Etiket Email

Suka kesal gak kalau kirim email tapi gak pernah nongol-nongol balasannya? Baik itu email cinta atau email formal. Sebenarnya sih memang gak ada aturan baku kapan dan bagaimana seseorang harus membalas email, ya balas kalau pas mau aja. Tentunya ketentuan ini gak bisa berlaku dong kalau email itu adalah email formal yang mengatasnamakan perusahaan. Apapun emailnya, tetap harus dibalas dalam waktu secepatnya (unless it s a weekend or holiday).

Saya jadi ingat waktu beberapa waktu lalu saat mengurus keberangkatan ke India, ada beberapa perusahaan jasa terkait traveling di India yang saya kirimkan email, kebanyakkan saya bertanya mengenai inquiry akan jasa mereka. Kurang dalam 12 jam email-email itu telah dibalas kembali oleh mereka, bukan hanya satu perusahaan ya, tapi semua. Saya salut dengan kegigihan mereka mendapatkan customer, setiap email diperlakukan urgent.

Lalu ada kejadian dimana saya pun mengirimkan email kepada beberapa perusahaan jasa traveling di Indonesia, mulai dari hotel di NTT, travel organizer, pokoknya yang berhubungan dengan rencana saya ke NTT waktu itu. Apakah mereka membalas email-email saya seperti para pekerja di India itu? Tentu tidak ! 🙂

via

Hal serupa sering terjadi jg yg dilakukan oleh para agen yang mencari blogger untuk pemasangan iklan mengatasnamakan client mereka, email pertama tanya berapa rate, email dijawab, lalu setelah itu menghilang tanpa ada responds, baik itu negatif atau positif.
Cara penggunaan email seperti ini menunjukkan betapa lemahnya etiket mereka dalam berkomunikasi, saya sih meratiin banget banyak sekali agen2 itu yang menggunakan nama samaran sehingga susah untuk di track. Sepertinya memang sudah niat, jika tidak suka dengan balasan email ya kabur aja menghilangkan jejak.

Ada lagi kebiasaan lainnya yang masih  menyangkut email, ketika ditanya apakah email tersebut sudah diterima atau belum, jawab nya ‘oh gak ada email tuh’. Nah ini juga sering kejadian yang berhubungan dengan mesin fax yah. ‘Wah gak ada tuh fax masuk!

Kasus lainnya yang masih berhubungan email nih ya, saya ambil aja deh dari pengalaman sehari-hari. Kebetulan alamat email saya memang terpampang nyata di travel blog yang saya punya, maksud hati jika ingin ada yang ditanyakan menyangkut traveling ya go ahead aja nanya, kalau saya bisa jawab pasti jawab. Saya pun memiliki timeline untuk mengecek email setiap hari dan dalam waktu 24 jam biasanya saya jawab email yang masuk, dengan catatan jika saya dalam lingkup koneksi internet yang lancar. Tapi apa yang terjadi? Let s say dari 10 email yang saya jawab, yang membalas kembali dengan ucapan terima kasih itu sangatlah minim, kurang dari setengahnya. 

Menyedihkan bukan karena saya rindu ucapan terima kasih, tapi lebih karena seminim itukah etiket yang dipunya?

Bagaimana dengan kamu? Punya tips dalam mengirimkan dan menjawab email? Atau malah punya pengalaman yang sama? Share dong 🙂

Advertisements

53 Comments Add yours

  1. Arman says:

    Iya paling sebel ama org yg gak tau etiket ber email. Baik agen agen yg tanya doang trus ngilang atau org yg udh tanya dan kita udh jwb tp trus gak ada terima kasih nya. Nyebelin banget emang…

    1. cerita4musim says:

      Padahal gak susah ya buat click reply dan bilang, maaf rate nya blm cocok….

  2. Email ku juga sering banget ngak di bales kalo dah aku kirimin rate card cumilebay hahaha

    1. cerita4musim says:

      Itu gw lg yg ngirim pake annonymous, penasaran ama rate lu huahhaa

    2. Dian Rustya says:

      kamu pasang rate-nya milyaran sih Om 😆

  3. nyonyasepatu says:

    yang agen2 itu emang beberapa ngeselin banget ya, kayaknya mereka lagi nyari2 yang paling murah gitu deh tapi kan ngeselin kalau setelah dikasih rate card langsung kabur. HUH!
    Kalau yang nanya2 soal pribadi aku emang suka lama bales juga sih Feb haha, soalnya sering kelewatan emailnya. Trus kalau udah dibales beberapa juga gak balik email lagi, ya wislah.

