Cerita Bule Hunter di Negara Lain

Status menjadi ‘bule hunter’ seakan seperti lifestyle baru para perempuan single di Indonesia, dan kehebohan ‘bule hunter’ ini ternyata gak cuman meriah di Indonesia aja lho, tapi di beberapa negara lainnya juga. Gw taunya karena disini paling gak ada 2 reality show yang ditayangkan di TV ngebahas details mengenai issue ini dari 2 sisi kacamata yaitu perempuan yang mencari laki bule, dan laki bule yang mencari istri eksotis.

Negara yang menjadi favorit pria bule ini untuk mencari perempuan impian mereka adalah : Thailand, Filipina , Rusia dan Ukraina.

Aduh gw bersyukur banget gak ada sesi Indonesia di episode2nya. Deg-degan gw tentunya beralasan karena tipe pria bule nya tuh rata-rata sama, ya bangkotan, kakek-kakek, gendut, rata-rata keliatan lonely…. lho kok gw jadi nyinyir fisik ya, tapi ya emang begitu yang ditampilkan di TV,  kurang lebih tipe-tipe pria yang emang susah dapat pacar  di negaranya :p ( yg qualified tentunya kalau gak taken, ya gay xixixi)

Terus gimana dengan perempuannya? Yang paling niat itu dari Ukraine dong, jadi perusahaan macam match maker website di negara Ukraine kayaknya berprospek cerah dan beneran modal banget.  Untuk memasang foto-foto perempuan nya aja ada semacam studio khusus yang make up in, hair do dan photo session. Hasil dari foto-fotonya lalu di upload oleh si pemilik website. Emang ditunjukkin banget sih di TV kalau hampir gak ada perempuan Ukraine yang jelek. Ya iyalah namanya juga bisnis, pastinya 1st impression itu perlu.
Dan para pria bule ini wajib bayar registration fee lho tiap tahunnya, kalau udah jadi member mereka dipersilahkan datang ke Ukraine dengan budget mereka sendiri dan kalau mau ketemu cewek2nya itu ya harus bayar lagi.

Yang paling kocak itu ketika mereka ketemu secara langsung, ya seperti nge date gitu lah, kocaknya adalah karena cewek2 Ukraine itu kan pada gak bisa bahasa Inggris bo, nah lho gimana tuh nge date kayak gitu ya? :)) Eitsss ga masalah dong….karena perwakilan dari match maker website itu ada di tengah-tengah mereka yang lagi nge date untuk translate in hahahah aduh kocak bgt kan? :))

Beda Ukraine, beda lagi sama Rusia, kalau di Rusia kebanyakkan mafia berkedok match maker website. Jadi profile yang dipasang itu profile palsu, yang ujung-ujungnya ngareup di transfer duit dari bule-bule apes ini.

Bagaimana dengan Thailand dan Filipina? Nah mereka yang ditampilin di TV sih udah jauh lebih pro, mereka bisa bahasa Inggris dan emang niat buat nyari bule buat memperbaiki kehidupan mereka menjadi lebih baik. Message nya kebaca banget karena ditunjukkin gimana mereka hidup di negara asalnya yang kadang emang sangat menyedihkan.

Issue nya menjadi lebih heboh ketika pria2 bule yang sudah mulai serius dengan pacar-pacar mereka asal Thailand dan Filipina ini berniat membawa mereka ke negara asalnya. Ujung-ujungnya masalah visa yang keknya entah bagaimana dibuat ribet sama kedutaan negara si bule. Pernikahan gak menjamin mudahnya mendapatkan visa untuk para pemegang paspor dari kedua negara ini.

Nonton drama kek gini, either di TV atau di kehidupan sehari-hari, sebenernya mixed feeling ya, antara kocak, sedih dan juga prihatin. Dan ujung2nya kesel juga karena image yang mereka bentuk itu sebenernya jahanam untuk mixed couple yang normal.

