Perihal Kebebasan Ngeblog

Salah satu Hak Asasi Manusia adalah kebebasan berbicara dan berpendapat, termasuk di dalamnya kebebasan menulis blog yang adalah sarana manusia untuk berbicara. Tentunya di balik kebebasan itu ada ketentuan yang wajib dipertanggungjawabkan jika ada pihak yang merasa dirugikan.
Kembali ke kebebasan ngeblog, gw gak tahu gw mesti terusik atau gak ketika ada beberapa pihak yang men-share tulisan gw ke komunitas pribadi mereka dan disana terjadi banyak pro dan kontra akan issue di artikel yang gw tulis tersebut (dimana gw sendiri bukan berada di komunitas tersebut)

Bukan perihal nge-share nya yang gw masalahkan cause what goes online is for online, namun mengenai komen-komen kontra yang ditujukan kepada gw yang adalah penulis artikel tersebut.

Ok frankly speaking, artikel gw yang ini entah sudah berapa kali di views dari berbagai negara karena ada beberapa grup FB / komunitas yang membahasnya, terusik adalah ketika komen kontra yang masuk memojokkan gw, bahkan mencela. Tentunya disebabkan karena mereka gak kenal si penulis, kalau kenal pasti sayang dong :p
Sebenarnya kalau saja mereka baca dengan perlahan, kepala dingin dan memahami setiap kalimatnya, gw gak pernah nyebut nama perorangan, gw menulis berdasarkan pengamatan gw sehari-hari yang tentunya juga diamini oleh orang-orang yang ada circle gw ( and I do believe their judgement ). Hanya ya gitu deh ya reading comprehension itu kadang gak dimiliki semua orang, banyak yang hanya bisa membaca tapi tidak bisa mencerna, ini masalah nomor wahid terjadinya kesalahpahaman.

Jika seandainya ada mereka-mereka yang merasa terancam, insecure, terusak nama baiknya, sesungguhnya gw jadi mengambil kesimpulan apakah demikian sama artinya dengan menunjuk dengan telunjuk sendiri sambil berkata ‘oh that s so me!’ 
Nah kalau sudah begitu, who should take the blame? si penulis kah? :p

Sudah beberapa bulan ini gw tutup kolom komen di postingan itu, bukan, bukan karena takut, tapi sesungguhnya gw kasian mereka harus ngotorin kolom komen dengan nama2 anonymous, instead of arguing secara sehat ini malah menyerang dengan nama samaran. Oh well, padahal dari back office kita bisa lihat kan ya IP address dan email mereka apa, mau ketawa gak? :p

cheers ,

/f
it s getting cold in here, soon off to the tropical island:p
follow our journey in our travel blog in here

Advertisements

42 thoughts on “Perihal Kebebasan Ngeblog

  1. denaldd

    Fe, tulisanmu ini beberapa kali dishare sama orang2 yang tinggal di Belanda *wes gpplah sebut nama negara sekalian hahaha. Dan yang ngeshare aku juga ga kenal2 deket, karena kenal pas waktu ujian A1 di Jakarta. Yang ngeshare sih santai mengamini tulisanmu, yang komen dong kayak kebakaran tas bermerek (karena kebakaran jenggot sudah terlalu biasa hehe) komentarnya nyolot2. Waktu itu gatel pengen skrinsot ke kamu, tapi ga jadi. Akhirnya aku ikut nimbrung dikomen : aku bilang kalo memang ga merasa, mustinya ga usah marah2 merajalela. Santai aja. Eh aku diserang juga hahaha. Akhirnya aku bilang : aku pernah ketemu penulisnya, aku juga ikut komen ditulisan itu. Tanggepan mereka : bilang sama penulisnya, jangan seenaknya nulis2 gitu. Ah ya sudlah, males ngeladenin makmak yang model gitu, gak ada habisnya.

    Reply
    1. yayangneville

      Den, aku baca sekilas komen komen yg di groep itu (tp blm sampe baca komenmu) Bingung bacanya, tambah gak ngerti kok bisa sih mereka sampe panik gitu.

      Feb, tulisanmu memang mencerminkan keadaan sebagian istri ‘bule’ yg ada di Belanda yg aku lihat.
      Ga usah dimasukkan ke hati, aku yg baca komen marah marah ga jelas malah kasian jadinya, mereka ngerti ga apa yg dia baca? Kok orang orang pada brutal?
      Sedih jadinya

      Reply
  2. may ~ 3 di bumi

    Mba Fe, aku pernah baca tulisan Mba Fe yang ini, dan menurutku wajar aja, ini kan opini pribadi. Terserah orang mau setuju atau ngga kan sebenarnya.

