Oh, kamu dari negara teroris?

Cerita sebelumnya:
Hello From Shiraz
Iran – Visa on Arrival – Argo

Dan akhirnya kita tiba di Mehrabad Airport dengan selamat walaupun deg-degan setengah mati selama perjalanan dari Imam Khomeini Airport karena supir taksi yang nyetirnya gak pakai rem, tancap gas terus. Salah satu minusnya Iran kalau gw bisa tulis ya lalu lintas nya itu, sepertinya orang kalau di balik setir mobil langsung kayak berubah kepribadiannya jadi bringas, padahal kalau ketemu biasa mereka super baik hati. Mau nyebrang kalau nungguin mobil-mobil ituย  berhenti ya ga bakal bisa-bisa nyebrang.
Mungkin itu juga salah satu alasan kenapa punya asuransi yang men-cover perjalanan selama di Iran adalah wajib ๐Ÿ™‚

Masih 4 jam an sampai pesawat kita ke Shiraz berangkat, dan bandara Mehrabad ini persis terminal bus di Jakarta gitu, beda nya masuknya tetap ada pemeriksaan xray aja, sudah di dalam bandara ya mirip terminal bus. Mau bobo sebentaran aja susah, padahal saat itu jam-jam gw biasa molor, zombie beneran lah pokoknya. Bisa sih kalau mau selonjoran di bangku keras seperti yang cowok sebelah gw ini lakukan, bisa banget dia tidur, wong duduk aja sakit.

Sesekali gw nyuruh suami gw buat cek di papan informasi penerbangan kira-kira ada perubahan penerbangan apa gak, dan ternyata setelah dicek delay pula 30 menit.
Denger kita nyebut-nyebut ‘Shiraz’, cowok yang asik tidur di bangku keras itu kebangun terus bilang kalau penerbangan Iran Aseman Airlines ke Shiraz memang delay beberapa menit, karena dia juga lagi nunggu untuk keberangkatan dengan maskapai dan tujuan yang sama.

Related post : Itinerary selama kita di Iran dan estimasi budget traveling kesana

Karena tampangnya yang keknya baik, pas dia mau nitipin koper dan kardus-kardus bawaannya ke kita karena dia kebelet ke toilet, kita pun ok aja, padahal biasanya ini di luar kebiasaan kita yang mau dititipin barang bawaan orang.
Syukurlah dia balik lagi, dan berkali-kali dia berterimakasih karena udah mau dititipin. Mulailah percakapan terjadi, dia nanya kita dari mana dan ngapain ke Shiraz, dia bangga banget karena menurutnya Shiraz itu adalah kota ter-ok seantero Iran, ya iyalah wong dia orang Shiraz asli.

Pas kita tanya dia terbang dari mana, jawabannya hampir bikin kita keselek : ” Dari Batam, Indonesia “ gitu katanya. Gw ama suami gw liat2an sambil mesem-mesem berduaan. Ternyata dia adalah pekerja kapal dan sekarang kapalnya lagi naik dok di Batam, dan dia stranded di Batam selama beberapa bulan sampai akhirnya hari itu dia bisa balik ke Shiraz untuk beberapa minggu.
Dan di dalam box dan kopernya banyak oleh-oleh untuk 2 anak nya dan juga istrinya yang kebetulan hari itu dia tiba di Shiraz sedang berulang tahun. “Saya bawa tas untuk kado ulang tahun istri saya”.
Kalau dari ceritanya sepertinya istrinya cantik, sayang wajahnya gak keliatan karena ketutup cadar pas kita lihat foto di smartphone nya dia. “Itu maunya dia kok pakai pakaian syari, saya sih gak pernah nyuruh-nyuruh” begitu katanya padahal kita gak nanya.

Karena bahasa Inggrisnya lumayan, kita ngobrol ngalur ngidul, mulai dari cerita makanan di kapal yang dimasak sama koki dari Indonesia yang katanya kemanisan untuk selera dia, betapa dia kangen roti dari Iran, sampai cerita mengenai perempuan Jawa Barat yang banyak kerja di karaoke pinggir pelabuhan Batam. “Cewek Jawa Barat itu terlalu banyak menuntut, cakep sih mereka!”

