Nostalgia Hari Raya

Menjelang hari Natal seperti sekarang biasanya gw suka flash back ke cerita-cerita nostalgia jaman dulu, waktu rumah di Jakarta isinya kakak2 gw yang masih pada single dan nyokap bokap, ah sebenernya lebih ke nyokap dan kakak2 gw sih karena bokap seringnya berlayar biar kata Natal juga, namun biarpun bokap jauh tapi beliau ga pernah alpa mengirimkan kartu natal, surat ke semua anak dan juga kado, pokoknya kita ngerasa bokap tetap ada di tengah-tengah kita melalui surat yang ditulisnya secara personal ke masing-masing kita.

Biasanya tanggal-tanggal segini gw udah dibeliin baju baru, maklumlah namanya juga anak kecil ya, hari raya kesannya harus pakai baju baru. Dan karena nyokap anggota majelis di gereja, jadi dia suka dapet seragam juga dan biasanya tanggal segini ya seragamnya ya udah mesti jadi, minimal udah dicobain deh ya di tukang jahit.
Selain urusan pakaian, nyokap juga udah mulai nyusun menu makanan buat tanggal 25 Desember, dan apapun menunya pasti ada bruinebonensoep aka sop kacang merah, beberapa orang di Indonesia nyebutnya sop brenebon ya, ini menu andalan Natal dan Tahun Baru banget di banyak keluarga orang Maluku dan Manado, selain rica-rica, ikan tongkol balado yang ukurannya gede banget, acar ketimun, ayam goreng, bihun goreng, emping, puding coklat dan vla hmm apalagi ya? Ya kurang lebih itu deh menu-menu Natal keluarga besar kita.

Selain menu makanan, nyokap juga udah ribet aja nyusun daftar cake yang akan dibeli untuk dibagikan ke tetangga-tetangga gw yang mayoritasnya beragama Muslim, mulai dari cake keju, black forest, lapis legit, etc, yang kemudian cake-cake ini dipotong per slice, diatur di box kue. Kadang menu kue nya berubah, instead of cakes nyokap milih mesen roti-roti di Holland Bakery ( jaman dulu, Holland Bakery udah paling hits, belum banyak cabang kek sekarang, pesennya niat banget sampe ke Cikini 🙂 , dan lalu pas tanggal 25 Desember gw kebagian bawa baki yang isinya kardus berisi macam-macam cakes tersebut dan dibagikan ke tetangga, dari yang tetangga sebelah rumah sampai ke RT sebelah.
Nyokap melakukan ritual ini dari jaman gw masih kecil banget, sebagai ucapan terima kasih saat lebaran rumah kita juga kebanjiran makanan khas lebaran yang dikirim sama puluhan tetangga di malam takbiran.

Malam takbiran tuh buat gw sama juga nostalgia nya, suara ramai di jalan dan bedug yang berkumandang dari segala penjuru sama sekali tidak menggangu, gw malah ikutan happy karena semua orang yang gw lihat pastinya juga bahagia. Lalu mulai jam 6 sore, satu persatu tetangga datang bawa baki yang isinya piring-piring terisi ketupat, rendang, opor, sambal kentang goreng, dan printilan lainnya. Saking banyaknya yang datang ngirim makanan, piring di rumah juga sampai habis karena udah keisi semua sama makanan yang dikasih sama tetangga2 sebelumnya, sampai akhirnya semua opor dijadiin satu aja ke dalam panci besar, toh rasanya sama juga 🙂
Parade dikirimin makanan ini bukan dari tetangga aja, tapi juga dari teman-temannya kakak-kakak gw dari jauh-jauh pula, datang dalam bentuk rantang susun heeheh

Besoknya pas di hari Lebaran kedua, gw nemenin nyokap ngider deh ke rumah-rumah tetangga untuk nyelametin selamat lebaran, pulang ke rumah sampai rasanya gw begah banget karena tiap rumah disuruh makan kacang dan nastar ha ha ha, begitupun ketika Natal tetangga pada ramai datang ke rumah, dari yang dulu tiap tamu dikasih sirup Marjan, lama-lama dikasih Coca Cola kalengan biar gampang dan gak banyak gelas kotor 🙂

Nostalgia ya inget cerita-cerita indah kebersamaan ini, gak perduli apapun agama yang kita anut tapi semuanya seperti keluarga besar, tanpa banyak peraturan gak boleh ini atau gak boleh itu atas dasar haram. Gak boleh nyelamatin hari raya orang lain? Wah dulu sih ga ada sama sekali ya!
Kalau di rumah kita ada acara syukuran dan pasang tenda karena banyak tamu yang diundang, ya tetangga ga ada yang komplen juga, malah kita boleh pinjam kursi kalau emang pas diperlukan.

Ritual nyokap mengajari toleransi ini gw bawa juga saat pindah ke Belgia, sejak tahun pertama gw tinggal disini gw selalu beli kartu ucapan kosong ( secara gw ga nemu kartu Ied Mubarak ) sehingga gw bisa tulis selamat hari raya saat tetangga Muslim gw merayakan hari rayanya. Beberapa dari mereka sampai sepertinya kaget karena baru sekali itu ada yang mengirimkan kartu serupa.

