Bahasa Ibu

Screen Shot 2016-02-08 at 11.59.22
source image

Gong Xi Fa Cai untuk teman yang merayakan! πŸ™‚

Di Antwerp kota tempat kita tinggal kita punya 1 warung mie Cina yang jadi langganan, kita sebut warung karena jauh dari kata mewah, kadang malah kalau musim panas dan makan disitu bisa banget kita keringetan saking gak ada AC nya πŸ™‚
Biarpun penampakkannya seperti warung, tapi yang ngantri pas jam makan siang tuh parah banget, kadang orang ngantri sampai di luar pintu saking ramenya, makanya kita biasanya kesitu sekitar jam 4 sorean, jam-jam yang lumayan sepi karena sejam lagi mereka tutup.

Warung mie ini bukan ramai sama tamu bule doang tapi juga orang-orang keturunan Cina, kebetulan warung mie ini letaknya di perkampungan Cina nya Antwerp jadilah isinya memang kebanyakkan keturunan Cina.
Kadang gw memperhatikan gerak gerik mereka di warung ini, entah karena sudah lama beradaptasi tinggal bertahun-tahun di Belgia, tapi mereka ini memang lebih sopan, makan nya juga lebih rapi, beda sekali dengan turis-turis Cina yang sering gw temui kalau traveling.
Dan satu hal yang bikin gw salut adalah mereka sangat menjunjung tinggi nilai budaya yang mereka punya, dalam hal ini adalah bahasa ibu.
Gak perduli lu lulusan universitas tinggi sekalipun, bahasa ibu tetap mereka gunakan saat berjumpa dan berkomunikasi dengan orang lain yang berlatar belakang sama yaitu dari Cina juga.
Dan prilaku mereka tetap menjaga bahasa leluhur bikin gw terharu, kalau pas jam pulang sekolah, warung mie ini penuh sama anak-anak sekolah, walaupun anak-anak ini sekolah di sekolah lokal Belgia yang bahasa pengantarnya Belanda dan Prancis, tapi tetep ya bahasa Mandarin selalu mereka gunakan jika berbicara dengan keluarga atau orang yang juga berasal dari Cina, misalnya ketika memesan makanan dengan encik nya, mereka tanpa mikir 2 kali lagi langsung menggunakan Mandarin padahal si encik nya juga bisa bahasa Belanda kok.

Coba deh bedanya sama keluarga2 modern di Jakarta, here we go again :p, gw gak yakin anak-anak kecil/muda disana bisa mengerti bahasa Indonesia dengan ejaan yang disempurnakan, pak Yus Badudu pasti sedih sekali. ( anak-anak yang gw maksud disini adalah anak-anak yang kedua orang tua nya asli Indonesia ya )
Dan tren menggunakan bahasa Inggris dalam percakapan sehari-hari juga terjadi sampai di media televisi, peratiin gak kalau penyiar di TV Indonesia selalu menyelipkan bahasa Inggris saat mereka menyampaikan berita.
Tadinya gw gak terlalu meratiin sampai suatu hari di Jakarta, gw bingung kok suami gw anteng banget nonton acara di TV, gw bingungnya emang dia ngerti gitu? Sampai akhirnya dia yang bilang sendiri, kenapa sih para penyiar ini selalu nyelipin bahasa Inggris saat menyampaikan berita, tapi ada untungnya juga sih karena gw jd ngerti, begitu kata dia.

Terus kalau kita ke restoran, setiap kali gw minta tagihan ke pelayannya, pasti dibalas dengan “oh mau bill ya mbak?” πŸ™‚ Lucu sih tapi ngenes juga, kita boleh aja ketawain turis Cina yang adat nya suka ngeselin kalau ketemu pas lagi traveling, tapi nanti ada masanya  orang lain akan mentertawakan kita yang malu menggunakan bahasa ibu sendiri.

