Look Deep Into Nature

Left : Hyacinthus Right : Crocus

“kalau gak mau keluar banyak uang di weekend sama anak2 mah gw tinggal bawa aja ke danau tuh mereka pada, mereka tuh ya cuman ngeliat bebek dan kapal yang lewat juga udah seneng bangeth” status temen gw di Path weekend ini.

Gw pikir-pikir bener juga ya, sebenernya privilege banget tinggal di daerah yang alam nya masih asri dan enak untuk relaxing, khususnya jika punya anak bawah umur yang mesti banget mereka main di alam bebas.
I was born in the era dimana Jakarta masih banget layak untuk ditinggali, masih menikmati bis tingkat, naik oplet, dan President Taxi. Btw President Taxi warna kuning itu masih ada gak ya disana? πŸ™‚ Macet? Apa itu macet! Mall? duh, gw tahu nya pasar Jatinegara & pasar baru karena sering ngikut nyokap kesana. Walaupun diajak ke pasar, gw exciting ngebayangin bagian pasar yang menjual sayuran, gak tahu kenapa gw suka banget di bagian itu, mungkin karena warna hijau yang segar. Dan bagian pasar yang gw paling gak suka adalah bagian daging-dagingan, suka eneg kalau udah disitu ngeliat isi perut macam-macam binatang.

Semakin kemari kayaknya ruang lingkup anak-anak kecil disana pun semakin terbatas, mall itu mall ini setiap akhir pekan, dan yang paling hits sekarang theme park macam Kidzania & Moiland.

Gw jadi keingetan cerita temen yang tinggal di pedesaan di Norwegia, negara Norwegia merupakan negara dengan kepadatan penduduk terendah kedua di Eropa, jadi kebayang dong negara ini pastinya lebih banyak memiliki rusa dan binatang lainnya dibanding manusia. Temen gw ini punya 2 anak dengan usia di bawah 10 tahun, perempuan dan laki, di saat senggang aktifitas mereka tuh biasanya ke hutan untuk metik buah berries, atau di saat winter ya hunting Aurora Borealis. Untuk orang kota pastinya aktifitas itu adalah sesuatu yang mewah.

Suatu saat mereka mudik ke asal si mama di NTT, hanya saja mereka harus transit di Jakarta sebelum melanjutkan perjalanan mereka ke NTT. Jadilah waktu di Jakarta, si mama bawa kedua anaknya ini ke mall besar di Jakarta. Mall yang gaduh dengan musik dari berbagai penjuru toko dan restoran, ramainya orang-orang yang keliaran disana, membuat kedua anaknya ini seperti kebingungan, mereka kerap kali menutup telinga saking gak kuatnya akan suara yang kencang dan menangis supaya minta buru-buru balik ke hotel saja. Wuiih, segitu dampaknya yah.

“Look deep into nature, and thenΒ you will understand everythingΒ better.” – Albert Einstein

asli lho gw pun seneng banget denger suara burung sejak tinggal disini. Ini taman umum dan danau dekat rumah, sekitar 200 meter aja. Di belakang nya itu nampak bangunan yang adalah sekolah taman kanak-kanak dan di depan taman adalah highschool. Area rumah gw emang rame di jam-jam tertentu, jam 8 an pagi, jam 12 siang, dan jam 15:30. Iya itu jam-jam dimana anak-anak masuk sekolah, istirahat, dan pulang.
Hello Spring ! keknya emang mesti mengalami musim dingin yang panjang dulu baru bisa menghargai sinar matahari
Advertisements

54 thoughts on “Look Deep Into Nature

    1. lucunyaaa , seneng deh kalau jam-jam sore liat anak-anak pada main di speeltuin. Sebenernya bahagia itu simple banget ya, emang mesti belajar banyak dari anak2 nih πŸ™‚

