The Girl on The Train

Film The Girl on The Train (TGOTT) ini diadopasi dari novel karangan Paula Hawkins yang novelnya sendiri laris manis, 13 minggu nonstop NY best seller section, buat ukuran penulis novel pendatang baru seperti Paula tentunya ga main-main ya karya perdana nya ini. Dan seperti biasa sih review orang yang udah baca bukunya lalu nonton filmnya, pasti deh keknya ga pernah puas, beberapa kali gw baca review nya dan berakhir walah review nya kok jelek2 banget ya.

Untungnya karena ga baca bukunya (biasanya gw kebalik, nonton filmnya dulu, baru baca bukunya) gw ga ada ekspektasi apa-apa, cuman sedikit berharap semoga jalan ceritanya sebanding kek Gone Girl deh at least, asli lah ya Gone Girl itu twisted nya parah banget, dan bisa kepikiran berhari-hari selesai nonton.

TGOTT menceritakan seorang perempuan NY, Rachel, yang dimainkan Emily Blunt, yang ritual hariannya adalah seorang komuter, naik kereta pagi saat kerja dan kembali pulang juga begitu. Dia selalu duduk di tempat yang sama dan mengamati hal yang sama dari kaca kereta yang dilewati. Kereta itu setiap kali melewati deretan rumah mewah dengan balkoni dimana kadang pemilik rumah itu berdiri disana atau dari jendela2 besar rumah tersebut terlihat lagi ngapain aja pemilik2 rumah itu. Kenapa Rachel tertarik bgt memerhatikan deretan rumah itu, karena dia dulu pernah tinggal disana bareng mantan suaminya yang udah menikahi perempuan lain dan memiliki 1 anak bayi. Rumah ex Rachel ini ada di No. 13.

Dan rumah lain yang selalu dia amati juga adalah No. 11, pasangan kece muda (Scoot and Megan) yang tiap kali kereta Rachel lewatin mereka lagi asik indehoy, pokoknya romantis abislah dan bikin Rachel baper aja secara deze lagi jablai berat.

giphy

Dasar si Rachel ini orangnya imajinatif banget dia suka bikin cerita di otaknya mengenai pasangan itu, duduk di kereta pun sambil bikin ilustrasi dari apa yang dia lihat dari jendela kereta. Suatu hari pas kereta Rachel lewatin deretan rumah itu lagi, eh tahu2 si Megan kok peluk2an sama cowok lain di balkoni, dan bukan dengan pasangan yang selama ini Rachel liat, asli ya dia panik bgt kek kenal aja dan kepikiran terus2an.
Sehari setelah ngeliat drama ‘perselingkuhan’ itu, Rachel mendapatkan informasi dari berita kalau ada cewek hilang dan kemudian ditemukan tewas dibunuh, si cewek ini adalah si Megan.

Dari sinilah twisted cerita dimulai, kira-kira siapa yang ngebunuh Megan. Rachel ini sendiri sosok perempuan yang sedang mengalami masalah kejiwaan sejak ditinggal suaminya, dia jd alkoholik dan mixed up antara kenyataan sama imajinasi, semua orang kek ga percaya lah sama Rachel ini, ya iyalah karena dia juga jarang sober. Puncaknya adalah ketika ternyata Rachel ini udah dipecat dari kantor beberapa tahun lalu, lah lalu ngapain amat tiap pagi dan sore dia naik kereta udah kek orang kerja beneran aja dong ya? Ya untuk kepoin rumah-rumah yang keretanya lewatin itu, omg !

Di balik ‘kesintingan’ Rachel ini ada cerita yang bikin sedih banget sih, dan sosok Rachel yg alkoholik nyebelin merubah pandangan kita yg nonton menjadi mengasihani dia karena dia adalah korban.

rachel

Apakah film ini seribet Gone Girl, sayangnya gak, gw sempet nebak salah sih siapa yang bunuh Megan tp setengah film jalan, akhirnya gw udah tahu siapa yang bunuh. Ada  5 tersangka disini yang bunuh Megan: Suami Megan, psikiater Megan, ex suami Rachel  yang adalah tetangga Megan, istri kedua ex suami Rachel, atau Rachel sendiri.

Well, nonton deh ! 😉

Advertisements

34 thoughts on “The Girl on The Train

  1. Aku baca bukunya Fe, seru sih bukunya page turner, jadi bikin penasaran filmnya gimana hehe. Tapi ekspektasi ngga tinggi sih.. asli kayaknya ga ada yg bisa ngalahin gone girl hahaha bener kamu bilang sampe mikir berhari2 :O

  2. Sempet liat trailernya di bioskop dan lumayan bikin penasaran sama ceritanya. namun sayang budget nonton bioskop dibatasi untuk film2 tertentu aja dan sayangnya film ini ga masuk ke list. nunggu nanti aja deeeh.. LOL

  3. ih pengen banget nonton inii, dari sejak iklannya di bis bis, tp gak ada anggaran nonton (mahal ya nonton di sini hahaha inget pas di Indonesia film yang biasa aja ditonton, ya cuma 30 rebu gitu). Kalo Gone Girl emang ampun deh, aku bisa ngebayangin kepikiran berhari hari, perasaan yg whoa banget pas makin end of the story ngacak ingatan kita akan awal-awal filmnya.

  4. Aku uda baca bukunya dan nonton filmnya juga Feb. Yah emang deh kl uda baca buku, lebih bagus bukunya sik. Terus lagi knapa juga lokasinya ga seperti di bukunya ya, ga penting tapi penting juga sih😛😛

  5. Kedengarannya keren nih plotnya. Jadi tertarik nonton…
    Saya juga sekarang lebih sering nonton filmnya dulu baru baca bukunya kalo benar-benar penasaran. Kalau nonton setelah baca biasanya rada kuciwa.

  6. Wahhhh jadi pengen banget nonton ini. Tapi Gone girl tiada duanya. Rosemund Pike daebak banget aktingnya! Kalau stengah jalan dah ketebak kurang seru juga ya tapi ya tetep akan kutonton deh

  7. udah nonton mbaaaaaaaaak… aku nonton pas di SG. Karena katanya ga masuk indo for the sex scene gatau sih. btw aku sebagai orang yang baca bukunya menurut aku ga sebagus bukunya tapi i don’t think it can be made any better. jadi udah oke banget untuk adaptasi buku. meskipun menurut aku yang bikin justru dari penulisan . btw aku nonton sama suami yang ga baca buku samsek dan katanya baguss dan dia suka. suspense nya dapet…

    • iya kan ya bener aku jg denger ga masuk Indonesia, tp kata salah satu komen udah main di Jkt 🙂

      peratiin ga sih Fir ada yg missed di filmnya, waktu Megan dibunuh ama X , kan si X megang2 badangnya Megan gitu ya, masa ga ada finger prints nya sih ya, kan easy bgt tuh ketauan lgs sapa yg bunuh hahah dibahas :))

  8. hi mba fe, aku sudah baca bukunya…penyakit sdh baca buku, jadi takut nonton filmnya…takut ngga sesuai ekspektasi…haha tapi Gone Girl memuaskan karena aktingnya Rosamund Pike nendang banget…trims reviewnya..jadi kepengin nonton…

  9. Pas lihat trailer nya lgsg penasaran abis sama film ini, skrg baca makin2 dehh.. huhu.. tapi ga tau keluar ga ya disini, secara belum2 ke bioskop lagi.. tar ujungnya download deh 😀

    Btw, pas baca judulnya jadi nyanyi.. The girl on the train go round and round.. Round and round.. The girl on the train go round and round all through the town! *abaikan* *emang lagi pengen nyanyi* hihih.. XD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s