Menikah Tanpa Prenup di Indonesia

Menyesal itu memang belakangan karena yang ada di depan namanya kata pengantar;) Tapi serius deh setelah menikah saya baru menyesal…bukan! Bukan menyesal karena terlanjur menikah, nyesel karena kenapa saya gak bikin prenuptial. Prenup itu adalah surat perjanjian yang dilakukan sebelum menikah yang membahas harta milik. Ya gitu deh kalau nikah di usia muda, banyak gak tahunya, (hah?usia muda?! :p )
Sejujurnya saya baru dengar mengenai Prenup itu justru pas saat di wedding party saya, ada satu teman yang akan menikah dengan orang Jerman bisik-bisik, eh lu bikin prenup kagak? – hah?prenup apaan tuh? – zzzzz…zzzz

Prenup ini sebenarnya optional aja, mau dibikin ya hayo, gak dibikin ya ada resiko nya, untuk kasus saya yang gak punya prenup ini adalah saya ga bisa beli properti apa-apa di Indonesia karena status suami saya yang adalah WNA. Bisa sih, tapi nya status kepemilikkan nya hak guna doang, which is saya ga mau dong, tentu niatnya ya punya dengan status hak milik.

Tahu gak sih ada teman saya yang kasus nya sama kayak saya itu sampai mereka ‘belagak’ cerai gitu, terus nikah lagi dengan menggunakan prenup. Gila ya ribet banget kan, amit-amit deh kok ya mesti gitu amat sampai drama cerai segala. Pas saya cerita ini ke suami saya, dia yang menanggapi sambil bilang  ‘seriously?’ bolak balik:-))

Ada juga teman saya yang jual beli properti di Indonesia dengan menggunakan KTP Indonesia yang tertulis tidak menikah di KTP nya, padahal mah dia udah nikah entah berapa puluh tahun sama suaminya di Swedia sana. Tapi ya bijimana dong, hukum di Indonesia kayak begitu adanya, jadinya kita seperti mengkelabui hukum demi properti impian. Menyedihkan ya.
Ada lagi nih teman saya yang akhirnya pakai nama orang tua nya untuk beli rumah di Indonesia, ih kan riskan juga ya, karena kalau orang tua itu meninggal, otomatis semua warisan nya harus dibagi ke anak-anaknya, lah syukur2 kalau anaknya hanya 1 saja,lah  kalau anak nya banyak? Tahu sendiri kan warisan itu identik dengan masalah yang ora uwis-uwis, antar saudara aja bisa ribut deh karena warisan.

Nah..mimpi buruk menikah tanpa prenup ini semoga segera berakhir sih karena kawan-kawan Pernikahan Campur (PERCA) di Indonesia sedang mengupayakan cara hukum supaya kita-kita yang kayak anak tiri ini diperhatikan oleh negara.
Update dari sidang pleno antara pihak PERCA dengan  DirJen Hak Asasi Manusia, Kemenkumham RI, Mualimin Abdi, mewakili Pemerintah/Presiden RI, bisa dibaca melalui website PERCA di : http://percaindonesia.com , di website ini juga ada dukungan yang tersedia jika kamu mau ikutan dalam petisinya.

Doa kenceng semoga usaha hukum ini boleh membawa keuntungan untuk semua pihak tanpa ada hak sebagai WNI yang dirugikan.

slideBedah

***
Terima kasih saya untuk mbak Sofiah Rohana di Macau yang walaupun tidak saya kenal namun dengan baiknya menginformasikan hal tersebut diatas langsung ke email saya, hanya karena membaca postingan saya mengenai kegundahan karena menikah tanpa prenup ini.