Mengikuti berita yang terjadi di Indonesia saat ini pastinya sangat menyedihkan, hanya dalam hitungan beberapa tahun saja perubahan sangat terasa terjadi disana, istilah nya Indonesia sedang mengalami defisit toleransi. Sepertinya gw gak perlu menulis lagi mengenai apa yang sedang terjadi disana, yang mengikuti berita dan update dengan berita di tanah air pasti tahu lah ya. Apapun yang terjadi, gw percaya ini hanya ulah segelintir orang yang berusaha memecah belah, semoga trend kebablasan ini segera berakhir dan yang tertinggal hanyalah damai di bumi.

Selamat menjelang Hari Natal bagi yang merayakan !

Advertisements

13 thoughts on “Nostalgia Hari Raya

  1. betapa indahnya ya kalo bisa toleransi kayak begitu… saling menyalami…
    heran emang sekarang ini masa mau nyalamin orang yang beragama lain jadi gak boleh.. aneh banget ya…

  2. ngeliat kondisi sekarang tuh emang lagi ga banget ya mbak…semua dipermasalahin 😦
    aku pun kangen dengan Indonesia yang penuh toleransi. Toh selama ini jg ga ada masalah

  3. Biasalah, Feb.. Apapun atau siapapun sekarang ini bisa dijadikan komoditas dagangan para politikus.. Masalahnya generasi yg sekarang tuh gampang baper ya.. Lihat berita apa langsung komentar negatif trus dan menularkan virus berburuk sangka ini ke semua orang di sekitarnya.. Sedih.. Kangen Indonesia zaman aku sekolah.. Zaman aku mulai kuliah tahun 93 udah mulai ada isme-isme beginian.. Disisipkan di berbagai kegiatan kemahasiswaan..
    BTW, selamat Natal, Feb..😃 Kalo rumahmu dekat aku pengen mampir deh buat nyicip menu Natalannya..

  4. Setuju banget mbak, indah banget kalo bs toleransi kayak (not so) long time ago. Tiap hari natal, kami pasti kumpul malam sebelumnya, dengar renungan singkat bokap trus doa bareng. What i really miss in Christmas itu Papa. Krn tiap natal itu juga ultahnya beliau *lgsgberkacakaca*

    Selamat Natal ya mbak, damai di bumi, damai di hati

  5. lucu ya terima surat personal dari orang tua tiap Natal. :D.
    setuju juga semoga orang yang hobinya pecah belah itu keburu ngurusin yang lain aja apa kek. selamat Natal, Mba Fe! 🙂

  6. Sudah banyak yang berubah kalau untuk perbandingan masa lalu dan masa sekarang. Saya pernah pula mengalami perbedaan perlakuan dari segi ucapan selamat, dan hal-hal lain yang kurang pantas saya jelaskan di sini, tapi saya berpikir positif saja deh, saya yakin sebenarnya sahabat-sahabat saya itu pasti ikut senang kalau saya merayakan hari raya. Iya, saya pun berharap kejadian demi kejadian ini menemukan jawaban, titik terang, dan semua segera berlalu jadi kita bisa hidup dengan tenang dan damai tanpa usikan pihak-pihak yang senang melihat orang susah dan susah melihat orang senang.
    Selamat menyiapkan Natal ya Mbak, hehe.

  7. Sama banget, dari aku kecil sampe sekarang, aku dikelilingi orang-orang dengan agama dan ras yang berbeda. Hal itu ga jadi masalah sama sekali. Sama juga Mba Fe, aku juga punya tradisi bagi makanan lebaran dan biasanya balesannya dikasih sirup dan kue kaleng. Terus pas imlek biasanya juga dikasih kue lapis legit dan kue “cina” lainnya. Sungguh rindu di saat semua damai.

  8. Selamat menjelang Natal ya mbak Fe! Aku juga miris banget ngebaca berita di Indonesia, di kala negara lain udah sibuk soal penemuan baru, Indonesia masih sibuk ngomongin soal kepercayaan orang 😦 dan aku kangen juga sama situasi beberapa tahun lalu pas masih kecil dimana semua orang hidup rukun dan damai aja tanpa harus mikirin “Ngucapin Natal gak ya?”

    Duh tapi kok itu menu menu Natal jadulnya sama banget kayak menu Natal di rumah aku. Jadi laper.

  9. Wih seru sampe piring habis krn diisi makanan dari tetangga. Itu artinya kamu dan keluargamu dicintai para tetangga karena kalian begitu mencintai mereka juga. Merry Christmas Fe and happy new year😘😘😘

  10. keindahan toleransi kita dicoreng oleh segelintir oknum, dan sayangnya mulai diikuti oleh orang-orang yang pendek akal. mudah2n toleransi seperti ini tidak pernah hilang dari bumi pertiwi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s