Thanks to Gojek , Uber, GrabCar

Seriusan deh gw baru ngerasain mudahnya beraktifitas di kota besar dengan kehadiran Gojek ini, bukan untuk nganter gw kemana-mana sih tapi lebih tepatnya nganterin barang-barang belanjaan atau titipan dari temen yang emang mau dikasih untuk gw. Macetnya Jakarta bikin 24 jam sehari rasanya gak cukup, terbukti dari susah bener janjian sama orang, jarak 20 kilometer doang tapi waktu tempuhnya bisa bikin uban di kepala gw nambah 😦

Gw pertama kali nyobain Gojek di Bali, pas tengah malam di hotel eh baru keingetan belum makan martabak,euuwww segitu pentingnya? Iya penting bgt:p Akhirnya gw coba download aplikasi Gojek dan nyobain pakai aplikasi itu untuk pesan martabak di daerah Jimbaran. 30  menitan proses, dari dapat Gojek yang mau beliin sampai dia nyampe di hotel, itu 30 menitan itu, mayan banget kan.

Gw suruh suami gw turun ke lobi, gw jelasin biaya total nya berapa dan tip nya berapa untuk si gojek. Karena suami gw ngikutin bener pas gw cerita mengenai Gojek, dia pun kesian sama supirnya yang menurutnya sangat humble dan baik, dan setelah dia ngaliin ke Euro kok keknya gak tega bener dia ngeliatnya, dan dia cerita dia ngasih tip 3 kali lipet dari total harga Gojeknya, abangnya bengong katanya….xixixii

Nah setelah sukses dengan Gojek, besoknya gw nyobain GrabCar, kebetulan kita butuh transportasi dari Jimbaran ke Bali Timur, estimated rate nya hanya Rp107.000 kalau gak salah, itu untuk jarak yang lumayan kan. Kalau pakai taxi gelap bisa kena Rp 300.000 deh.
Perjalanan pun lancar juga pakai GrabCar ini dan akhirnya aplikasi Grab Car, Uber dan Gojek jadi aplikasi yang manteng di halaman muka iPhone gw selama mudik di Indonesia.

Pas balik ke Jakarta, Gojek lebih sering dipakai lagi, keluarga dan temen2 gw banyak yang mau ngasih oleh-oleh untuk gw bawa pulang ke Belgia, tp mereka atau gw gak ada waktu untuk jumpa lagi, jadilah Gojek andalannya untuk bawain.
Gojek jg jd andalan gw pas belanja online di salah satu toko oleh-oleh nusantara deket Pondok Indah sana, gw pesennya melalui Whatsapp ke pemilik toko ini, gak lama kemudian abang Gojek nyampe ke hotel gw di Jakarta. Ah indahnyaaa…cuman Rp 15.000,- bikin hidup lebih mudah.
Pantesan banget ya warga Indonesia langsung panic attack pas pak menteri transportasi bilang Gojek dan online transportation lainnya harus berhenti beroperasi :))

¨¨¨

Pada suatu hari, tepat di hari Natal, gw mesti ke rumah keluarga di Cibubur sana, eh kedapetan supir GrabCar yang ternyata emang lagi natalan juga, bapak-bapak tua keturunan Cina yang katanya masih harus kerja di hari raya. Duh langsung sendu deh hari gw.
Pernah juga nih ya gw naik GrabCar bareng suami dan abang gw dari Casablanca ke Depok, tepatnya Depok perbatasan Bogor, eh kita salah jalan dong nunjukkin ke supir nya, yang ada malah nyasar ke kampung-kampung yang entah apa namanya.
Syukur banget supirnya baik hati sekali, gak ngedumel, gak bawel, gak manyun, yang ada kita malah cerita-cerita seru sampai kita pun tahu kalau si bapak punya istri orang Bali, tepatnya dari Negara.
Bapak yang beragama Moslem ini berniat mempersunting calon istri yang orang Hindu asli, duh seru banget drama kumbara nya, dari yang dikejar golok sama kakek si calon istri sampai akhirnya mereka kabur berdua disuruh pergi sama ibu bapak nya demi keselamatan mereka 🙂 And finally they live happily ever after dengan 2 anak 🙂

Balik lagi ke Belgia, no more Gojek/Uber/GrabCar, balik lagi ke rutinitas mandiri kita, gak ada lagi deh yang namanya dimanja2 secara yang disini bukan anak Raja :p Hey, it’s a rhyme ! 😀

Advertisements

56 thoughts on “Thanks to Gojek , Uber, GrabCar

  1. Iyaa mempermudah, khususnya urusan perut ahahahaa
    tadinya males keluar atau males ke tempat jauh, bisa tinggal klik gojek, nyampe deh 😀 dan iyaa biasanyaaa ramaaahh dan bikin ga tega hihi 😀

  2. Iya mbak…banyak peluang bisnis terbuka lebar, yaitu untuk usaha usaha yang dijalankan dari rumah, kalau dulu repot anter anternya, sekarang tinggal pakai jasa kurir spt Gojek.