Advertisements

70 thoughts on “Bahasa Ibu

  1. Sekarang di Indonesia udah ada gerakan cinta bahasa Indonesia lho mbak. Nggak jarang juga udah ada orang yang ngerti beberapa padanan kata bahasa Inggris dengan Indonesia seperti ‘gawai’ untuk ‘gadget’, ‘swafoto’ untuk ‘selfie’, ‘unduh’ untuk ‘download’ dan ‘unggah’ untuk ‘upload’…

    1. iya benar Chrys, yang bahasa Inggris diterjemahin jadi kosakata bahasa Indonesia yang baru, banyak PR ya untuk ngapalin, kosakata lama yang baku aja masih banyak yang belum kita pahami betul.

  2. Aku jg suka nyelip2in hehe. Feb, anak bosnya si Matt pun lucu. Mereka sekolah di international school tapi kalau ngobrol ama temen2 ibu atau bapaknya yg orang Indonesia biarpun kita ajak ngomong Inggris jawabnya pake Bahasa Indonesia. Kalau ngomong ama yg bule kecuali Matt baru pake bahasa Inggris. Bagus sih soalnya kan masih di Indonesia kalau ke resto Garuda tetep harus pesen pake bahasa Indonesia haha

  3. Aku yang bener2 terheran waktu ngobrol digrup wa trus aku nyelutuk JS Badudu, ada yang usianya beda 7 tahunan lah dibawahku ga ngerti JS Badudu itu siapa. Aku sampai melongo, masa iya sih ga pernah dengar JS Badudu. Jangan2 ga tahu juga KBBI. Aku suka banget baca KBBI, senang mengulik padanan kata. Iya ya, orang Cina disini aku perhatikan kalo bertemu sesama bangsa bicara pakai bahasa mereka. Sementara aku diajak ngobrol pakai bahasa Inggris dengan sesama Indonesia *ngenes.

  4. Masalahnya entah mengapa (dan bagaimana), di Indonesia bahasa telah menjadi sarana pembeda struktur sosial (secara vertikal) ya.

    Ah, tapi mungkin masalah ini nggak hanya ada di Indonesia aja. Jadi inget dulu sewaktu baru pindah kesini, profesorku (yang orang Amerika tapi bahasa Belandanya lancar soalnya udah puluhan tahun disini) bilang kalau mau ngomong Belanda ya ngomong aja. Kalau ada vocab yang nggak tahu apaan, pakai aja vocab dalam bahasa Inggrisnya, justru bakal nampak “cool” katanya πŸ˜› .

    1. biasanya kalau orang Amerika nambahin kosakata pakai bahasa Prancis malah Ko, untuk ke “cool” an itu :))

      eh iya bener juga, dogma mendidik anak pakai bahasa Inggris di Indonesia kadang dianggap strata sosial juga, aku setuju dengan pendapatmu

  5. Menurut saya kita mesti bangga dengan bahasa ibu, salah satu caranya seperti saudara dari Tiongkok ini ya… dipakai sehari-hari antarsesama orang Indonesia tak peduli di mana pun berada :)).

  6. suami gue nih, kalo makan di Indo pas mau bayar bilangnya “Tolong bon-nya”(BON!). Trus pelayannya bingung “Oh, bill maksudnya ya, Pak?”. Lha, kebolak balik gini. Yang orang asing sibuk menerjemahkan segalanya ke bahasa indonesia tapi orangnya indonesianya malah lebih seneng pake bahasa inggris.

  7. Duh tulisannya nampol banget mba Fe 😦 aku sendiri kadang masih suka nyelipin bahasa Inggris di tulisanku. Semoga kita bisa lebih terbiasa menggunakan bahasa Indonesia ya mba dan bangga dengan bahasa ibu kita ini πŸ™‚

    1. duh sakit gak ketampol hahaha gak kok Li, sebenarnya aku lebih menunjuk ke generasi yang masih kecil-kecil yang sudah dipaksa menggunakan bahasa Inggris setiap saat padahal orang tua nya asli Indonesia, bahkan pengasuh nya pun mesti bicara bahasa Inggris sama anak2 ini, kalau perihal nyelipin bahasa Inggris ketika berkomunikasi aku jg sering πŸ™‚

