sesuai dengan peraturan baru nya itu.

Peraturan baru nya adalah sebagai berikut :
1. Kartu kredit tidak diberikan untuk yang memiliki gaji dibawah 3 juta/bulan
2. Yang memiliki gaji antara 3 juta – 10 juta hanya boleh memiliki 2 kartu kredit dengan total plafond max 3 kali gaji.
3. Yang punya gaji di atas 10 juta, tidak ada perubahan peraturan.

Ada lagi gebrakan baru tapi lama dari perbankan Indonesia, yaitu transaksi kartu kredit akan diverifikasi dengan pin code dan bukan tanda tangan lagi. Kenapa gw bilang lama tapi baru, karena di luar negeri hal tersebut udah dari luamaaaa banget kejadiannya, sampai suka kasihan sama teman2 yang lagi liburan gak bisa pakai kartu kredit nya di luar negeri karena si pin code belum berlaku di Indonesia.

Demikian sekilas info, apakah regulasi baru tersebut akan berdampak pada gaya hidup orang nantinya? we’ll see about that ! :p

Advertisements

50 Comments Add yours

  1. rianamaku says:

    Aku dah punya pin buat cc aku feb.
    jauh lebih aman sekarang.
    Daftarnya cukup sms aja dan slesai.

    1. cerita4musim says:

      jadi sekarang ga perlu tandatangan lagi yah, jd lebih gampang dan efisien 🙂

  2. syifna says:

    Aku mau bikin cc, tapiiiiii kayaknya nggak jadi deh hehehe.. ada peraturan baru yaa 🙂

  3. ohdearria says:

    Ada baiknya juga sih, jadi orang ga konsumtif yg berdampak hutang numpuk akibat besar pasak daripada tiang.

    Iya ya, tiap kali ke Indonesia gue selalu harus tanda tangan, kdg sampe double yg perlu ditanda tangan. Bagus dey kalo uda mo pake pin.

    1. cerita4musim says:

      udah gitu mbak, marketing CC di Indonesia tuh pada ngaco2 gitu lho, nelponi calon2 customer nya tanpa mengenal waktu.
      Belum lagi promo ini itu yang secara gak langsung mendidik orang jadi makan pada konsumtif. Pasti ada lifestyle yg berubah jika peraturan ini mulai diberlakukan 🙂

  4. joeyz14 says:

    Ga punya cc aku mba Fe… hihihi..dan tidak ingin punya. Pinjem suami aja kalo kefefet 🙂

    1. cerita4musim says:

      even better tuh Jo!
      gw jg berdua suami kgk punya CC bo udah 5 tahunan ini 😀

  5. Puji says:

    Ga punya cc, nebeng punya suami 😀

    1. cerita4musim says:

      even better dong tuh ya…kita berdua jg ga punya CC, selama ada debet card we are safe 🙂

  6. nengwie says:

    Ngga punya cc dan belum tertarik dan spt nya ngga bakalan buat cc 😀

    1. cerita4musim says:

      iya teh gak usah, kita berdua jg gak punya CC 🙂

  7. Baru tau ada peraturan baru ini (kecuali tentang PIN).. Bagus lah kalo gitu soalnya menurutku cara pemasaran kartu kredit di Indonesia mulai aneh-aneh belakangan ini.. Thanks for the info😃

    1. cerita4musim says:

      iya ya sales CC di Indonesia gila2an, nelpon2in calon customer nya tanpa kenal waktu…belum lagi promo ini itu yang ujung2nya sebenernya ngedidik orang untuk jd konsumtif 😦

  8. Mey Clarissa says:

    iya udah dikirimin banyak nomor pin kartu kredit dan males urusinnya karna aku punya cc juga ga kepake mba Fe.. mau back to nature pakai debitcard aja kemana2 😀

    1. cerita4musim says:

      iya ya kamu koleksi CC tp gak ada yg dipake xixixix

  9. bikin cc ditolak hehehe

    1. cerita4musim says:

      serius? xixixi
      gak usah bikin lah…Debet aja 🙂

  10. Bagus juga membatasi kartu kredit..,,memang suka kaget deh melihat beberapa kenalan di Indonesia yang bisa punya kartu kredit banyak banget walaupun penghasilannya ya gak sebanyak kredit yg diberikan..ngeri melihatnya.

    1. cerita4musim says:

      Udah gitu pemasaran kartu kredit di Indonesia itu luar biasa hebohnya deh, dimana2 ada sales CC, belum lagi ganggu orang2 melalui telpon nonstop, entah darimana dapetin data2 itu semua.
      Baguslah sekarang paling gak lebih terkontrol ya..

      1. Iya..suka gak jelas..katanya dulu itu nunjukin KTP saja sudah bisa dapat kartu kredit loh.. heboh bgt..

        1. cerita4musim says:

          Belum lagi banyak penduduk yg punya 2 KTP bedalokasi.
          Kolektibilitas berantakkan.

          Bagus bgt emang peraturan baru ini.

