Minta Ijin

Waktu jaman SMA dan kuliah dulu tuh nyokap gw punya peraturan untuk gw kalau selama sekolah mesti konsen belajar dan bukan pacaran, pokoknya jangan macem2 buat ngelanggar aja deh karena urusannya bakal panjang, namanya juga tante2 Ambon kan ya 🙂
Selama itu ya gw anteng aja deh ngikutin peraturan itu, ditambah lagi sekolah gw cewek semua , ya makin tambah gak ada kans buat dapetin pacar juga sih 🙂

Sewaktu jaman-jaman itu jelas lah ya temen cewek gw jadi banyak banget, sering jalan-jalan pulang sekolah atau bolos saat jam pelajaran tertentu dan madol ke Lembang ha ha ha nostalgia amat ya Jalan Lembang itu untuk anak2 SMA Jkt pada masanya 🙂 Nah biasanya kalau pun gw bolos, gw selalu bilang nyokap, ajaib juga ya kalau dipikir2 gak boleh pacaran tapi boleh bolos, feeling gw sih karena nyokap gw tahu banget gimana nilai gw di sekolah dan bukan jadi perkara kalau gw bolos juga. Eheem :p

Well anyway gw bukan mau cerita madol2an tapi mengenai banyak temen gw yang masa itu udah punya pacar, dan selalu mereka minta ijin ke pacarnya kalau mau pergi2, catet ya minta ijin dan bukan ngasih tahu. Kalau minta ijin otomatis kan ada jawaban antara tidak atau boleh. Dan malesnya nih ya beberapa pacar mereka ini sok ngebossy banget untuk ngelarang temen2 gw untuk pergi2. Saat itu gw mikirnya buset deh, ongkos ke sekolah aja masih dibayarin bokap nyokapnya, kenapa juga mau having fun mesti minta ijin orang lain, ya minta ijin ke ortu lah ya yang paling tepat mah.
Ternyata minta ijin ke pacar ini terus menjadi ritual orang-orang yg gw kenal saat mau pergi, gw yang ga biasa dengan peraturan mesti minta ijin ke pasangan ini sebenernya risih sih, karena buat gw pacar itu hanya perlu tahu gw ngapain dan bukan dia yg decision maker memutuskan gw harus melakukan sesuatu berdasarkan keputusannya.

a158wx4clc

By the time sampai gw nikah, banyak temen gw jg di sekeliling gw yang sudah menikah dan punya anak, temen2 deket gw biasanya memiliki kebiasaan yang sama yaitu kalau mau pergi ya tinggal kasih tahu suaminya dan bukan minta ijin, tentunya dengan melihat sikon ya misalnya saat anak sehat atau saat suaminya tidak sedang ada kerjaan ke luar kota/negeri misalnya, wajar dong ya !
Tapi banyak juga yang harus minta ijin dulu ke suaminya, dan kalau bisa minta ijinnya jauh-jauh hari, gw kok ngerasanya macam jadi narapidana banget ya punya kebiasaan seperti itu, padahal ya acaranya juga paling banter dinner atau lunch di pusat kota, bukan yang jalan-jalan ke luar negeri dan ngabisin budget kehidupan mereka, kalau urusan jalan-jalan ke luar negeri wah ini lebih ribet lagi deh, maksud ati si cewek pengen banget ikutan namun apa daya keputusan ada di tangan pasangannya. Disitu gw hanya bisa prihatin 🙂
Menjadi seru adalah ketika suami mereka ini adalah bule, yang mestinya kan ya lebih menghargai privacy pasangan dan menganggap pasangannya human being yang juga perlu me time bareng kawan-kawannya.

Lalu gw menganalisa sendiri, apakah karena temen cewek gw ini sejak awal nikah sudah nganggep cowoknya itu sebagai pengambil keputusan dan lalu menjadi kebiasaan buat cowok itu untuk mengontrol semuanya? Sehingga sampai sudah menikah bertahun-tahun pun hal cemen macam mau pergi ama temen ke kota aja harus minta ijin?Atau apa karena pernah ada kejadian yang membuat pasangan susah percaya lagi?

