A Crisp Fall Day 

Finally here we are, in the last week of October, udah berasa kayak marathon aja ya hari-hari itu rasanya, cepat banget gak pakai nunggu, bisa jadi juga musim yang berganti bikin waktu makin terasa lebih cepat larinya, oh well ready or not new year will come soon.

Minggu lalu kita road trip dengan tujuan utama ke Frankfurt Book Fair. Lumayan saya bisa ngelihat beberapa desa di Luxembourg dan Jerman, rute yang emang kita lewatin dan saya belum pernah ke desa-desa itu, apalagi kan sekarang kan musim gugur ya, kayaknya kita hampir gak pernah traveling di musim gugur, buat kita musim ini nanggung diantara summer yang banyak acara seru dan biasanya winter jatah kita mudik. Jadilah musim gugur biasanya kita hibernating 🙂

IMG_5471
Keriaan di Frankfurt Book Fair 2015
5
It s good to be back to Frankfurt again…
image110
nyolong foto dari deny http://www.conedm.nl/denald/?p=1907 🙂

Di Luxembourg kita mampir di desa Vianden dan di Jerman kita ke Cochem, yang follow IG @jalan2liburan pasti lihat ya foto-fotonya, asli deh desa-desa ini macam fairytale pisan, disana kastil disini sungai, sebelah sanaan dikit ladang anggur, I believe words can’t describe and pictures don’t do it justice.

Tahun ini lengkap sudah kalau kita menggila dengan road trip ke desa-desa di Eropa, dipikir-pikir Eropa dan Indonesia itu sama deh, yaitu kita mesti hidup 2 kali untuk menjelajahi sampai detil, seriusan banyak banget yang mesti dilihat dan yang serunya hanya dalam hitungan 50 kilometer saja budaya nya sudah beda.

4
Autumn in Cochem , Germany
2
Autumn in Vianden, Luxembourg

3

Pulang dari Frankfurt, kita gak ngelewatin jalan yang sama, rute pulang ini agak sedikit membosankan karena ngelewati area industri Jerman menuju Köln/Cologne, psstssss saya belum pernah ke Cologne masa, semacam malu2in sebenarnya karena Cologne itu ibarat Amsterdam yang yaaaah gampang banget untuk didatangi kalau kita tinggal di Benelux. Jadilah kita mampir bentar ke Cologne, yang ternyata hmmm..saya gak begitu suka. Ih jarang banget kan saya cerita mengenai destinasi yang saya gak suka, saya biasanya murahan banget, semua saya suka dan semua saya nikmatin, tapi susah banget untuk jatuh cinta sama Cologne. Bisa jadi karena ramainya kota ini saat kita disana, bukan saja ramai turis tapi dimana-mana banyak homeless yang tidur dimana-mana. Duh kalau turis Indonesia yang ngelihat udah abis deh mereka difotoin dari segala angle. Coba deh bayangin, homeless nya bisa banget tidur di basement parkiran mobil masa, selama ini saya gak pernah lihat gelandangan tidur di parkiran di Belgia, wong di stasiun kereta aja gak ada yang berani tidur karena tiap malam sebelum ditutup bakal diperiksa sama penjaga stasiun.
Antara sedih sama ngenes juga, ya sedih sama gelandangan yang saya yakin adalah pengungsi, ya ngenes  juga karena duh Eropa kok kek begini amat ya jadinya.

After all we had such a fantastic autumn trip, beberapa hari kedepan sepertinya cuaca agak menghangat, time for a power walk maybe 🙂

1

Advertisements

48 thoughts on “A Crisp Fall Day 

  1. Hahaha nyolong secara legal ya Fe. Warna2 autumn ini memang bikin gemes ya. Aku sampe googling alasan ilmiahnya kenapa daun2 itu bisa berubah warna warni gitu (saking penasarannya😅)

  2. Suka warna-warna musim gugurnya! Setuju juga, kalau kita mau detil, dari tempat yang dekat saja ceritanya bisa banyak banget. Yang penting kita siap menerima ceritanya dan menikmati semua proses :hehe. Itu yang banyak gelandangan di Cologne tumben saya dengar ada demikian di sebuah kota Eropa, wow banget.

    1. Gak hanya di Kôln aja Ga, kota-kota besar di Eropa semakin parah dengan kasus gelandangan ini, apalagi dari awal tahun sudah banyak eksodus besar2an dari negara zona perang yang mencari suaka ke Eropa. Di Indonesia suka disiarin gak sih berita mengenai ini Ga ?

      1. No. Soal pengungsi di negara zona perang memang sering disiarkan, tapi kalau di negara-negara Eropa hampir tidak pernah, setahu saya. Mungkin Indonesia baru terusik kalau ada yang mencari suaka ke Indonesia, meski saya agak sangsi apa ada yang minta suaka ke Indonesia…

        1. ah ya sayang sekali ya, mungkin sudah kebanyakkan berita mengenai asap yang harus disiarkan di TV ya 🙂

          pengungsi korban perang semuanya lari ke Eropa Ga karena yang buka pintu kemanusiaan ini hanya ya Eropa aja, itupun jadi big issue sekali disini…

          1. Yep, soalnya Jakarta sudah mulai kena kabut asap juga :hehe.
            Malah menimbulkan issue tersendiri ya Mbak, lama-lama bisa mengkhawatirkan juga.