    Nah barusan aku mampir kesana lagi, baca commentnya menusuk begitu ya, aku yang baca aja sebel, ini udah mirip ribut2 masalah capres di FB haha

    setuju kata Deny, ngga usah diladenin

    Reply
  3. md_ayomi

    Baru baca artikelnya trus baca comment2nya, Ew..serem juga ya sama yang comment sambil sewot.. 😦 harusnya kalau tidak merasa ya jangan sewot dong..

    well, untuk yang sudah terjadi terjadilah, anggap saja ini dampak negatif dari kebebasan berbicara. Mungkin bisa dijadikan pelajaran juga kalau ternyata pembaca tuh macam2, mungkin ada yang lg badmood jd bawaannya langsung sewot, ada juga yg mungkin cuma cengar-cengir, atau bagusnya kalau ada yang langsung sadar akan kelakuannya selama ini *halah bahasanya hahaha…
    Ya kita sebagai penulis jadi harus lebih hati2 dalam membawakan sebuah tulisan biar tidak terjadi kontroversi lg..hehe..

    🙂

    Reply
  4. nengsyera

    Ka fe..aq loh smp akhirnya baca link tulisan tadi.
    Hiiii kok beberapa komentar merasa panas gitu ya?!
    Padahal ada kalimat “ga semua istri bule begitu,ada beberapa yg baik2”. Dan aq ngerti kok yg dimaksud ka feb itu adala euforia istri bule. Dan lucunya ada ya komen yg blg “anda iri?emng pernah tinggal diluar negeri?!” Lha kok lucu,mrka komen gt apa ga kroscek tulisan lain ka febi gt?!mksdnya klo dikroscek jadinya mrka juga tau kalo ka feb bersuamikan bule2 dan udh tinggal beberapa taun diluar sana.
    Aahhh apapun komen yg menyudutkan ke ka feb,anggap angin lalu aja.
    Intinya tulisan ka feb dibuat dr sudut pandang pengamat ke sebagian bini bule. Bnr kan 😊
    Jd knp bini bule lainnya msti mrasa panas?!.

    Reply
  5. Siti Lutfiyah Azizah

    Disclaimernya mungkin ga kebaca mba karena keburu panas, jadi mesti ditulis kapital gitu mba, kayak: postingan ini tidak menggeneralisir bahwa semua istri bule seperti tipe yg tercantum bla bla, biar yg ga merasa ga sewot gitu, hehe..
    Ini kok malah jadi kepikiran postingan terakhir Mba Yo terkait fallacies dalam berargumen 😅

    Reply
    1. Lorraine

      Ha…ha…makasih Fiyah. Beberapa commenter dipos yang dibahas diatas memakai jurus: si penulis (Fe) ‘nyinyir’ tentang istri bule = pasti sebenernya dia pingin juga dapet bule atau pingin kurang pengunjung blognya jadi tulis yang kontroversial. Kausalitas yang ngga bener 😉

      Reply
      1. Siti Lutfiyah Azizah

        Hehe.. Itu dia mba, tipe yg kalo bilang A berarti B, jump to conclusion itu.. padahal kan bisa aja C atau D ya.. Hehe. Tapi yaudahlah, jangankan postingannya Mba Fe, kalo udah liat berita trus meratiin komennya aja udah bisa ketawa2 karena ‘kocak’ bgt yg make emosi atau cuma baca setengah2 gitu 😀

        Reply
  6. heywabbit

    epic sih yang komen “Mbak blognya kurang laku yah?” :’))
    Banyak orang ngecap cewek manado itu sukanya hura hura, dll – sebagai keturunan manado ya kuketawain aja gak kuajak berantem soale emang bener hahahaha :))) tapi kan gak semua (contohnya aku :p)
    Orang yang dikit dikit ngambek itu harus sering sering ngetawain diri sendiri, biar lebih relax :p

    Reply
  7. neng fey

    hahahaha, ngakak aku fe!!
    klo dirimu masup grup yg mana? hihihi kan kamu juga istri bule hihihi
    parah ya tu org2, klo ga ngerasa ya udah kan ya
    ga papa di bully orang, pan udah jd selebblog, haters kudu punya hahaha
    asli aku ga berenti nyengir2nih

    Reply
  8. ndu.t.yke

    Ganas ya komennya di postinganmu yg itu. Aku baru baca komen yg atas2 aja, udah lgsg laper ngeliatnya hahaha…. Bener kata Deni, kayak kebakaran tas LV deh 😆

    Reply
  9. Lorraine

    Comprehensive reading memang kurang dibeberapa orang yang reaksinya berlebihan di pos ini. Mereka keburu emosi baca judulnya, jadi ngga sadar filter informasi untuk justify emosi mereka. Akibatnya ngga baca disclaimer, ngga baca about me pagenya loe itu siapa dan mereka makin tersinggung, loe kena maki-maki kasar. Jangan lupa ya Fe, kalo gw lihat yang komen gini yang lihat pos ini dishare di FB dan medium lainnya. Mereka bukan blogger yang ngeh freedom of speech dan biasa komen dengan santun. You sparked a hefty discussion & apparently touched a weak spot there. Berarti tulisannya sukses 😉

    Reply
    1. maisya

      Sepakat sama Mbak Yoyen ttg comprehensive reading. Dan hal kayak gini berlaku di postingan apapun, bisa berita, status fb, dll. Suka keburu emosi dulu sih.. dan mungkin sebelum baca udah ada judgement tersendiri.