Ah entahlah, ritual orang dalam membuat hubungan yang sehat emang beda2 sih ya, selama mereka happy dan gak tertekan karena harus minta ijin dulu untuk setiap hal yang mau dia lakukan mestinya bukan jadi issue juga 🙂

Advertisements

15 thoughts on “Minta Ijin

  1. Crossing Borders

    I feel you, Feb.. Aku pernah pas lagi di kondangan di Cianjur, si M lagi di mine site di Kaltim, trus si M telepon, emang mau ngobrolin beberapa hal aja bukan mau ngecek aku lagi ngapain, terus temen-temenku yg cewek tanya dong: “Lagi minta izin ya sama suami? Gimana.., suamimu gak apa-apa kan kamu pergi ke kondangan sendirian..?” Aku jawab: “Aku hanya perlu ngasih tahu, itupun kalo dirasa penting. Izin hanya diperlukan utk kondisi luar biasa”
    Dan semua perempuan itu berkomentar bla..bla..bla..(negatif, positif, netral). Ada yg menghujat, ada juga yg iri pengen kayak aku..

    Reply
  2. gegelin2

    Tergantung kesepakatan bersama kak, misalnya mau pergi jauh ke LN atau luar kota ya bilangnya dari jauh2 hari dan utk keperluan apa, kalo misalnya kerjaan gak mungkin jg kita ngelarang kan.. Kalo cuma buat jalan2/have fun masih boleh tp dipersingkat aja waktunya.

    Di satu sisi mungkin seneng ya pacar/suami merhatiin dengan cara ‘mengekang,’ di sisi lain I have my own life too, before meeting you 😆

    Reply
  3. aggy87

    Hehe ya begitu lah, kalau sudah menganggap suami adalah pengambil keputusan ya jadinya gitu. Gw sih gatau yah soalnya belum nikah tapi kalau gw lihat orang tua gw ga pernah namanya “minta ijin”, diskusi iya, ambil kesepakatan bersama gitu. Namanya juga pernikahan menurut gw sih kerjasama yah, bukan yang satu lebih tinggi “jabatannya” dari yang satunya hehe… Itu sih buat gw aja yah

    Reply
  4. ndu.t.yke

    Aku sih yg penting ngomong dan gak mendadak (bahkan klo perlu ya diulang bbrp kali): “Aku minggu depan mo kondangan atau arisan….” klo dia mo anter ya syukur, klo kudu brgk sendiri yo #akurapopo. Yg penting aku udah ngomong, dan dia udah mengiyakan. Klo untuk pergi2 yg ke supermarket gitu, sebisa mungkin aku jg selalu bilg dulu sih…. selambatnya pas sambil ngirim screencap data plat nomer Go Car yg mo jemput, hehehe. Apalagi klo pergi gak naik kendaraan sendiri ya, wajib lah buatku untuk laporan dulu: mo naik uber apa go car, trs plat nomer brp dll. Kan eke GPP (Geng Prempewi Paranoid), hahaha

    Reply
  5. ohdearria

    Huhuuu aku dari dulu patjaran sampai sekarang uda punya buntut 2 ga perna thu ‘minta ijin’ untuk mo pergi kmana. Aku lebih ke statement, like ‘I’m going to have dinner wt gfs on bla bla at bla bla’… bukan ‘can I go out wt my gfs bla bla bla…’ kecuali kalo aku mo ke Bali kyk 2 years ago ya aku tanya dengan menggunakan can I? Krn kan byk printilannya utj ninggalin 2 boys usia sekolah plus hubby kerjanya commute pula. Personally aku ga suka dan ga mau diperlakukan seperti hak milik krn menurut aku meskipun kita menikah kita masing2 tetap individu yg punya pribadi sendiri2. Suami is a partner bukan majikan😜