    1. cerita4musim says:

      Padahal gak susah ya tinggal reply dan bilang rate nya ketinggian or gak cocok…balik lagi krn dasarnya ga punya etiket aja!

      1. nyonyasepatu says:

        yUpe, kita juga ngertilah kalau mereka emang kan harus “cek2 ombak” juga tapi yah itu kalau gak dibales kan kitanya sendiri bingung, ini maunya apa sih.

        1. cerita4musim says:

          Pdhal kan rate card bukan juklak yah, mau negotiate ya jg bisa kan…

          1. nyonyasepatu says:

            Aku suka bikin note Feb, kalau udah dibales tolong jangan lari hahaa, harga bisa didiskusikan. Ehh tetep aja ada yang kabur. Dasar…..

            1. cerita4musim says:

              Dan sendernya bisa bgt annonymous lho, perhatiin gak sih mereka sering pake nama email samaran?!

              1. nyonyasepatu says:

                yupe dan biasanya bisa yang kirim email itu beberapa orang dengan nama berbeda padahal satu orang *kayaknya*

      2. Messa says:

        Semoga para agen itu membaca tulisanmu ini mbak Fe 😀 *wahai agen, bertobatlah*

        1. cerita4musim says:

          ha ha nanti ada karma nya tuh yg sering nyuekkin email giliran mereka perlu

  4. “email pertama tanya berapa rate, email dijawab, lalu setelah itu menghilang tanpa ada responds, baik itu negatif atau positif” sering kayak gini mah~ huahah terus yang paling nyebelin kalau yang ini “oh gak ada email tuh”

    1. cerita4musim says:

      Yoi..paling gampang dan cepet emang bilang gak pernah terima email…ujung2nya palingan “oh iya ada deng!”
      Asli nih kupret abis:))

  5. bawangijo says:

    Jangankan nunggu balesan email, whatsapp aja sering nggak dibales 😦
    Aku pernah email-emailan sama penginapan yang lagi pengen aku inepin di Korea dan NZ, mereka cepet kok ngebalesnya, karena perbedaan waktu aja kali ya nunggu balesannya agak lama pas di nz.
    Yang terbaru adalah email sama salah satu divisi di kantor, mereka ribut melulu nanyain softcopy data, padahal aku udah ngirimin berkali-kali bahkan sebelum berkas fisiknya dikirim ke bagian mereka. Sampe kesel sendiri ditagih yang beginian, pas aku disamperin yang ada aku marahlah. Mbok yo cek email tohhh

    1. cerita4musim says:

      Pengalaman gw jg kl email ama yg di luar Indonesia emang selalu lancar, bukannya ngebandingin sih, tp seringnya gitu:))
      Email minta kamar hotel gratis aja dibalas, either approve or decline.

      1. bawangijo says:

        Kaaan..
        Ehh kok bisa gratisan? 😀

  6. Bulan says:

    Dan aku sering nyesek kalau ada yang email langsung “Bulan, minta no kontak blablabla dong.” tanpa nama pengirim, tanpa ucapan terima kasih, tanpa kata ‘tolong’ atau ‘please’. Sedih banget. Bener, bukan karena aku pengen diucapin terima kasih, tapi etiketnya lah yang diperhitungkan. 😥

    1. cerita4musim says:

      Dan si penanya not even our boss, like who the hell r u ya gak sihhh !!

      1. Bulan says:

        IYAAAAA.. IYAAAAA.. Aku pengen bilang gitu tapi takut kasar but that’s EXACTLY what I had in mind about them! Oh sama ada yang “Bulan, minta kontak blablabla, jawab ke email blablabla..” Pedihnya hatiku Mbaaaak.. 😦

        1. cerita4musim says:

          Kamu reply emailnya dan tulis terima kasih pake capslock juga gak bakal ngeh dia nya kl dia gak paham pengetahuan beretika ke sesama, mungkin jd ngerti kl ditimpuk pake keyboard :-))

          1. Bulan says:

            Atau colok matanya pake mouse. :’)