Advertisements

75 thoughts on “Cerita Bule Hunter di Negara Lain

  1. Di Belanda juga pernah ada seri tv seperti ini. Kadang yang cari mail bride (bule bunter), si bule itu maksud gw, cuma cari trophy wife. Ada beberapa cowok yang merendahkan istri mereka asal Thailand & Filipina didepan kamera. Komentar mereka “Yang penting kita kasih uang cukup untuk mereka buat masak dan belanja. Setelah itu pasti service mereka fantastis baik didapur maupun ditempat tidur”.

    Gw dengernya geregetan Feb. Cuma ya memang gitu, si bule hunter dapet apa yang dimau dan si bule memanfaatkan si bule hunter. Simbiosis mutualisma.

    • Ya ampuuunn mbaakk… Aku kok ikutan geregetan juga ngebayanginnya. Sudah ga ada lagi mbak acaranya? Jadi ingat kata teman, pernikahan itu adalah saling ketika dua manusia saling membutuhkan. Dan hanya masing2 pasangan yg tahu karakteristik “membutuhkan” itu apa 🙂

    • Ahh gue juga dengernya gregetan Lo! Tapiii ya gimana yah emang bener sih itu. Contoh ya banyak disini, yg penting mereka uda cukup dikasi uang untuk belanja dan masak, uda happy deh mereka….langsung meluncur ke Kings St dan pasang status di sosmed ‘thank you honey for my prada bla bla bla’. Antara miris, kasian, dan malu gue ngeliatnya Lo. Plus, hasil ngobrol gue dengan beberapa pria bule disini, mereka bilang prempuan Indonesia itu yg paling gampang diajak tidur cuma dibeliin dinner dan sedikit extra cash aza mereka uda langsung say yes to sex. Omegod🙈🙈🙊🙊🙉🙉

    • Exotische liefde ya mbak? Disini nama programnya sama khusus bule2 BE , gak ada satupun pasangan yg aku bilang normal, ya kalau ngeliat bule2nya dan ketemu di jalan, gak bakal kita tengok lah. Dan u right, mereka kadang sinting juga, masa bilang ke ceweknya “ini area lu yah” sambil ngomong ama dapur, kan siyal ! Ceweknya either gak ngerti ya senyum2 aja.
      bete sangat dengan image ini !

      • Yes, exotische liede. Betul banget Feb “Ini area loe ya?” dengan nada merendahkan.

        Gw pernah diacara kumpul-kumpul orang Indonesia ketemu cowo kaya gini. Dia pikir semua cewe Indonesia sama seperti istrinya. Gw membuktikan sebaliknya.

  2. Belum pernah nonton tayangan kaya gini, tapi kaya nya mafia rusia niat banget kalau begitu berarti ya, padahal kan perempuan rusia itu eksotis banget.. siapa yang gak bakal tergoda dan akhirnya tertipu gitu.. :p

  3. Itu yang dating ada perantara gimana rasanya ya hehehe… btw, Fe dulu awal2 nikah banyak yang “nuduh” bule hunter ga ke dirimu? sampai sekarang tuduhan itu masih lho ke aku hahaha *aku cuman ketawa 😀

      • Sampai kadang2 aku pengen nimpalin “gimana mau hunter, hari2 dari pagi ampe malem nangkring di lab kampus. Pergaulan sama mahasiswa unyu2. ga perlu jadi hunter, bule nyamperin ndiri” hahaha congkak ga kira2 😀

  4. Teteh suk agak prihatin gitu sama perempuan2 asal Filipina, thailand gitu, pandangan orang2 Jerman agak gimanaaa gitu negatif maksud teteh, sampe bisa disama ratakan perempuan2 katalog, “pesen dan kalau ngga suka, balikkin” duuhh sedih juga dengarnya, khan ngga semua begitu yaa..