Advertisements

70 thoughts on “Menikah Tanpa Prenup di Indonesia

  1. Aku jg tau2an ttg prenup ini dr mbak Noni, kak~ untung ditulis di blognya jadinya sedikit-banyak tahu kepentingan prenup ini kalo punya pasangan WNA.
    Btw bikin postnup aja ga bisa, tha? Gausah pake drama pura2 cerai segala lah :)))

  2. ya ampun sampai drama pura2 cerai pula ya
    tapi aku salut dengan para pengurus perca benar2 memperjuangkan nasib para pelaku kawin campur,semoga pemerintah benar2 bisa mempertimbangkan masalah ini ya biar kita gak merasa di anak tirikan di negara sendiri 🙂

  3. Feb, definisi prenup bukannya agreement between a man and a lady about how money will be distributed (harta gono gini) in the case of divorce or separation?? Kalo yg aku tau dan google sih artinya gitu ya. Jadi more antara harta between pasangan itu sendiri. Aku bingung aza, hubungannya antara prenup dan beli properti untuk pasangan kawin campur? Mungkin, aku juga yg bolot ga tau soal prenup yg ini. Atau ada UU di Indonesia yg menharuskan pasangan kawin campur untuk punya prenup supaya bisa beli property?

    • *permisi nimbrung* Ri.., kalo yg pernah aku baca tuh gini: ini terkait dengan 2 pasal yg tanpa sengaja “merugikan” pasangan mixed married. Salah satu pasal di UU Perkawinan menyatakan bahwa harta yg diperoleh dalam masa perkawinan dianggap harta bersama suami+istri. Sementara dalam salah satu pasal di UU Properti dinyatakan bahwa WNA tidak boleh memiliki properti di Indonesia. Oleh karena ini pihak bank akan menolak pengajuan home loan begitu tahu pasangan si WNI tsb adalah WNA, meski pinjaman tsb diajukan atas nama pasangan yg WNI.
      Menurutku sebetulnya bisa koq dibikin simpel kalo para pembuat undang-undang itu cara berpikirnya kayak aku (ehhh..siapa diriku..😆) Maksudnya pasti ada loophole yg bisa dijadikan jalan tengah tanpa melanggar 2 pasal tsb; misalnya dengan bikin excerpt atau adendum atas 2 pasal tsb..
      Kalo gak salah gitu loh.. Mungkin Feb punya info lain soal ini..

    • Maaf ada yg ketinggalan: jadi kaitannya dengan prenuptial agreement adalah nantinya di prenup itu harus ada satu poin di bagian harta gono gini yg menyatakan tentang pemisahan harta yg diperoleh selama masa perkawinan, jadi kalo si harta itu dibeli atas nama istri berarti itu hanya milik istri, bukan harta bersama meski diperoleh dalam masa perkawinan si suami istri tsb..
      Selain itu, prenup bisa juga mengatur banyak hal lainnya di luar harta gono gini, misalnya hak pengasuhan anak di bawah umur jika pernikahan berakhir karena perceraian atau kematian salah satu orang tua anak tsb, atau kalo kedua orang tuanya meninggal bersamaan..(iiiihhh..amit-amit jabang bayi.., knock on wood deh..😁)

      • Ok noted Em, ma kasi untuk pencerahannya😘😃 So far, gue ga tau kalo di Indonesia ada UU soal prenup ini, yg bersangkutan dengan jual-beli properti di Indonesia. Kirain prenup yg hanya bersangkutan antara suami-istri dengan pembagian harta gono-gini. Ternyata ada ya, maklum ga punya properti di Indonesia😉🙈

        • You’re welcome, Ri.. Aku juga merhatiin urusan ginian baru setahun terakhir ini aja meski nikah udah hampir 6 tahun yg lalu..😁 Dan kayaknya lebih banyak yg gak tau (atau taunya belakangan setelah nikah), daripada yg tau dari awal..

        • Iya begitu deh mbak Ri, krn pada dasarnya wna ga boleh punya properti dgn status hak milik, jd berimbas dgn hilangnya hak wni yg dinikahi utk punya properti juga, maka perlu prenup yg salah satu butirnya memisahkan harta jika ada perceraian/kematian

  4. jadi maksudnya kalo gak pake prenup jadi gak bisa beli property di indo ya? tapi kalo spouse nay indonesian kan tetep bisa kan kalo pake nama spouse?

    • Gak bisa Man, walaupun salah satu spouse nya Indonesia tp ketika mereka menikah gak bikin prenup pemisahan harta, tetep si WNI ini ga bisa beli properti, ini yg lagi diperjuangkan..

  5. Bulan lalu aku baca berita bahwa Presiden RI setuju tentang salah satu pasal di draft RUU properti yg menyatakan WNA boleh memiliki properti di Indonesia. Cuma juklak dan SOP-nya belum tahu gimana. Kita tunggu aja. Ini mungkin bisa membantu pasangan mixed marriage yg ingin punya properti di Indonesia.