  3. Fotonya keren-keren banget, padahal aku baru menyukai autumn, mba Fe malah hibernasi. Suka banget gegara efek daun-daun berubah warna dan jatuh kaya foto mba Fe di atas.
    Sama mba, biasanya aku kalo jalan juga murahan, cepet senang. 😀
    Pernah juga sekali di Sydney ketemu homeless, asa kaget, tapi gak berani dan gak tega fotoinnya. Gak nyangka aja ada. Tidur sembarangan juga, di taman, tapi gak sampai tidur di basement parkiran sih.

    1. Iya beener Yun, kalau pertama kesan Eropa Aussie itu kan benua maju ya, tp kadang gak semewah itu juga, negara kaya seperti Norwegia aja bisa banget tuh gelandangan dimana-mana di Oslo, mabok pula 🙂
      Yg ngenes krn faktor cuaca ya, disini bisa dingin parah, kalau summer bisa lah tiduran di taman kota 🙂

  4. Wiii seru mbak ke frankfurt book fair, aplg indonesia lg jd tamu kehormatan yaa..

    Autumn cantikkkk, didesa gitu aplg berasa ademnya ya mb. jd pengen guling2 liat daun2 gugur 😂

  5. Memang seru ya roadtrip itu, bisa berhenti sesukanya dan jalan-jalan. Apalagi diwaktu ngga musim turis.

    Ah, udah banyak pengungsi yang bertebaran di kota di Cologne? Gw biasanya kesitu kalo Christmas Market. Cologne & Düsseldorf memang charmnya ngga begitu ya.

    1. Iya sepi banget mbak, mau nginep di hotel di Vianden malah tutup hotel2nya 🙂

      duh mbak di Kôln dimana-mana, sampai di basement parkiran, udah gitu bergerombolan main kartu (karena siang kali ya, ga mungkin jg tidur seharian), terus bau pipis dimana2….ngenes deh sama exodus ini.
      Aku masih nungguin mbak Yo nulis mengenai pencari suaka ini mbak, perhatiin deh di kolom komen yang banyak belum ngeh mengenai hal ini 🙂

    1. Disini ngenes karena faktor cuaca juga kan Da, kita yang pakai heater di rumah dan mobil aja kalau jalan di luar bisa kegigilan, apalagi mereka tinggal di luar setiap hari 😦

  6. Mbak Fe… desanya cantik yaa…
    Aku pun kaget waktu sampe di Frankfurt saat FBF (sayangnya hari Minggu, jadi ga ketemu dirimu deh 😦 ), banyak orang tidur di jalanan bahkan di stasiun. Jadi berasa ga nyaman dan ga aman 😦

    1. Mbak Mel kita keselip ya jadi gak sempet jumpa 🙂

      Iya dimana2 mbak mereka, kalau di Frankfurt karena aku dari hotel lgs ke tempat acara dan balik lagi tanpa meratiin kota nya, yang parah saat aku di Kôln bener2 ngeliat dimana2, yg parah ya di basement parkiran, mana mereka segerombolan dan bukan sendiri2 hiksss

  7. Ah serius Jerman udah begitu? Aku belom pernah ke Köln padahal deket bener dari Belanda. Tapi ya kalo Jerman emang bagus di kampung2nya, makanya kalo ke jerman aku selalu jadiin kota besar sbg base camp, terus berangkat ke desa2 sbg day trip…

    1. Serius Crys, kita parkir di public parking dekat Dôme dan karena udah ga dapat di lantai atas, terpaksa harus ke basement, eh ya ampun gerombolan homeless lagi duduk2 melantai disitu, gerombolan lho ini bukan perorangan. Naik ke atas keluar dari parkiran , ya ampun di bawah jembatan ada juga, stasiun juga banyak hiksss

  8. Homeless disini bisa jalan-jalan sama setengah fly. Ada juga yang jalan-jalan, terus tidur berdiri di tengah pertokoan. Kebanyakan yang disini sih drug abuser ya atau korban krisis. Kalau migrant, Karena gak di mainland aku gak berani ambil korelasi antara gelandangan dan migrant. Coba aku baca dulu ah.

      1. Gak banyak sih Fe, tapi ada. Masih post-crisis, ekonomi belum pulih bener. Aku juga ngelihat disini penolakan dari masyarakatnya kuat (yang nerima juga banyak dan mereka bikin kampanye cakep banget). Rata-rata concernnya dua hal, menjaga tradisi Katolik dan karena internal problem homeless belum teratasi. Terus yang menolak gak cuma orang tua aja tapi juga anak-anak muda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s