Perusak Wisata

Salah satu hal menyedihkan menjadi seorang travel blogger adalah ketika wisata yang kita bangga-banggakan atau promosikan menjadi destinasi yang justru dirusak oleh para pembaca yang awalnya tahu tempat tersebut dari media kita berbagi. Salah satu alasan juga biasanya saya segan berbagi jika tempat itu saya rasa sungguh cantik dan tidak siap melihat perubahannya di kemudian hari. Egois? Ya terserah, ini saya anggap hak.

Tidak mau berbagi disini biasanya khusus destinasi di Indonesia, setuju gak kalau saya bilang bahwa kebanyakkan rakyat kita masih buta akan tanggung jawab, disiplin tidak membuang sampah sembarangan hanya bisa dilakukan ketika mereka ada di Singapura, giliran balik ke Indonesia ya balik lagi buang sampah seenaknya. Itu baru hal buang sampah ya, belum lagi tangan yang iseng nyoret-nyoret, nyabut bunga seenaknya, duh kalau dilanjutin keknya kesannya bangsa saya kok hobi vandalisme banget ya. But yeah, Reality bites.

Tapi ternyata bukan orang Indonesia di Indonesia saja yang mentalnya masih suka ngerusak, baru saja nih beberapa hari lalu gak sengaja saya melihat di folder explore di Instagram ada foto yang sungguh menggangu, 2 wanita Indonesia yang tinggal di Belgia lagi asyik duduk dan pastinya nginjek bunga-bunga bluebells di hutan Brussels. Personally saya gak kenal mereka tapi beberapa kali lihat wajahnya di acara-acara dimana similar friends kita ada disitu.
Lebih sakit hatinya lagi adalah kedua perempuan ini membawa anak-anak usia bawah umur, sudah ngerusak tanaman, mendidik anak untuk tidak respek ke tanaman juga, kelar deh urusan !

Ada perasaan bersalah, itu pasti. I m almost sure saya memposting foto tersebut di IG dan FB, lalu saya perhatikan ada salah satu contact saya yang beberapa hari kemudian pergi ke tempat yang sama, entah karena postingan saya tersebut atau karena nonton di TV Nasional, karena kebetulan sekali saat saya kembali ke rumah dari hutan itu, eh malamnya di acara nasional ada liputan mengenai hutan berkarpet biru ini.

[ Baca disini : The Bluebells and Fairytale Forest ]

Screen Shot 2016-05-08 at 15.09.48

Bluebells

Screen Shot 2016-05-08 at 15.10.02

Padahal udah ada trail nya, masih aja mau ngerusak ya

Contact saya yang selanjutnya pergi ke hutan biru itu adalah kawan-kawan dari kedua perempuan yang berpose bagaikan irresponsible princess itu.  Urusannya pasti langsung di bully kalau kejadian di Indonesia ya, inget kan kasus ABG yang ngerusak taman bunga Amaryllis, alasannya ‘kan masuknya udah bayar’. Oh, jadi kalau masuk bayar bisa ngerusak, ya apa kabar sama hutan bunga biru yang gratis ini ya.

Advertisements

29 thoughts on “Perusak Wisata

  1. Setujuuu mbak fe. Setuju bgt.
    Sosmed trnyt punya peran ya.
    Kejadian yg sama jg di salah satu pulau kecil dkt makassar.
    Pas pertama kali ksana, underwater masih bgus, karang msh subur, cantik, ikan byk.
    Setaun 2 taun kemudian, rusak sak.
    Kesssssssel *pake emosi nulisnya*

    Keselnya lg adalah, tau lg dipulau kecil yg g ada pengolahan sampah. Mbok ya itu box makanan, plastik chiki2, botol air minum, dibawa plg dibuang di kota. Yg ada pas itu, ada donk yg tega buang sampah werrrr gitu pdhl kita aja lg mungutin sampah. Asli esmosiiiiiiii. Salah asuhan sih ini

  2. Setuju banget mba, kebanyakan emang masih buta akan tanggung jawab.

    Iih ngeselin ya mba, kirain udah jauh dari indonesia trus hidup dinegara yang orang – orangnya hidup dengan tingkat kesadaran yang tinggi terhadap lingkungan, pola pikirnya bukannya berubah. Malah bawa kebiasaan jelek yang di tonjolkan dan dipertahankan.
    Malu -maluin aja… ini ngetik pake emosii

  3. Entah mau ngomong apa klo urusan begini. Mau di dalam negeri atau di luar negeri, itu mah emg tergantung pribadi masing2 ya. Mgkn juga itu dr “social media pressure” yg seakan2 dgn mengambil gambar di tempat itu org mengira mereka “nature lovers”, “kekinian”…tp nyatanya malah ngrusak. Klo gini caranya pgnnya ga nunjukin ya kak tempat2 ini. Ga rela banget sih gw (pdhl ke Belgia aja blm pernah, tp sayang banget liat crt lo ttg hutan ini dan sejarahnya).

  4. Ishh baca cerita ini dini hari jadinya kesel banget. Masalah mentalitas sih ini. Mau tinggal di Indonesia atau di LN kalau mentalnya menghalalkan segala cara demi sebuah eksistensi pribadi, jadinya ya kayak ceritamu ini Fe. Kok bisaa ya mereka ga mikir pas duduk diatas bunga2 itu, apa perasaan mereka pas lihat bunga2nya rusak setelah diduduki *ga pedulilah pastinya selama bisa posting foto di media sosial.