  7. Dita says:

    entah kenapa memang org Indonesia itu susah banget jawab email :/

    1. Yang cepat tuh balas BBM-an..😝 *permisi nimbrung*

      1. Dita says:

        hahaha iya bener mba Emmy, sama broadcast di BBM juga 😀

        1. cerita4musim says:

          Yoiii, paling percaya bgt sama yang “kalau gak di fwd ke 20 orang message ini, maka kamu akan celaka!”
          Hikssss

      2. cerita4musim says:

        Wahahah goodbye BBM udah lama kalau aku Em, gak tahan punya BB ha ha ha

        1. Ah tos dong kita, Feb..✋🏽 Aku juga cuma tahan seminggu pake BB..😝

    2. cerita4musim says:

      Email yg official aja juga pd males bales, ngapain punya email address coba kan…

  8. Puji says:

    Suruh balik lagi aja ke sekolah yang kaya begitu 😀

    1. cerita4musim says:

      Di sekolah gak diajarin kali Ji 😦

  9. zilko says:

    Sewaktu baca judulnya aku kok malah membaca e-tiket yah? Hahahaha 😛

    Anyway, memang begitu ya, email ada etiketnya, hehe :). Kalau tidak dibalas, kita berhak kan mengirimkan email berikutnya sebagai reminder 🙂

    1. cerita4musim says:

      Kamu otaknya e-ticket muluu, emang mau kemana siyyy

  10. Yang bikin kesel juga kalo kita udah kirim email ke seseorang, trus masih ditagih sama orang itu dengan alasan emailnya belum masuk, padahal doi ngecek juga belom hihh.. Email nanya rate setelah dibales gak ada respon lagi juga ngeselin sih mba hehehe

    1. cerita4musim says:

      Iyaahh buang2 energi aja, boro boro bilang kek udah diterima dan bilang makasih…makin hari makin minus aja etika orang yah

  11. E-mail suka lama baru dibalas/ditanggapi, tapi di BBM-an dan pesbukan pasti cepat responnya..😝

    1. cerita4musim says:

      Status FB bererot, balas email males…ngookk!!

  12. shintadaniel says:

    Haaaa kl gw seringnya ditanya via email ttg parenting sm review produk baby maak.. yaaah 50-50 laah sama yg respond thank you-nyaa…

  13. -n- says:

    Just a simple thank-you reply (ntah SMS atau email)….jangan ditunda, keburu males atau lupa –> masukan buatku juga 🙂

    1. cerita4musim says:

      Well noted utk aku juga bo…

  14. Dian Rustya says:

    Jangankan email penting semacam ini, chat yang gak dibalas pun suka bikin sebal. Apalagi kalau isinya nanya sesuatu, sudah dijawab, langsung ngilang tanpa kasih konfirmasi dia paham apa enggak sama jawabannya

    1. cerita4musim says:

      iya ya kek dia aja yang paling sibuk….suka nyesel nge reply biasanya tuh

      1. Dian Rustya says:

        Hahhahahhahaa bangeeettttt …. Akhirnya kalo dia kirim chat lagi, njawabinnya pendek2 aja. Biar klo ditinggal ditengah percakapan, ga rugi2 amat. Hihihihihi

  15. Beby says:

    Sama, Mbak.. 😦

    Aku sering dapet email tanya-tanya gitu tentang Medan, trus pas aku jawab panjang lebar dengan beberapa emot biar menunjukkan keakraban, eh orangnya ngilang.. Sedih :’

    1. cerita4musim says:

      jadi bikin malas untuk reply2 lagi kan ya, padahal gak semua orang punya tabiat seperti itu..

  16. yusmei says:

    Walaupun kadang emailnya berisi pertanyaan yang “agak-agak konyol” sebisa mungkin tetep dibales sih. Soalnya inget diri sendiri kalau email gak dibales suka bete sih mbak 😀

    1. cerita4musim says:

      iya bener, aku juga ingetnya begitu Yus, mestinya kita melakukan sebagaimana kita ingin diperlakukan ya gak ? :))

  17. thepenguin49 says:

    Mba aku bacanya juga e-tiket email..kalo di terjemahin ke indonesia jadi etika kayaknya..hihihi..emang nyebelin kalo email ga dibales..apalgi kalo respon kita sama orang suka cepet..eh dia responnya lelet..aku kadang kalo udah dibales..aku perlakukan sama..aku respon lambat juga selanjutnya..:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s