    Ada teman mirip dgn perempuan dr negara2 asia yg dibilang katalog, trs dia nikah dgn pemuda Jerman, eeehh ada bbrp teman keluarga lelaki itu yg nyeletuk “kamu ambil dr bordel mana .??” Begituuuu cobaaaa… pdhl teman teteh itu mahasiswi ..!!! *nangis deh dengernya*

    Sobat juga mirip2 gitu. hadeuuuh digodain melulu ngga cuma sama yg muda yg kakek2 juga banyaaak dan ya gitulah kaya dilecehkan 😦

    • Banyak juga negara2 ex Soviet itu Ji, tp karena perawakkan mereka bule jd ga begitu keliatan beda sama orang normal.

      Kalau asia kan jelas banget tuh yah fisiknya….

      Dari Latin jg buanyakkk banget, biasanya dari Brazil, tp lagi2 mereka sering keliatan kayak orang Spanyol or Italy, jadi lagi2 gak begitu keliatan…

  5. Wow. Gw dah denger cerita tentang bule hunter ini dan jadi mikir salah satu temen smp gw juga pelaku bukan ya. Cuman ya namanya ada kebutuhan yang saling terlengkapi bisa juga disebut cinta gak sih ya? Maksud gw dari kedua pihak ga ada komplain juga dan sama-sama bahagia.. mirip-mirip cinta atas dasar suka gak sih? Huehehehe.

  6. kebanyakan simbiosis mutualisme ya hubungan begini, beda tipis sama dijodohin ke engkong-engkong saudagar di zaman dulu. Menukarkan ketidaknyaman stempel “matre” dengan kenyamanan hidup. Kalo yang versi ini si bule dapat istri dan si istri dapat status dan kenyamanan hidup (kalo dapeet) dan syukur-syukur dapet cinta beneran.

  7. pernah baca berita ada matchmaker juga yg nyari cewek keturunan Cina di dlm negri untuk pria2 di Taiwan, HongKong , terkuaknya karena rebutan anak pas cerai, si ibu yg asal indonesia nggak boleh lihat anaknya

    • Ahhh iyaaa bener bgt, aku pernah nonton juga…itu pasar jodoh di taman2 gitu di kota, emak2 Cina yg nyariin jodoh untuk anak perempuan nya.

      tp kalo kasus yg kamu ceritain, aku ga tau sih….

  8. Gila itu yang nggak bisa bahasa Inggris terus kewong, kalau gula di dapur abis gimana ngomongnya? Di Indonesia ada opa-opa yang sempet menghebohkan media karena ngawini mbak2 muda, beda umur 50 tahun kali. Terus dia bikin bisnis serupa yang menurut guwe kayak perdagangan manusia.

    Antara gregetan, gemes dan prihatin ya.

  9. Hmm susah juga ya, mungkin si cewe nya juga gak cinta cinta banget kali, yang penting bisa dapet bule, hidup lebih makmur karena stigma mereka bule=kaya.

    • iyaa emang mereka jelas bilang gitu sih, ada perempuan thai yang bilang gini :

      “kalau udah sampai di UK mau lgs kerja, karena per jam dibayar £8 per jam, sementara disini sehari hanya £5 itu kalau beruntung, uang itu buat anak di kampung dan orang tua”

      oh well….

      • Cinta mungkin cuma bonus. Emang salah satu cara yang (mungkin gak ribet2 amat) buat kerja di luar negri ya nikah. Cinta cuma bonus. Yg beruntung itu kalo dapet laki nya baik, kalo engga ya benera kayak jualan aja.

  10. Pernah disinggung sedikit di salah satu dokumenter di NGC nih; tetapi topik utamanya bukan tentang bule hunter sih tetapi tentang scam di Thailand. Dan topik tentang perempuan-perempuan ini juga terangkat. Ada satu perempuan yang pasangannya (dengan deskripsi seperti yang ditulis di posting) lebih dari satu lho dan tiap bulan dia dikirimin duit yang lumayan banget dari masing-masing pasangannya itu. Gila ya…

  11. Ini kemarin flicking through channel disini ada namanya 90 days fiance. Eurgh… just makes me cringe. Ini yang perempuan US aku tonton http://www.dailymail.co.uk/femail/article-2795924

    Cuman tahan nonton 15 menit.