          • Nah itu dia.., menurutku daripada diam-diam “ngakalin” mending diatur secara transparan aja.. Toh itu peraturan undang-undang bikinan manusia koq.. Yah semoga aja para pembuat UU itu bisa menampung aspirasi kita-kita ini tanpa mengubah semangat/esensi dari UU yg sudah ada yg aku yakin dibuat atas dasar niat baik juga.. Amiiinnn..

            • Ikutan nimbrung dong karena aku mau ke Indonesia untuk bikin Will buat suami aku. Katanya sepupu aku yang pengacara (approved by the US embassy), katanya kalau aku sebagai WNA bisa menerima warisan tapi hanya bisa menjadi milik salama satu tahun dan harus dijual. Jadi sekarang semua harta aku di Indonesia supaya aman di ‘hibahkan’ ke suami dan kalau di meninggal, maka semua hartanya termasuk yang dari aku kembali lagi ke aku. Aku punya waktu satu tahun untuk memberikan harta itu ke orang lain atau menjualnya. Kalau pre-nup kan memang untuk mengurus harta gono-gini kalau bercerai tapi yang aku pikirin harta dengan nama aku gitu. Suami aku sudah puluhan tahun tinggal di luar negri tapi tetap WNI mungkin sampai Indonesia membolehkan dua warga negara ( seperti yang sedang perculating sekarang sepertinya) Karena mikirin soal WNA ngak boleh punya tanah di Indonesia. Also, kalo menikah di luar negri musti daftar ngak yah di Indonesia. Aku dari dulu ngak ngerti nih, kemungkinan perkawinan aku ngak sah di Indonesia 😋

              • Soal cara “hibah” ini aku pernah dengar juga. Dan yg aku perhatikan, meski ada peraturan, pada akhirnya tingkat pemahaman di lapangan yg benar-benar menentukan implementasi yg sesungguhnya dari pemahaman atas peraturan tersebut. Jadinya agak simpang siur dan membingungkan, karena belum adanya panduan dan pemahaman yg sama.
                Kalo soal pendaftaran pernikahan, aku gak gitu paham. Tapi kalo memang seorang WNI ingin pernikahannya yg dilakukan di luar negeri diakui di Indonesia, maka dia harus mendaftarkan pernikahan tsb sebelum jangka waktu tertentu..
                Gitu deh kira-kira..

  6. Ikut berdoa semoga disetujui apa yang sekarang sedang diperjuangkan oleh teman2 di Perca untuk kebaikan WNI juga. Aku awalnya ga tahu tentang prenup. Malah ibuku yang update berita dan nyuruh aku bikin atas pemikiran supaya bisa beli properti itu salah satunya.

  7. Wah iya bener nih Fe. Penting banget prenup. Apalagi untuk pasangan beda kewarganegaraan. Gw dulu usin bikin prenup tapi ditolak ama istri. Kalo ada prenup suami istri bisa bikin perusahaan dalam bentuk PT sendiri. Sementara kalo ga ada prenup dianggap satu entitas.

  8. Agak2 repot ya Mba soal prenup ini. Aku masih bingung, kudu buat di Belanda apa di indo? Bedanya apa? Soalnya ada yg bilang kalau buat di belanda bisa gak berlaku di indo, tp ada yg bilang berlaku.

    • kalau nikah di belanda otomatis lgs dibikinin prenup nya keknya deh Trid, correct me if i m wrong sih ya.
      kalau di Indonesia tergantung inisiatif pengantinnya aja.
      kamu sipil dimana rencananya ?

      • gak otomatis Mba, paling gak sampai dua tahun lalu, temen aku merit di Belanda, itu tetep keputusan sendiri mau buat apa gak. Aku rencananya mau sipil di Belanda baru daftarin di Indo, Mba. Nah mending aku berarti buat di Belanda kali ya, cuma pertanyaannya berlaku kah di Indo, waktu itu pernah baca yang Prancis soalnya gak berlaku di Indo, tapi itu udah lama kayanya.