    Reply
  6. inlycampbell

    Buat aku lebih ke info aja kalau akunya mau kesini, yah at least ngasih tahu kemana dan ngapain, pasti gak dilarang juga sih.. Lagian yah kalau dia mau ke tmpt temen2nya yah monggo aja, ga dilarang juga, yang penting ngasi tahu.. Kalau minta ijin sih, mungkin lebih urusan ke orangtua ya.. Berhubung masih tinggal ma mereka, yah kalau mau pergi2, ngasi info aja, udah gede ini, mestinya dah tahu mana bener, mana ngga yaa.. 😀

    Reply
  7. Rangiruru

    ini ga cuma ABG aja lho, usia kerja juga ada yg macam begini. Dan minta ijin ke pacar itu aneh banget buat saya, yg berhak atas diri saya adalah ortu jadi ijinnya ke ortu.

    Reply
  8. Arman

    kalo kita sih juga selalu tanya dulu sama pasangan kalo mau bikin plan. bukan karena minta ijin tapi lebih karena siapa tau kitanya lupa karena udah ada acara lain…

    Reply
  9. Lorraine

    Gw kadang mikir ya apakah situasi terbalik juga ada? Maksudnya pasangan (pacar/suami) si cewe-cewe ini juga minta ijin ke mereka? Kalo gini sih fair karena dua belah pihak sama-sama melakukan ini dan mungkin mereka merasa nyaman walaupun gw dan suami ngga begini ya. Cuma dari pengalaman gw waktu masih muda dulu kebanyakan sih cowo-cowo yang seneng ngelarang pacarnya ini-itu.

    Reply
  10. anis ketels

    Kalo aku sama suami mungkin lebih ke ngasi tau supaya kita berdua bisa arrange ina inunya aja kali ya, berhubung kami ada printilan 2 anak yang kadang ga bisa diajak dan belum bisa ditinggal sendirian (yang bayi si masih tinggal angkut aja wkwk) jadi kalo mau kemana-mana biasanya harus atur jauh-jauh hari. Selain itu saya pribadi ngasi tau juga bukan karna dia minta tapi karna aku respek sama dia dan ga mau bikin dese kawatir (pengen banget dikawatirin yes wkwk).

    Reply
  11. naomitobing

    Pacaran minta ijin itu aneh ga, sih? Gue ngerasa ngapain deh minta ijin ke pacar, mendingan ke orang tua, lebih jelas. Kalau ke suami, aku minta ijin kalau misalnya harus ke luar kota/negeri, tapi kalau misalnya jalan sama teman, ke mall, dll, kasih kabar aja, sih. Biar dia nggak nyariin aja kalau aku lagi ga ada.

    Reply
  12. Dila

    Aku selalu info sih sama suami kalo mau ngapa2in, begitupun dia. Biar gak tabrakan jadwal. Kaya “ntar pulang kerja aku mau mampir ke Sephora dulu yak, jadi pulangnya mundur”. Yaudah dia tau berarti urusan jemput anak dia yang handle. Semacam begitu deh mbak Feee hihihi

    Reply
  13. Lindaleenk

    Aku tergantung acara dan kesepakatan sih, kadang aku yg minta si suami jadi pengambil keputusan …kadang ya cuman ngabarin aja.
    Yang penting dua-duanya happy

    Reply
  14. Fiberti

    Ini mmg menarik dan mengundang tanda tanya.Tergantung bgmn keluarganya juga ya..aku mencoba melihat dr sisi positif sbg kepala keluarga suami kan dianggap yg plg bertanggung jawab kl ada apa2 dg istrinya *banyak nonton kisah kriminal lol* tapi kalau yg receh2 sekedar belok kiri atau kanan harus suami yg mengijinkan dan memutuskan ya baru aneh. Tp ada lho yg pakai alasan itu buat menolak ajakan temannya secara halus.#kedipkedip….

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s