  5. Kemarin aku ada liat postingan di IG Mbak tentang bunga bluebells, cakep banget ya Mbak.:)
    Aku setuju sama komen Mbak Deny, masalah mentalitas. Kayak kemarin temen aku yang abis naik ke Gunung Gede Bogor komentar itu pada buang sampah sembarangan pas di atas, padahal kan ga susah dan ga berat juga bawa sampahnya turun lagi buat dibuang. Mau menikmati alam tapi kok ga mau menjaga.ckckckck

  6. org indonesia yg saya kenal lama tinggal di LN umumnya mengikuti aturan setempat..ternyata ada yg menyimpang juga ya…apa baru datang?
    saya juga suka eman-eman kalau sebarin tempat wisata bagus…apalagi waktu ke peninggalan2 purbakala, banyak abg yang wisata foto-foto megang2 statue dipanjat2… bawaannya jadi nasehatin melulu,.nggak heran kalau sampai ada yang hilang kepalanya…lalu saat wisata alam, rebutan spot untuk selfie padahal yang antri bejibun…ketika udah kosong penuh sampah…makanya kalau ditanya mau nggak ke tempat wisata yang lagi happening…males. cari yang raw saja dan dijaga tetap raw hahaha..

  7. Fe, kayaknya pikirannya jangka pendek. Buang aja skrg toh nanti ada yng beresin ini. Gak usah jauh2 obyek wisata temen kantorku ngerokok and puntungnya dibuang aja ditoss di trotoar. Bikin gemes pokoknya.

  8. Fee.. Sama banget pemikiran nya sm gw. Kdg gw berpikir jg gt. Tp kok ya pd akhirnya gw gatel juga pengen posting atau pamer di Ig.

  9. FIrst of all, tempatnya kereen!!

    Dan kedua, benar juga ya. Dengan berbagi di socmed berarti turut “mengundang” yang lihat untuk datang. Kalau yang datang bertanggung-jawab mah silakan aja ya, masalahnya adalah jika yang datang sama sekali tidak bertanggung-jawab…

  10. duh, ironi yaaa namanya, kadang kita bermaksud untuk mempromosikan di blog kita, supaya bermanfaat buat yang lain, tapi kok yaaa aku rasa emang masyarakat kita kesadaran nya kecil banget buat menjaga keindahan. jadi inget, kmrn ke taman bunga nusantara yang di puncak aja, yg management perawatan nya udah ok, masih aja ada dong, yang cabut seenak nya 😦

  11. kebanyakan nonton film kartun kayaknya fey, bisa tidur2 asik macam peri2 itu, sayangnya bobot badan jauh lebih besar dari peri yang kalo ditiup aja udah mental terbang hihihi
    ada juga sih yang jadi lebih baik fe, kayak dulu aku ke pulau pramuka, dih.. sampah dimana2, tapi setelah beberapa tahun kesana lagi udah jauh berbeda, pulau tertata baik, sampah ada sih tapi sungguh ga kayak dulu bgt itu, mudah2an kedepannya pengelola dan wisatawan makin bertanggung jawab sama daerah wisata2 tersebut ya, sayang bgt klo jadi ga cakep lagi

  12. Bukan salah mbak atuh kalau ternyata ada yg merusak taman. Yang salah yang merusak taman dan bunga-bunga tersebut. Bisa jalan-jalan ke luar negeri, puny uang banyak tidak membuat mental seseorang menajdi lebih baik. Yang jelas malu2in orang Indonesia yang baik2, nanti orang Indonesia dianggap jelek semua. Padahal banyak yang baik juga kan hehe

  13. Waktu itu di Surabaya buka bbrp taman baru yg bagus. Walikota ku kan emang WAGIMAN: walikota gila taman. Trs aku ngebatin: duh jgn sampek ya itu taman rusak krn pengunjungnya barbar. Bu Wali bs ngamuk2, ntar didatengin 1-1 itu oknum yg ngerusak, hahaha.

  14. kdg bingung ya mbak, harus gimana sih ngubah mental orang2 ini supaya mau sayang ama lingkungan.. masa kalo di negri org bisa tertib, di negri sendiri seenal udelnya gitu.. -__-. kalo ntr dikerasin, trs pada protes, demo, dibilang otoriter, pemilik kebun dibilang pelit.. piye toh.. diajarin ga sih mereka itu ama ortunya ttg ga merusak alam, ttg ga buang sampah sembarangan… malah ada tuh temen yg ditanya knpa enak aja buang sampah sembarangan, pdhl di dekat situ ada tong sampah, jawabnya, “bukannya gue ga bisa buang sampah di tong sampah, tapi ntr kasian kan itu tukang bersih2 jalan ga ada kerjaan.. kalo ga ada kerjaan ntr jumlah mereka dikurangin, jd penggangguran deh.. WTF lah ni org -__-.. pgn aku getok banget dengernya

  15. Ini kejadian mirip yang di Jogja baru-baru ini mba. Hamparan indah bunga-bunga yang ditanam warga hancur gara-gara diposting ke sosmed. Nangis sih pasti, bener-bener mental kampung…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s