  3. Gw juga kangen banget fasilitasnya si Gojek. Malem2 laper cus yuk buka hape aja trs makanannya nyampe rumah deh. Di sini boro2 ada gt jam 10 malem aja makanan cuma tinggal fast food 24jam GRRRR

  4. Kalo aku terbantu banget ada Uber. Di Tangerang sini kan jarak kemana mana dekat dan gak macet, sering banget dilepeh sama supir taksi cuma karena jaraknya deket doang.
    Sejak ada Uber, no problem deh. Mau dekat, mau jauh langsung angkut. Malahan kadang uang tips yang kita kasih sama rate nya lebih besar tips yang kita kasih loh alias rate nya cuma di bawah 10rb :). Sayang gojek di Tangerang sih masih kurang armadanya, tapi kata temen ku yang di Jakarta, dia kebantu banget ada Gojek. Walau yang nakal sih ada aja tapi rata2 dia dapetnya baik2 barang atau orang bisa sampai dengan selamat di tujuan 🙂

  5. Hehe iya kita di indo juga sering banget kedatengan gojek. Hahaha.

    Kalo pake uber baru sekali disini. Gara gara nonton premiere mockingjay taun lalu. Kan pulang nya midnight dan daerah downtown serem jd mau naik taxi malah serem. Mendingan naik uber.

  6. Gojek uber grabcar to teh rescue dah!!! Panik ga ketulungan dan dibully di sosmed itu pak mentri…hahaha kesian. Lagian pak mentrinya ada2 aja bikin policy kek gitu, blum pernah ngersain order martabak pake gojek sih ya (mengutip kata2 sarseh)

    Walah supir ubernya ngalah2in sinetron yak kisahnya…

    • di UU sih katanya ada Jo mengenai transportasi kayak Uber,etc memang gak boleh, jadi dia sebenernya gak nyalahin aturan juga, tp ya negara kan milik rakyat ya, kalau mempermudah rakyat kenapa jg mesti mempersulit, UU nya yang mesti diperbaharui :))

  7. Kebantu banget dng adanya transportasi online ini. Aku pernah nyobain gojek & grabcar, tapi pake hp temen ordernya, mo install tp hpku gak compatible hahaha *cemplungin hp ke danau

  8. Enak ya pake GrabCar. Tarifnya udah pasti & meski waktu tempuh nambah, nggak berubah, hehehe. Biasanya klo bepergian di hari kerja & di jam rawan macet, aku pAke GrabCar. Klo pas weekend, pake Uber.

  9. Eh masa di Belgia ga ada Uber? Di Belanda ada lho *tapi belum pernah nyobain secara kayaknya masih mahal hitungannya kalo dibandingin kendaraan umum, nyahahaha 😆 *

  10. Di Belanda ada nih Uber tapi aku ga pernah pake. Anak transportasi umum banget soalnya hahahaha! Dan sialnya, Uber Gojek dkk ini muncul pas aku udah di Belanda. Alamat entar kalo mudik pasti cengo deh, karena dulu aku kemana-mana selalu pake angkot dan busway, sekarang tinggal pake Gojek, Uber dll itu deh!

  11. Setuju mbak Fe, keberadaan mereka-mereka memang membantu sekali dengan pelayanan yang menyenangkan dan harga yang murah karena hemat waktu, kita tidak perlu bermacet-macet ria dan nga kena debu dan semuanya jadi praktis bangat berkat jasa transportasi online ini.

  12. Sayah gojekers alias tiap hari naik gojek. Nolong banget mereka ini. Semalem pulang kantor dijemput gojek gratis karena bom di Sarinah tetep mgasih tips sih abis ga tega juga rasanya. Grabcar/Uber juga nolong banget.

  13. Emang ketolong banget sama gojek, kemaren kapan ini mau naik ojek di pangkalan proyek kantor eh diketok 50rb padahal biasanya 20 ato 25 ribu max. Akhirnya pesen gojek aja, cuma 12 ribu sajaahhh hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s