  8. Wah kena banget nih Feb tulisannya.. Aku juga merasa prihatin untuk urusan ini. Bahasa Indonesia “nasibnya” seperti ini, jangan tanya bahasa daerah deh.. Contohnya, aku orang Sunda, di lingkunganku saat ini lebih banyak orang tua yang dua-duanya orang Sunda, tinggal di daerah Sunda (bahkan kota-kota kecil yg jauh dari suasana multi etnis), tapi tak pernah lagi mengajarkan bahasa Sunda ke anak-anaknya karena berbahasa Indonesia (kadang berbahasa asing) dalam keseharian dianggap lebih keren😒 Makasih udah berbagi cerita 😊

  9. hanya bisa berdoa, biar tetap dikasi ingatan yang baik. siapa tau, saking bercampur aduk di otak, jadi lupa bahasanya ya. tapi memang tidak dipungkiri, kalau banyak juga yang lebih “senang” menggunakan bahasa asing walau di tanah air. ulasannya menarik mbak.

    1. keren ya Ji, kadang gw mikir gini, ini anak2 sekolah disini di sekolah pada belajar bahasa Belanda, Prancis dan juga Jerman karena Belgia pakai 3 bahasa, dan tetap lho mereka Mandarin pun bisa lancar, salut ya!

    1. nah aku gak ngerti deh kalau tabiatnya orang Jepang gimana, tapi emang sih ya kalau di Jepang yang pendatang yang mesti menyesuaikan karena keknya pengumuman atau rambu2 dalam bahasa Jepang. Kalau di Jakarta lain lagi, rata2 pakai bahasa Inggris :))

  10. Ini sering banget diomongin Mba sama aku dan temen2 aku. PAdahal Indonesia termasuk negara yang besar banget. kenapa kita harus malu ngomong bahasa ibu kita sendiri kadang yaa..

  11. Papa gue setiap kali ke Mal Central Park selalu marah2. Soalnya semua penunjuknya, sampai penunjuk di tempat parkir, pakai bahasa Inggris. Yah dia nggak ngerti kan jadinya bingung dan kadang suka nyasar. Semoga hal kayak gini dibenahi di Indonesia

  12. ☺☺ yang lebih sedih ada yg kerjaannya ngomentarin bahasa inggris orang lain. Udah berasa gape banget tapi ngomong bahasa Indonesia belepotan. Padahal ya tinggal seumur2 di Indonesia, kalaupun ke LN dalam rangka liburan dan bukan stay untuk study atau yang lainnya. Tapi kadang keceplosan juga pake bahasa inggris mbak sama anak, kalo lagi khilaf dan nonton youtube yang aku bingung mengartikannya πŸ˜€

    1. Yang penting masih pakai bahasa Indonesia kan Pit ngobrol sama anaknya, sesekali bahasa asing sih gapapa asal jangan 24 jam, kebanyakkan tuh anak2 sekarang sama pembantunya aja ngomong bahasa Inggris karena mereka gak bisa bahasa Indonesia, sedih kan…

      1. Masih dong Mbak..itu bahasa utama di rumah..sesekali bahasa Jawa karena anakku sama eyangnya dirumah..hehe..meskipun masih babbling (blm 2th), tapi dia sudah mengerti kalo diajak komunikasi,makanya penting banget diajak ngobrol pake bhs Indonesia πŸ˜„

          1. Iya, bahasa daerah di Indonesia tuh unik ya..aku juga ga terlalu lancar bahasa Jawa sih mbak, cuma ngerti aja..Tapi kadang2 anakku juga diajak ngomong bhs Simalungun sama bapaknya. Hehe. Kromo inggil mah susah mbak, mamaku sehari2 juga bahasa Jawa biasa, kalo sama yangti baru deh..hehe

  13. aku termasuk yg suka nyelipin istilah berbahasa Inggris klo ngomong atau nulis. tp jg dimanapun berada, klo pas lagi sama suami ya ngomongnya bahasa Indo dengan logat Suroboyoan plus sering juga ngomong Suroboyoan, hahaha…. sampe ke Sydney juga begitu kelakuan. Yg kasian si kakak yg jadi hostfam-ku di Sydney. suaminya sih arek Suroboyo, tp doi anak Jakarta. jd kadang kita bertiga ngobrolnya suka roaming πŸ˜† doi suka telat ngeh.