      Reply
  10. Maya

    Komen komen di postingan mu itu salah satu contoh yang aku maksud di postingan aku kemarin ini Mba Feb.
    Gak setuju atau gak suka sih sah2 aja, itu hak masing2 orang kok. Tapi kan gak perlu “ngotor2in” tempat orang lain kan dengan makian yg gak juntrungan bahkan melenceng kemana mana.
    Orang gak biasain baca baik2 dan resapi, bukan baca satu dua kalimat terus panas dan ngajak ribut.
    Komen di tempat orangpun ga dibiasain dengan bahasa yang sopan. Mentang mentang bisa anonim (secara mana berani lah kalo terang2an pake ID yg bener). Hahaha padahal bener kata mu, hari gini mana ada yang bisa pure 100% anonim, justru jejak digital itu lebih gampang di lacak.

    Reply
  11. rangi ruru

    Aku pernah baca tulisannya dan ketawa2 aja sambil scrolldown kira2 aku sempat ikutan komen ga ya?, tapi baca komentator yg dahsyat itu tambah bikin ketawa + miris, tulisan 2013 dikomen sampe 2015 :D. Sukses terus ya saya suka blognya

    Reply
  12. nenknunu

    hi mba feb,salam kenal 🙂
    iya mba aku juga sempet lihat/baca di circle fbku ada yang share tulisan mba yang itu daaaaaannnn maaf ya mba kebanyakan komennya nyinyiran semua dan yang nyinyir itu tidak lain dan tidak bukan adalah istri-istri yang suaminya expate di indo,apa kesinggung apa gimana ya saya juga gak ngerti. well done mba,kayaknya mereka yang komen nyinyir itu ngerasa begitu kali ya?

    Reply
  13. maisya

    Huaaa itu postingan udah lama kan ya.. Dulu pernah baca juga.
    Sebenarnya komentar kita juga menggambarkan siapa dan bagaimana diri kita sih… Jadi kalau komentar dengan bahasa kasar dll itu sama aja merepresentasikan dirinya spt itu. 😀
    Btw kalau aku sendiri baca tulisan Mbak Fe itu menganggapnya sekadar informasi beberapa tipe orang berdasarkan pengamatan Mbak Fe. Karena Mbak juga nulis bahwa masih banyak orang yang baik hehe.. Kalau yg baca marah2 ya itu mah kurang pikiran jernih aja bacanya. 😀

    Stay warm yaa Mbak Fe. Selamat menyambut musim dingin sebentar lagi. Cheers.

    Reply
  14. bebe'

    Komen2 yang baru kayaknya hasil dari share ya Fe? Soalnya dulu kayaknya ga ada deh. Anyhooo.. kocaaaaaak.. Sama kayak D, gue suka banget cara lo jawabin mereka. Berasa banget kayaknya yang komen yaaah sampe esmosi gitu.. LOL

    Reply
  15. zilko

    Hahaha, komentarnya seperti pada kebakaran jenggot ya 🙂 .

    Anyway, tapi ya memang ketika menulis (apalagi di ranah yang bisa dijangkau publik) kita mesti menyadari risiko bahwa ada sebagian di luar sana yang reading comprehension-nya kurang oke, hahaha 😆 .

    Reply
  16. Gara

    Aku tidak membaca komentar-komentar negatif itu, duh, ngapain coba membaca sesuatu yang negatif? Bikin hari dan diri negatif saja, no no no. Saya baca tulisannya, dan menurut saya tidak ada yang salah. Ya makanya dibaca dengan pikiran terbuka ya Mbak, tapi kalau dibacanya dengan pikiran sempit ya jatuhnya bakalan menghakimi si penulis, padahal yang dimaksudkan sama sekali bukan itu.
    Tapi saya berpikir begini sih, kalau ada pembaca yang marah dan memojokkan, itu kan dengan kata lain ia mengakui kebenarannya, iya tidak?