  1. Indonesia lebar namun karena distribusi ekonomi gak seimbang, di mana pertumbuhan hanya dipacu di kota2 besar, jadinya gitu deh, orang beramai2 urbanisasi. Lahan sedikit seperti Jakarta disesaki orang dari seluruh propinsi, gimana mau memanjakan penduduk seperti di Eropa itu, Mbak? Semoga pemerintah kita makin cerdas, meratakan pembangunan di seluruh propinsi, sehingga orang gak bertumpuk2 ke kota besar πŸ™‚

    1. dan karena faktor ekonomi itu tadi , banyak orang yang ga berani keluar dari comfort zone nya di ibukota dan memulai hidup yang baru di pedesaan…Ah complicated ya mbak

  2. Ah setuju banget sama post ini.. Aku kalau nanti punya anak pengennya ngebesarin dia di tempat yg deket sama alam bebas.. Ngga mau ngajak jalan ke mall pokoknya hehehe

  3. Kalau di Jakarta mah kebanyakan Mall, Gedung bertingkat, Apartement, Rumah dllnya, beeuh mane ade mba taman, pohon rindang yang besar, yang bikin adem suasana. Jauh dari nyaman juga sih. Terkadang ngiri juga sih kalau liat negara lain, bisa ada taman dllnya, mmh saya kok jadi pengen lari skrng juga, pengen menikmati alam bebas huhuhu πŸ™‚

    1. pohon rindang banyak tuh pinggiran jalan Sudirman xixixiiii herannya yang ngetop skarang resto ala rooftop di Jakarta itu ya Syif, ngebayanginnya udah berdebu duluan :))

  4. aku ngidam banget tuh mbak punya rumah yang bisa deket ama alam, ada danau, sawah gitu jadi gak perlu ac karena masih alami dan kalo pagi atau pas hujan baunya enak banget

  5. Banget mbak Fe! Ugh.. aku kalo udah jenuh banget sama hiburan anak di mall larinya ke bogor, ada farm field disana yang super recommended. Anak bisa mainan sama alam beneran..
    Anakku 2.5yo kalo dijalan bilangnya: mama lihat itu apatemen, itu gedung, itu mall kokas, itu apatemen lagi…. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.
    Oiya, aku suka bawa anakku ke taman suropati. Walaupun bisingnya masih, tapi lumayan lah mbak.. banyak pepohonan dan dia bisa lari2 tanpa harus masuk2 toko baju di mall :p

    1. Impian aku juga Dil kalau punya rumah mending di Bogor aja, gak jauh2 amat dari ibukota tapi masih adalah bagian yang asri dan pohon2 yang rindang. Nyetir dikit lagi nyampe deh ke Puncak πŸ™‚

  6. Minggu lalu Mataharinya cantik..eeehh sudah 3 hari ini, mendung, hujan..angin dan pastinya dingin lagi…huhuhu
    tapi mulai besok, insyaAllah bakalan hangat lagi…:)

  7. Waini! Salah satu alasan pengin hijrah. Impian dari kecil kalau sudah besar maunya naik mass transportation yg nyaman dan park hopping dengan gampang 😍😍😍😍😍

  8. Eh seriusan tuch anak nya ngak kuat ke mall ampe minta balik ke hotel … ih keren banget yaaa. Harus nya anak2 mmg begitu, lebih banyak main ke alam. Lepaskan dari mall dan hp yg selama ini membelenggu

  9. Di sini ada pantai2 yang bisa diceburin anak-anak kalau mereka lagi pengen jalan2/rekreasi tapi orang tuanya ga bisa keluar kota.

    Setuju sama postingan ini. Lebih seneng ngelihat anak2 bermain di alam terbuka daripada ngider di dalem mall

  10. Fe I feel you! Gw juga jadi bener-bener menghargai alam sejak pindah ke sini. Kayaknya anak-anaknya juga lebih aktif dan nggak main sama gadget aja atau mainan di mol hehe. Gw nih termasuk yang gede di jaman mol mulai menjamur… kayaknya cuma sempet nikmatin masa kecil di pasar baru dll itu sampe umur 7-8an, abis itu mulai deh mall bertebaran, tambah deh bokap yang paranoid gw diculik atao kenapa-kenapa… main sepeda keliling komplek aja nggak boleh huhuhu. Baru merasakan enaknya nyebur ke pantai, jalan-jalan alam dsb di sini.