    Aku sedih dan kasian cewek2 begitu, yang puas hanya dengan dibeliin ini itu sama suami. Thanks Honey…… But as long as both of them are happy, who am I to say right? Yang nyebelin adalah orang2 yang kayak gini memundurkan Feminism, bikin laki2 tertentu terus merendahkan wanita.

    • omagahhh jijayyyy abissss Ndien…ga tahan aku juga !!!

      pernah nonton jg aku tentang sex tourism di Dominican Republic, gila ih turis2 nya perempuan2 usia senja yang emang niat nyari laki disana…pfughhh

  12. Memang parah yang kayak gini..serba manfaatin, yang penting kesejahteraan meningkat buat yg dikawinin dan yang dari si cowoknya ya dapat pelayanan. Aduh, aku mah gak kebayang deh..kalau tanpa cinta rasanya susah… 😦

      • Iya bener banget…ibarat kalau punya pasangan bule itu sebenarnya turun derajat 😀 :D…aku udah capek dengan yg suka prejudice dan berasumsi kayak gitu. Sekarang aku biarin aja, sampe akhirnya yg berasumsi nyadar sendiri 😀

  13. terpana aja bacanya postingan sampe semua komen Feb…

    Di Korea sekarang juga laki2 banyak yang cari isteri dari piliina, vietnam, thailand dan indonesia. Mereka ini juga tipe laki2 yang berumur tapi udah ngga punya harapan lagi menikah dengan wanita korea. Dan biasanya laki2 yang tinggal di desa2

  14. Mba, aku kayaknya pernah nonton film yang ceritanya ttg nyediain jasa buat dapetin bule ini deh. Kl ga salah waktu itu latarnya rusia/ukraina gitu. Tapi lupa judul filmnya apa karna aktingnya juga kaco2 banget itu. Hahaha. Ternyata beneran ada ya, kukira film doank..

  15. saya langsung noted yang “either yang qualified sudah taken atau sisa yang gay” teringat saya selalu banyak dapat orderan bule kerabat suami dari teman teman disini ……….. dan selalui ada standar tinggi luar biasa yang diberikan, dalam hati saya berguman, yang bagus bagus pasti dah pada taken donk yang ada sisa sisa tadi diatas……….

  16. hahahaha, gue jd inget temen gue di kampus. di siang hari bolong, pas lg nongkrong, tiba2x die dateng bawa aki-aki bule dan dikenalin ke gue sm temen2x. meskipun penampilannya b’gaya, tetep aja gak ada keren2xnye secara aki-aki ya. sementara temen gue msh anak kuliahan semester 3 atau 4 gitu deh. udh kayak opa sm cucu 😛 . gak tau ketemu dimana. yg penting ada yg ngongkosin hidup kali. secara temen gue gaya hidupnya ” high ” padahal kemampuan gak nyampe. kasian jg sbrnya, tp itu pilihan dia sih.

    gak pernah anti sm ceweq2x indo yg memang cinta bule. namanya jg ketertarikan. lha, kl jodohnya bule, mo ngomong ape ?! iye kan ?! kayak gue baca blog lu atau blog org yg married sm bule trus hidupnya indah, entah kenapa ya, seneng aje nih hati. tp kl tujuannya hanya spy lepas dr kesusahan sehingga sama siapa aja mau, aduh … miris gue dengernye.