    Reply
  17. Indonesia in my pocket

    Lucu2 banget itu komennya Fe! Gw waktu itu baca tapi udah lama jadi gak baca komen2 selanjutnya. I love yang bilang ‘Maaf deh soalnya udah 7 tahun di luar negeri jadi klo aksennya begini karena udah lama gak ngomong Indonesia’ beneran bikin gw ngakak. Perasaan gw udah ampir 15 thn di luar negeri dan hampir gak ada temen Indonesia (selain blog) ngomong bahasa Indonesia masih dengan logat betawi. Hahaha.
    Mereka kayaknya tersingung karena pada punya tas LV. Kayaknya gak ngerti klo punya tas LV sih gak papa tapi yang masalah adalah sikap terhadap memiliki tas LV, maksudnya biasa aja kaliii… gak usah pake sombong. Sebenernya judul tulisan mu itu Kalau ‘Gak usah pake sombong’ mungkin lebih mudah dibaca untuk orang2 pikiran sempit.

    Reply
  18. Mirna Puji Rahayu

    Hai mba… sebenernya gatel pengen komen di tulisan satunya memang… mungkin yang baca kurang menyimak bahwa sebagian kan ya bukan bermaksud men generalisasi… malah mba nulis itu juga sebagai self reminder.. Nah pikiran jelekku… yang nyolot mungkin merasa hehehe… bahasa yang blak-blakan membuat mereka tersudutkan… gitu aja sih.. Semoga mereka sadar (walopun susah) hehe… semangat menulis yang menyenangkan penuh cinta dan jalan2 terus ya mba… #apasihgue… hehehe… salam

    Reply
  19. Binibule.com [Tjetje]

    Gw melihat orang-orang ini sebagai hiburan karena komentarnya kocak dan kelihatan banget level pendidikannya. Tapi emang orang kayak gini susah diberi pemahaman apalagi disuruh analisis tulisan lu karena logika berpikir mereka yang (aduh gw bahkan gak bisa menemukan kata yang tepat).

    Anyway kalau sudah kayak gitu mah kibas rambut aja. Gak level.

    Reply
  20. Messa

    aku agak setuju dengan komentar bagian terakhir Indonesia in My Pocket di atas, mbak. berhubung nggak semua pembaca punya pikiran luas, barangkali kalau judulnya dibikin “Tipe Kebanyakan Istri Bule (yang Nggak Banget) di Luar Negeri” ceritanya bakal berbeda mbak 😀 *this is just my humble 2 cents 😉

    Reply
  21. Pingback: Land coffee | Chez Lorraine

  22. vari | www.travelingcow.com

    hahahaa yaa ampoon..dan komentar penggembira dari gw masi ada disitu …iya itu tulisan syeru bgt ya..buat lagi dong tulisan2 kayak gitu…kan lumayan buat genjot trafik blog…hihihi…saya mah anaknya liat opportunity aja, ya gak…lumayan kan dollar2 dari adsense…dududu

    Reply
  23. Wien

    Hai mba Fe! Saya baru baca postingan soal istri bule itu, plus dengan comment-commentnya. Jadi ketawa loh bacanya, haha.. Sabar yah mba Fe, mereka memang mempunyai hak untuk berpendapat, tapi hak kita juga untuk berpendapat selama tidak mengganggu orang lain.
    Anyway, saya setuju dengan kalimat ini : “Kadang kualitas berteman lebih penting dibanding kuantitas”.

    Reply
  24. TazOlip

    Huahaha aku baca tuh postingan yang itu, dan pas baca komennya rasanya jadi pengen ngeliatin emak-emak histeris itu dengan tatapan menghina LOLOLOLOL. Abisnya semakin marah kan semakin membenarkan bahwa mereka memenuhi poin-poin yang ditulis mba febi ya 😛

    Reply
  25. evy

    happiness is freedom blogging >> jgn krn komentar orang, lu jd males nulis ye bu. ntar gue bisa kayak cacing kepanasan di sini gak baca lagi tulisan lu. anyway, siapapun yg mau nge-share, tetap minta ijin. krn kan nama baik lu sbg penulis yg dipertaruhkan. kecuali mereka mmg berniat utk bikin rame doang. anyway, sampai kapan pun akan selalu ada org yg pro dan kontra sama pendapat kita. gak usah pusing. toh tulisan lu jg gak menunjuk org tertentu. kl ada yg tersungging, ya tandanye itu die ! gitu aja kok repot … wkwkwkwk

    Reply
  26. bebyrischka

    Tulisan yg mana sih, Mbaaak? Aku ketinggalan inpoh inih. Aku klik ah entar.

    Ah kebanyakan yg kesinggung atau ngga setuju, ekspresinya mengerikan ya 😦

    Kadang aku jugak takut loh mengemukakan pendapat. Masih cemen sama reaksi sekitar :’

    Reply
  27. Yuna

    Mba Fe, aku baru baca tulisan ini gegara tertarik ilustrasinya, dan tulisan yang di maksud. wow, comment yg nyolot luar biasa yah. *tepok jidat*

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s