    1. u are in a right place ya bo, kebayang deh NZ gimana, secara gw yang cmn 10 km an dari pusat kota aja masih bisa ngeliat danau dan taman deket rumah, apalagi elu ya bo πŸ™‚

  11. Iyaa yaa, jalan ke taman liat langit biru cerah, pohon ijo2, dengar suara burung, menikmati matahari di pantai itu jadi hal yang sangat menyenangkan sejak pindah kesini. Mewah lah pokoknya.
    Pulang ke jakarta atau jogja langsung berasa sumpeknya. Rame klakson. Untung di rumah jogja, depan rumah masih sawah lebar, jadi masih mending. Kalau suruh ke Malioboro ogaaah.

          1. Masiih. Rumah ku deket bandara daerah ring road utara. Sawah depan rumah itu punya desa. Jd lahan pemasukan desa. Jadi (so far) nggak dijual. Yang ngurusin juga orang desa situ. Daerah rumah ku sampe nggak ada nama jalannya. Hahahaha klo di alamat rumah nulisnya dusun xxxx no. 1. Masih di kampung, tiap pagi klo lg nyiapin sawah, masih ada sapi dan kerbau lewat :p

            1. baru mau nanya harga tanah yang masih ada sawahnya berapaan , lah gak dijual hahaha tp bagus jg sih yah, jadi jelas masih ada ijo royo nya plus ya income untuk desa.
              btw pasaran harga tanah di jogja yang masih ada sawahnya berapaan sih Nggi? any idea?

                1. karena udah deket kota ya Nggi jadi udah lumayan juga harganya….wondering deh kalau beli sawah itu terus kalau mau bangun rumah, bisa gak sih ? harus dikeringin banget kali ya?

                  1. Rumahku yg sekarang itu dulu tanah sawah mbak. Terus diurug/ditambah tanah lagi biar sejajar sm jalan hampir 1 meter dulu. Naah denger2 kemaren pas pulang jogja, sudah dilarang jual tanah utk dijadikan rumah. Aku nggak tau info jelasnya. Soalnya kemaren papaku lg nyari tanah juga, naksir yg ada sawahnya. Terus dikasi tau gitu.

                    1. sama kayak di Bali berarti Nggi, gak semua sawah bisa dibikin rumah lagi, peraturannya begitu, keknya sih untuk menjaga supaya gak jadi bangunan semua ya….

                      wah boleh jg tuh Nggi kalau pas bokap ngeliat2 tanah yg ada sawah nya, gapapa lah kalau sawahnya gak bisa dibangun, yang penting ada tanah yang bisa dibikin rumah di sekelilingnya, kabar2i ya πŸ™‚

  12. ah lu tuh emang ngeselin kalo nge-post pasang foto2x kayak gini fe’. gue gak bisa nge-LIKE !!!! (* sebel *). btw, sama tuh sama gue. gue jg paking eneg kl diajak ke pasar pas bagian daging. baunya gak enak banget. pas keluar, baru deh gue tarik nafas sekuat-kuatnya. hahaha … FYI, president taxi udah ganti nama jadi prestasi (katenye) πŸ˜€ .

    1. hhahaha gw sengaja ngak ngeaktifin LIKE vy, tau gak sih suka banyak yang anonymous gitu muncul kalau ada tombol like nya, dan rame aja tuh notif, yang penting malah ga kebaca 😦

  13. keuntungan tinggal didaerahku sini ngesot nyampe pantai jadi bazyl wes tak blabarin aja gitu di pasir dah seneng banget atau jalan sore di hutan kecil ngejer2 burung. ujung2nya susah diajak pulang hehehehe

  14. Peer banget nih Fe, secara aku juga pengen kelak anak2ku bisa ngerasain indahnya main dialam..huhuh.. Tapi pindah dr Jkt balik ke daerah macam belum sanggup, takut keluar dari zona nyaman..hiksss..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s