  17. Pingback: Perempuan Bule & Pria Eksotis | Cerita 4 Musim

  18. Waktu itu ketika lagi ke Kedutaan Italy di Jakarta sepulang dari Italy, Gw ngeliat Mixed Couple, Cowo Italy Cewe Indonesia. Mereka belom nikah dan si Cewe critanya pengen pergi ke Italy dan mau buat Visa. Di kedutaan Italy kita orang sipil yang mau berurusan bikin Visa dll, hanya boleh berurusan sama petugas via loket kaca dengan lubang kecil. jadi inget pasangan itu kayaknya ribet banget mau ngurus visa dah hampir 4 minggu terkatung-katung gak jelas karena mau pakai sponsor dari si Cowo. (Prasaan gw yah pas bikin visa Schengen asal data diri lengkap dapet visa juga). Gitu deh mereka maksa minta ngomong sama sekuriti & staff petugas, klo mereka dah minta tolong orang dalem buat diproses visanya dan 2 minggu lalu dah OK, tinggal datang di hari ini dan di proses. Tapi malah dapat jawaban yang berbelit2 dan orang dalem gak bisa ditemui. Bikin visa dari agent yang ditunjuk kedutaan kata mereka dah mentok susah proses..Hehehe sedih banget jadi orang Indonesia mau bikin Visa ituh susahh banyak syarat apalagi ngurus surat pernikahan sama cowo bule ya. Padahal tuh couple cocok masi pada muda cakep, gw pikir type yang saling jatuh cinta (seneng banget klo liat yang type gini).

    Btw gw pernah nonton beberapa film documenter tentang web Match Maker di Rusia dan Ukraina itu. Pelanggan Cowo di film documenter itu berasal dari USA dan dibikinin trip ke Rusia donk buat nemuin cewe2 di beberapa klub di kota2 kecil di Rusia. Iyah pake translater. Seseorang cewe Rusia ada yang bilang pas di intvw buat film Doc: “Kadang saya merasa pertanyaan pria-pria itu hanya mengarah ke: Apakah kamu bisa memasak, beberes rumah?” Si cewe Rusia cantik itu sedih gak ditanya “kesukaan kamu apa?” (Inihhh cari istri apa pembokat yakk..jadi sedihh gw). Dah gitu tanggapan beberapa wanita Rusia yang gak ikutan jadi kandidat bule Hunter bilang “Ini biro jodoh apa prostitusi sih? jadi beti2 gtu dan dya miris lihat cewe2 sebangsanya jadi semacam komoditi human traficking”. Film documenter yang kedua dari Thailand, di suatu Kampung ada jasa kayak warung internet. Sekampung itu yang bisa bhs Inggris jarang, yang punya warnet seorg Ibu paruh baya yg nerima jasa jadi admin cewe2 desa yang mau daftar web birjod macam Cupid.com trus jadi admin buat chatting sama cowo2 bule nanti Cowo bulenya datang ke Thailand. Dari bbrp success story di desa itu wanita yang nikah sama bule dibuatin rumah segede-gede alaihim nan mewah di desa rupanya jadi pemicu buat gadis desa lainnya untuk mewujudkan impian yang bagi mereka indah. Dan memang Cowo bulenya dah mapan ples berumur.

    Wahh jadi comment banyak bener inihh..Salam kenal yah, kemarin nemu twitter dan IG kamu jadi mampir ke blog ini..Seruuu

  19. Ini bisa jadi pelajaran buat adek2 yg muda di Indonesia. Jangan mematok kalo nikah dengan orang asing pasti akhirnya jadi bahagia, dibeliin rumah mewah, dibeliin mobil atau berharap perubahan status sosial. Punya pasangan orang asing sangat membutuhkan kesabaran mulai dari bentrokan budaya, agama dan pengurusan visa. Saya berteman dengan banyak wanita Indonesia yg menikah dengan pria asing, banyak masalah dan keluh kesah yg kita alami. Alasan menikah dengan orang asing sangat beragam, mulai dari financial support, sampe pendidikan anak. Banyak yg teman2 yang pernah menikah dengan pria indonesia dan bercerai, mereka mencari pria asing karena mereka menerima wanita serta anak2nya dengan baik dan diberlakukan dengan baik. Walaupun perbedaan usia jauh dan mungkin fisik dari pria asing ini tidak sempurna. Nah kalo dah begini mau gmn lagi? Masak air susu dibalas air tuba? Setiap manusia punya alasan dan usaha untuk bisa hidup lebih baik tergantung bagainana usahanya. Kalo aku sih terserah individunya -cheers-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s