Beneran gak berasa kita ngobrol random sama Aliย  (ah gw baru inget dari tadi mikir namanya siapa) selama nunggu keberangkatan berjam-jam itu, tau-tau udah boarding aja, dia maksa ke petugas check in supaya dia bisa duduk bareng kita di pesawat.
Ali berkali-kali memastikan kalau kita mesti beli sim card Iran supaya gampang kalau dia mau nelpon atau watsapp kita.
Sebenarnya sampai kita balik ke Belgia lagi, entah udah berapa orang yang follow di Instagram dan juga invite di nomor Whatsapp, untuk mereka para pendatang itu benar-benar suatu hal yang langka. Coba deh bayangin, lu hidup bertahun-tahun di negara yang tertutup dari negara luar, di TV boro-boro ada film luar negeri, penampakkan orang dari suku lain dari negara lain ya gak kebayang kan kek gimana. Strangers ya benar-benar strangers kalau lagi di Iran.
Jadi ya selama di Iran, “Ali-Ali” yang lain kita temuin di jalan atau dimanapun ya banyak banget dan ga ada yang salah sama sekali karena mereka melakukannya juga dengan sopan santun dan tata krama, gak tahu-tahu nodong foto ataupun nyolong2 moto kita dari jauh kayak di…Hmmm….India! ๐Ÿ™‚

IMG_8474
Bersama Ali si pelaut yang terbang dari Batam menuju kampung halamannya di Iran & It was me arrived in Shiraz ๐Ÿ˜‰

Pesawat Iran Aseman yang kita tumpangi selama hampir 2 jam menuju Shiraz itu ternyata rame banget, dan kita udah kepikiran ah sutralah mana mungkin ada snack dibagiin di pesawat, wong lagi puasa. Tapi ternyata salah aja dong, snack yang isinya roti, pisang ( merek Chiquita pula ) dan juice dibagiin ke setiap penumpang sama pramugaranya, dan yang bikin gw lebih kaget lagi adalah lho kok semua orang makan sih, kan ini bulan puasa.
Asli gw bingung dan kaget dengan fakta itu, si Ali sambil ngemut pisang bilang ‘kalau traveling gapapa gak puasa’. Oh gitu !

Tiba di bandara Shiraz, Ali minta kita foto bareng sebagai kenang-kenangan dan kasih nomor telpon istrinya (soalnya waktu itu dia masih pegang sim card Telkomsel dari Indonesia ), kita diminta untuk menghubungi dia karena dia mau nemenin kalau kita perlu temen keliling Shiraz. The problem is gw kan bakal di host juga sama orang Shiraz yang gw kenal di Couchsurfing, jadi udah gw jelasin kalau mungkin agak gak enak kalauย  kita seenaknya ninggalin host kita ini.

Gara-gara pesawat delay ini kita jadi kelabakkan nyari host CS kita yang kemungkinan sudah menunggu dari tadi bandara, mana ga punya sim card buat nelpon dia lagi, bener juga si Ali keknya kita emang perlu sim card supaya gampang kalau mau nelpon-nelpon lokal. Nanya ke bagian informasi bandara apakah ada telpon umum dan ternyata gak ada.

Suami gw nyaranin supaya kita pinjem HP orang yang ada disitu aja, dia pun bergegas ke kerumunan sekitar 8 orang pria di ruang tunggu bandara, syukurlah ada 1 anak muda bertubuh tambun yang ngerti bahasa Inggris, dia sama sekali gak keberatan kita nelponin host gw itu dari iPhone 6S Plus nya.
Setelah nyambung dan gw berhasil ngomong sama host gw itu, dia saranin untuk gw naik taksi saja karena dia udah balik ke rumah yang lokasinya gak jauh dari bandara.
Host gw ngasih tau ke cowok yang punya iPhone itu alamat detilnya dimana dan diantarnya kita pula ke antrian taksi sambil menyerahkan alamat yang ditulisnya di sepotong kertas.
Dia pun menolak ketika kita mau memberikan uang sebagai tanda jasa. ‘Oh tidak perlu, saya senang membantu!’ begitu katanya.

Salah satu taksi supir disitu bertanya ke suami gw darimana kita berasal, for your record wahai traveler wanita yang pergi bareng pria ke Iran, jangan berkecil hati ya kalau biasanya orang akan lebih berbicara ke pria daripada ke perempuan, kadang gw ngerasa tuh orang ngeliat gw apa gak sih, kok dicuekkin gini ikke. Karena sesungguhnya mereka gak maksud mengecilkan para wanita, hanya saja terbiasa dengan pria ngobrol dengan pria. Lama kelamaan ya gw udah biasa juga akhirnya, gw sih tetep cuek aja ikutan ngobrol :p

Pas suami gw bilang kita dari Belgia, si supir itu langsung skak mat : oh Belgia yang sarang teroris ya?! Ngok! Asli kita berdua ngakak abis pas denger dia bilang negara kita tinggal adalah sarang teroris, padahal mah ya dunia tahunya Iran lah yang adalah negara bahaya,ย  bukan? ๐Ÿ™‚

-to be continued-

Advertisements

35 thoughts on “Oh, kamu dari negara teroris?