        • bisa jadi karena masing negara punya peraturan yang beda kali ya Trid, makanya prenup itu hanya berlaku di negara dimana prenup itu dibuat….ada baiknya kamu bikin di dua negara nya deh Trid, imo lebih aman ya.
          Kalau kita emang ga punya prenup dan rencana mau bikin postnup nih, lg nyari info nya.

        • Mba astrid ikut komen ya, kebetulan aku juga 2013 nikah sipil di belanda, dan kami sebelum nikah bikin prenup. Alasan utama dulu kita nikah disini dan bikin prenup adalah karna suami punya perusahaan keluarga (berbentuk firma), suami takut kalo kita nikah pake hukum indo akan ada unexpected effect ke perusahaan (sbnrnya si karna dia males aja belajar hukum indo tuh hehe) makanya kita putusin untuk nikah disini dan prenup diperlukan untuk mencegah seandainya perusahaan bangkrut/pailit (naudzubillahimindzalik – semoga ga terjadi🙏) pihak lain ga ada hak untuk ngejar keluarga (terutama saya hehe).

          Benar untuk prenup disini ga otomatis, para pihak bisa mengajukan sebelum nikah (ke notaris) bisa juga tidak.
          Satu pertanyaan mba astrid: nanti nikah disini pake hukum Indonesia (berarti menikah di KBRI) atau menikah pake hukum Belanda? Kalo menikah berdasarkan hukum indonesia, sebaiknya prenup nya bikin di indo, tapi kalo menikahnya pake hukum belanda, better bikin prenup nya disini aja.
          Menikah secara sipil di belanda (berdasarkan hukum belanda) berarti perkawinan kalian nantinya hanya akan dicatatkan saja di kantor sipil di indonesia ya.

  9. pernah baca juga kasus tentang kontra prenup, gara2 suaminya hanya mau menafkahi istri berdasarkan harta yang dia punya sekarang…sementara penghasilan dia sekarang tdk jelas..(sementara dia punya warisan dan harta sebelum menikah jauh lebih besar)…
    jadi seperti double edged sword sebetulnya ya…tidak paham juga bagaimana solusinya yg spt itu..

  10. Saya kebetulan pakai prenup karena memang tahu peraturan di Indonesia berat sebelah. Tapi semoga peraturan itu direvisi deh, soalnya kacau banget dan gak layak lagi.
    BTW, teman-mu yang menikah di Swedia itu sudah permanent resident (PR) di Swedia atau belum? Masih punya KTP Indonesia? Hahahaha..ya ampun..sepengetahuan saya KTP seharusnya berlaku bagi WNI yang bermukim di Indonesia. Kalau WNI menjadi PR di negara lain setahu saya bukti paspor sebenarnya sudah cukup. Suka membingungkan memang..tapi di satu sisi, dinikmati saja kesimpangsiuran administrasi model kayak gini 🙂

    • Ndah, banyak jg lho yang udah WNA nya negara lain dan masih pegang paspor hijau krn belum expired, kalau ke Indonesia gak mau bayar visa, dipakai deh paspor hijau nya itu….ini aku tahu banget karena ada yang begini.

      dan untuk KTP ,tahu sendiri kan dulu2 itu aja orang bisa punya KTP 2, sekarang udah agak ketat karena eKTP…you know lah, nge print KTP gampang asal ada uang pelicin 🙂

      • Bener banget soal paspor itu..terus ada kelemahan lagi di sistim administrasinya Indonesia, bisa perpanjang paspor di Indonesia. Aku suka pikir ya peraturannya jangan dibikin ngotot mesti satu kewarganegaraan ketika administrasinya masih bisa di-bypass sana sini.. 😀

  11. Aku ngotot pakai prenuptial agreement, jadi begitu abis dilamar langsung geret ke notaris. Nyebelin banget kalau sampai harus kehilangan hak ini dan juga hak waris.

    Soal WNA yang punya KTP Indonesia, ada banyak banget yang begitu. Nekat ngakalin karena sistem kita emang belum sempurna, masih banyak lubangnya. Cuma ya kalau ketahuan kan itu properti bisa disita negara.

  12. Pingback: Pelaku Perkawinan Campuran Tanpa Prenup Sekarang Sudah Bisa Memiliki Properti | Cerita4Musim♡

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s