  11. ndu.t.yke says:

    Di sini barusan aja ganti pake PIN 😀

    1. cerita4musim says:

      Seriusan ? Heheee telat jg ya bo

  12. Lorraine says:

    Iya bener Feb, saudara dan temen yang kesini ccnya masih gesek padahal udah harus pake pin.

    Hhmm, bagus lah kalo ada peraturan gitu untuk melindungi konsumen. Mudah-mudahan lifestyle yang kepaksa bisa jadi sesuai pendapatan ya.

    1. cerita4musim says:

      kalau dibaca seksama flyer “siap pin” itu kayaknya sih belum bisa dipake di luar negeri juga krn disebutnya merchant di Indonesia 🙂 Sama jg boong sih ya 🙂

  13. shintadaniel says:

    udah dikirimin pin tapi belum dipraktekin, skarang tetep masih TTD sih, kudu buru2 ganti pin yg gampang diinget…

    1. cerita4musim says:

      6 digit ya? banyak juga….
      asal jgn tgl ultah aja :))

  14. dani says:

    Jadi inget belom minta pin euy. Makasih-makasih.. 🙂

    1. cerita4musim says:

      xxixix orang bank malah telat :))

  15. denaldd says:

    Yiaayyy!! Sudah terbebas dari CC 2.5 tahun ini. Begitu resign kerja, trus balik kuliah, langsung tutup CC. Lha mau buat apa juga CC buat anak kuliah. Lebih damai sejahtera sih akunya. Beli jadi semampunya aja. Ga memaksakan keuangan 🙂

    1. cerita4musim says:

      sama…kita berdua jg udah 5 tahunan ini hanya pakai debet dan pre paid master card untuk keperluan traveling. Pulang jalan2, ga ribet mesti bayar ini itu 🙂

  16. CC, apa itu??? *dilempar CC* wkwkwk 😆
    Aku ga punya kartu kredit mbak Fe, nebeng temen atau pacar ajah kalo lagi urgent, trus nanti tinggal bayar ke rekening yg bersangkutan, deh 😀 belum kepikiran juga bikin CC walopun uda kerja, inget pengalaman temen punya 10CC pemakaian jebol! Wuih~~ ngeri banget. Kalo aku wuis keburu dihantam bapakku wkwk

    1. cerita4musim says:

      buset 10 CC , bobol pula ya! :))
      malah dikejar2 debt collector itu hidupnya :p

      1. Udah beres sih sekarang mbak, katanya gempor ngelunasin utang bertahun2 😆

  17. Aku cuman punya 1 biji dan ngak mau nambah lagi … bikin boros nya ketulungan #tergantungorangnyasech dikit2 gesek gesek dan gesek

  18. nyonyasepatu says:

    Aku udah mulai pakai debit Feb, soalnya daripada kelupaan bayar hehe. Pertanyaannya : kalau cc dari Indo dipake keluar (eropa) ada masalah gak ya karena sistem PIN kan baru taon depan.

    1. cerita4musim says:

      kalau baca di iklan “siap pin” itu jelas sih disebutin kalau itu untuk penggunaan merchant di Indonesia, dan gak disebut2 utk di luar negeri.

  19. Maya says:

    Aku setuju deh sama peraturan di atas. Kenapa gak dari dulu dulu ya? Gak heran kartu kredit di Indonesia rawan fraud dan bad debt. Sekarang pake kartu debit lebih aman kayaknya 🙂

    1. cerita4musim says:

      Aman banget May ! Gak pake utang2an, lifestyle yang sehat 🙂

  20. SazkiaGhazi says:

    Baru aja menutup dua kartu kredit yang limitnya dinaikin melulu. Buset, deh, kalau lagi khilaf, bisa wassalam itu! Hahahaha.. Sekarang udah nggak punya kartu kredit apa-apa lagi. Udah nggak kepengin, nabung aja lah kalo emang mau barang yg mahal hahahaha

  21. zilko says:

    Hahaha, aku dulu udik bener nggak tahu kalau disini yang namanya cc pake pin. Kirain yang pake pin cuma debit card aja, ternyata cc juga 😛 .

    1. cerita4musim says:

      biasanya ditodongin kertas disuruh tanda tangan ya :))

  22. siti says:

    iya semoga regulasinya benar di tegakkan………….

    1. cerita4musim says:

      otomatis marketing agency untuk kartu kredit pasti jd berkurang juga, berubah haluan jadi masarin KPR atau KTA :))

      1. siti says:

        saya lebih mendukung mereka jadi marketing KTA atau KPR deh dari pada maksa maksa masarin KK padahal dari sisi financial tidak sesuai kualifikasi akhirnya banyak bad debt………..KK itu merusak struktur keuangan seseorang dan banyak yang gak sadar………

  23. JNYnita says:

    Gak punya kartu kredit, pakenya debit.. Gak pengen punya, tapi kayaknya ada transaksi2 yang bisanya pakai cc.. *dilema*

  24. denayu says:

    Kalo aku mending pakai prepaid credit card, kayak debit card sih tapi keleluasaannya hampir kakak kartu kredit

  25. Pypy says:

    Iya betul sekali peraturannya 😀 Bagus lah jadi org juga makai cc bisa sesuai sama kemampuannya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s