  14. Aku juga suka nyelip2 bahasa Inggris sih mba, padahal mah kalo suru ngomong Inggris kalimat lengkap juga keok hahaha berlagu banget ya πŸ˜†
    Etapi, ortu ku sebagai keturunan Tionghoa engga pernah ngomong bahasa mandarin ke anaknya, tidak dibiasakan juga ngomong sunda (bahasa daerah aku). Mereka selalu bilang, kamu orang Indonesia berbahasalah Indonesia yang baik benar dan sopan. Jadilah aku agak kayak alien diantara keturunan Tionghoa yang lain karena gak bisa ngomong mandarin πŸ˜€

    1. nyelip2 sih gapapa kok May, yang jadi perhatian ku sebenarnya khusus generasi muda sekarang yang sama sekali gak bisa bahasa Indoensia padahal kedua orang tuanya asli orang lokal. Ini sih yang bikin prihatin.

      1. Iya tuh, sampe bingung kalo mau ngomong sama anak TK jaman sekarang, mesti cas cis cus pake bahasa Inggris soalnya kalo diajak ngomong bahasa Indonesia…mereka bengong πŸ˜€

  15. Duhh inilah. Aku sering gemes banget liat youtube banyak anak2 abg yg pada ngomong bahasa campur2 inggris-indo, biasanya sih anak sekolah internasional yaa. Di satu sisi bagus karena bahasa inggrisnya lancar tapi harusnya bahasa indonesia nya juga jangan sampe ilang dongg..

  16. Maak, Baron sekolahnya kan full Indonesia jd tiap nonton cartoon nanya muluk “ibuk itu artinya apa, carsnya ngomong apasih?”… sepanjaaaang movie… trus skrg malah suka ngomong bahasa Indonesia yg menurut gw.. halah, genggeus amat yak, hahaha.. misal, dl Baron suka blg “banyak amat” jd “banyak sekali” trus “ini punya Baron” jd “ini punya saya”…. sayaaaaaa…. hahaha….

      1. iya mbak, di sekolahnya emang penekanannya ke bhs Indonesia. Nanti kalau sudah SD ada pelajaran bahasa Inggris sendiri. Yaa semacam sekolah jaman kita dulu deh.. jadi bukan yang dual language..

  17. hehehe jadi inget, pas pesen minum disalah satu restoran di Jakarta, aku bilang pesen es teh manis satu mas, tapi si mas pelayannya jawab, oh sweet ice tea ya bu… hehehe jadinya cuman mesem aja

  18. duhh iya kejadian banget sama keluarga modern yg ada di Jakarta. padahal ortu mereka asli indonesia, tapi anaknya malah diajarin bahasa inggris bahkan ga ngerti sama sekali bahasa indonesia 😦
    bahkan “nanny” mereka aja ngomong ke si anak wajib bahasa inggris, huhu
    keingetan wktu ga sengaja senggolan sama anak balita di supermarket, cuma ada encusnya sama nih anak terus refleks aq bilang maaf, si anak malah bengong. Sampai akhirnya encusnya alias susternya menerangkan ke anak ini kalo aq itu bilang “sorry” kepada dia. huaaaaa aq yg bengong.

      1. Iyaa biasanya terjadi di Mall besar daerah ibu kota.
        Berasa roaming ya,hihi
        Tujuan para ortu yg kayak gitu biasanya agar si anak “go internasional” padahal bahasa inggris juga bisa diajarkan kalo si anak udah fasih bahasa ibu,iya kan.

  19. Iya Fe, gw juga pernah nulis ini. Yang gw penasaran kalo nanti anak-anak Indonesia yang berbahasa Inggris ini kerja di Indonesia, gimana komunikasi dengan rekan kerja mereka ya? Masa berbahasa Inggris terus? Atau kalo mereka jadi manager, gimana komunikasi dengan anak buahnya yang mungkin ngga bisa bahasa Inggris?

    Ngga ngerti gw. Gw aja pernah ketemu cewe Indonesia disini di Belanda, menikah dengan orang sini (Belanda) dan ngga ada rencanan untuk pindah keluar Belanda tapi dia komunikasi dengan anaknya dalam bahasa Inggris. Gw rasa aneh dan gw bilang sih lebih berguna ajarin anaknya bahasa Indonesia. Cepet kok anak belajar bahasa Inggris usia SD.