  1. Hahaha jd dibilang sarang terrorist… ๐Ÿ™‚

    Ternyata org Iran baik baik ya… Soalnya org Iran yg gw kenal disini gak gitu. Eh keliatannya emang baik dari luar tp di dalem nya beda… Hahaha

    1. Yoi Man, dia inget aja lagi nama kotanya Molenbeek di Brussels ๐Ÿ™‚

      Keknya karena gagap budaya jg ya jadi para pendatang biasanya krisis identitas, jadi semacam yang lu bilang itu. Disini kek gitu juga sih, orang Maroko di negara asalnya baik2, kalau udah jadi pendatang lain lagi ceritanya.

  2. Selalu seneng baca cerita travelingnya Mbak soalnya pasti ada cerita unik hehe. Ditunggu kelanjutannya ๐Ÿ™‚

    1. Iya dia nge whatsapp suami (((suami:^))) ku terus mba, nanya kabar dan lagi ngapain, sayang jg kita cuman sebentar di Shiraz dan bener aja host di Shiraz udah nyiapin acara macam2, gak enak kalau ditinggal.

  3. Hahaha, yang di India itu bener banget!! ๐Ÿ˜› Jadi sedikit merasakan rasanya jadi artis terkenal ya ๐Ÿ˜› .

    Haha, orang Iran baik-baik ya. Disini juga ada cukup banyak orang Iran ๐Ÿ˜€ . Yang kukenal mahasiswa gitu sih ๐Ÿ˜›

  4. Seruuu Fe ceritanya. Aku senyum2 bacanya. Rasanya gimana Fe di cuaca Iran yang puanass gitu pakai baju tertutup? Geraahh banget ya *ini kok kayak semacam kalimat retorika๐Ÿ˜† btw yg tentang puasa, tahun kemaren sekelas sama beberapa orang iran. Pas Ramadan, beberapa diantara mereka ga puasa. Ditanya sama guruku, mereka jawab puasa sesuai kesanggupan. Jadi kalo ga sanggup ya boleh ga puasa. Aku senyum2 saja ๐Ÿ˜

  5. Cerita tentang orang yang kita temui dalam perjalanan selalu seru yah mba. Btw, aku gak bisa nahan ketawa pas bagian terakhir, teroris. Ehm, kya gimna gitu yah dilempar pertanyaan seperti itu.

  6. Hahaha๐Ÿ˜ Belgia sarang teroris.. Aku pikir tadi Indonesia yg mau dibilang sarang teroris.. Duh Mas Ali Batam baek ya..๐Ÿ‘๐Ÿผ Ayo, Fe.. Cerita lagi..๐Ÿ˜€ *duduk manis menanti*

  7. Negara teroris, pdhl Iran…… Hahahahahahaa

    Btw itu untung si Ali balik yah dr toilet, asli gw klo dititipin apa aja pas di Bandara tuh agak ngeri hihihi

  8. Waaah jauh-jauh perginya ketemu sama yang dari Batam juga mba hihihi. Tapi awalnya aku ngeri lho bacanya, kirain bakal yang aneh-aneh si Ali ini. Ternyata dia baik ya ๐Ÿ™‚

  9. Wah, seru juga ya ketemu warga asli yang ternyata dari Indonesia ๐Ÿ˜€ (kebayang serunya)
    Baru kali ini kedengeran ada yg bilang belgia sarang teroris hihihihiii

  10. Tercekat juga di bagian makan di pesawat. Iya emang ada keistimewaan khusus sih buat gak puasa saat bepergian tapi kan… hahaha.

    Senang di sana orang helpful ya mbak. Harus ke Iran banget, sebelum semua jadi turistik dan apa-apa diukur sama uang.

  11. Kok bisa tau itu orang Iran kalo Belgia sarang teroris? Yang saya tau Belgia itu negara asal rasa cokelat es Magnum dan negaranya Hercule Poirot ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s