    Anak gw aja nanti lulus SMA mau kursus bahasa Indonesia supaya bisa belajar tata bahasanya yang bener.

    1. sama kyk kata Yvan mbak, bahasa Inggris anak-anak akan bisa dengan sendirinya, bahasa Ibu itu yang bakal jadi petualangan buat ngajarinnya, PR banget ini bakalan ngajar bahasa Ibu πŸ™‚

      go G go ! keren deh kalau udah punya niat belajar bahasa Indonesia, padahal dia Indo dan bukan orang Indonesia tulen πŸ™‚

  20. Ini emang super gemessss!

    Aku termasuk yang mementingkan bahasa ibu dulu, karena dulu waktu kuliah linguistik udah tahu kalau anak yang bahasa ibunya baik maka akan bisa menguasai bahasa asing dengan cepat. Sedangkan anak-anak yang bahasa ibunya tidak fasih, maka nantinya malah bingung bahasa dan kesulitan mengaplikasikan tata bahasa manapun dengan baik. -_________-

    Lalu jadi bingung sendiri pas Menik ngomong bahasa Indonesia dibalas bahasa Engglesh sama temennya x) Susah banget ngajarin ngomong pake EYD, eh, di sekolahan malah berlomba-lomba pake bahasa asing. Syediihhhhh

  21. Sampe sekarang masih suka gagal paham kenapa kalo minta bon itu pelayan restoran suka malah jadi bengong ato bingung. Grrr. Kadang udah ulang beberapa kali pun mereka masih kayak ga ngerti, sampe suami akhirnya gemes dan bilang bill baru deh pada ngerti.

  22. Ini banget! Sedih kalo ngeliat banyaaak banget orang tua di sini yang ngomong pake bahasa Inggris ke anaknya tanpa ngajarin bahasa Indonesia (apalagi rata2 di sekolahnya pake bahasa Inggris jg). Kemampuan bahasa Inggris jadi seperti prestige tersendiri, dan berbahasa Indonesia jadi terkesan kurang ‘wah’. Semoga kita semua bisa tetep bangga berbahasa Indonesia ya.

  23. Kalau orang Indonesia yang berbahasa inggris dan nggak pernah tinggal di luar Indonesia memang aneh ya. Apalagi kalo bahasa Inggrisnya belepotan πŸ™‚ Dulu sekolah saya dari TK sudah ada kelas bahasa Inggris dan diajarin lagu lagu bahasa Inggris, tapi sekolah itu 100% sekolah Indonesia cuma saja bahasa Ingrissnya lebih maju dari sekolah yang lain. Tapi kayanya sekarang sekolah2 international itu banyak sekali di indonesia dan banayk orang2 Indonesia yang lebih menjunjung bahasa Inggris karena dianggap keren. Tidak ada salahnya belajar bahasa asing tapi bahasa Ibu harus tetap bisa. Ada teman suami saya yang orang Thailand, lahir dan besar di Thailand, anaknya dimasukkan ke sekolah yang 100% bahasa Inggris di Thailand. Anaknya jadi enggak bisa bicara bahasa Thai, selalu communicate pake Inggris tapi memang dia ngerti bahasa Thai. Yang lucunya, Orang tuanya dua dua nya engga bisa ngomong bahasa Inggris jadi kalo ngomong sama anaknya pake bahasa Thai dan anaknya akan jawab pakai bahasa Inggris. Lucu banget ngelihatnya, karna komunikasi antara orang tua dan anak rasanya aneh dan lucu banget gitu. Pedahal setahu saya orang Thai rasa patriotisme nya juga besar terhadap negaranya dan bangga akan tradisinya seperti orang Chinese, Jepang dll.

  24. Soale kalo pake English kerennya bertambah kayaknya, trus katanya jadi lebih jago. Padahal aku punya teman yg english nya luar biasa jagonya, grammarnya ciamik krn rajin baca buku English. Tapi ngomong sehari2 biasa aja tuh.. Ahh.. anakku nanti dirumah pakai logat Manado aja lah.. Diluaran tetap Bahasa Indonesia yg baik dan benar, English nya pas mata pelajaran :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s