Senepnya Traveling

Screen Shot 2017-12-03 at 16.44.46
via

Di balik keseruan jalan-jalan itu ya, pastinya ada hal yang nyebelin juga, biasanya sih kalau di saya yang bikin senep itu adalah ngurus dokumen perjalanan atau visa, walaupun sih mestinya ga ada alasan buat bikin senep asal dokumen bisa dipenuhi ya. Kayak visa-visa negara beken kek USA atau Australia, dokumen boleh banyak yang diminta tapi sistem mereka sungguh tersistem dengan baik, durasi proses juga jelas diperkirakan selesai sampai kapan, jadi mestinya gak ada alasan buat senep.

Makin senep kuadrat kalau persyaratan pengajuan visa adalah salah satunya melampirkan tiket pesawat return tanpa ada garansi kalau visa gak disetujui gimana kabar tiket pesawat, ok lah ada yang namanya asuransi ya jadi bisa dibayar full balik kalau visanya ditolak, tapi kan ga semua kondisi tiket pesawat itu bisa diasuransiin.

Tahun ini tahunnya kita kehilangan tiket pesawat karena alasan diatas, judulnya mah ya manusia boleh berencana, kedutaan juga yang menentukan deh. Rencananya bulan November itu kita mau ke Lebanon, makjan sampai D-3 belum ada hasilnya juga tuh visa saya, padahal saya sudah mengantisipasi dengan datang ke kedutaan 5 minggu sebelum keberangkatan, kalau pemegang paspor Belgia sih tinggal terbang aja dan gratis VOA Lebanon untuk mereka.
Kedutaan Lebanon di Brussels pun yang gak tahu prosesnya udah sampai dimana karena mereka hanya mengirim berkas ke Departemen Luar Negeri di Beirut sana. Untungnya ( namanya juga orang Indonesia ya, tetep ada untungnya ) berkas yang diminta itu kopian semua, paspor juga kopian aja, saya bilang untung karena di periode yang bersamaan saya juga ada travel plan ke beberapa tempat dan tentunya perlu paspor di tangan.
Apesnya tiket Lebanon yang kita beli tiket promo karena belinya udah jauh-jauh hari dan hangus ajalah ya jadinya. D-3 pas tahu gak ada kabar dari kedutaan Lebanon, langsung banting stir jadi beli tiket pesawat baru ke Azerbaijan, dengan pertimbangan visa ke Azerbaijan hanya electronic visa, dan Azerbaijan sudah ada di daftar yang ingin didatangin sejak kita ke Iran tahun lalu, hanya saja saat itu waktunya terbatas, bisa sih tapi hanya ke ibukota doang dan ga bisa slow traveling, sedangkan Azerbaijan yang ingin dilihat itu justru di luar ibukota dong ya.

Tiket hangus menyusul lainnya adalah tiket ke Israel ha ha ha gini deh kalau beli tiket impulsive, mestinya kita ke Israel besok lusa sekalian #J2LWeddingAnniversaryTrip gitu lho, eheemmm πŸ˜‰ apa daya kedutaan Israel minta saya dateng ke kedutaan saat saya lagi di Azerbaijan, alamak gagal maneh ke Israel dan daaag-daagg lagi ke tiket yang hangus chapter 2.0. Makanya febbb sering2 sedekah :p

Kalau kamu apa yg paling bikin senep selama traveling dan prosesnya? pesawat delay kah? salah bawa baju kah? atau apa? πŸ˜‰

Advertisements

37 thoughts on “Senepnya Traveling

  1. Dulu mah suka stres kalo ada yg gak cocok atau gak pas sama rencana kami mbak fe. tapi belakangan ini kuikhlasin aja. Kemarin dulu pesawat delay 3 jam bawa enjoy aja ketawa haha hihi 😁 lumayan 3 jam bisa habis buat baca satu buku πŸ˜†

  2. pesawat delay mbak,, karena pernah ngalamin di bandara hongkong tertahan 12 jam krn typhoon, duh itu udah yg paling gak enak banget, krn udah kangen sm rumah

    1. Iya so yesterday bgt deh peraturan harus ada issue ticket, byk kan ya embassy yg malah ngelarang beli tiket sampe ada hasil visanya, dan lagian ga selamanya harus nyampe pake pesawat jg, bisa aja land border dan tiket busnya beli on spot

    1. Siake nya kl delay krn kesalahan airline, mereka suka delay 2 jam an lebih palingan , sementara br bs dpt kompensasi 3 jam 😦
      apalagi kl alasannya cuaca dan striking bandara, lepas tangan aja mereka 😦

  3. Wah, Lebanon memang ngeri-ngeri sedap ya pengurusan visanya buat WNI. Apa mungkin ada hubungannya juga sama krisis politik baru-baru ini di sana? Jadi urusan visa dinomorsekiankan sama pejabat di sana.

    Kalau urusan paling senep, dua tahun lalu pas mau ke Ternate. Dari jauh-jauh hari sudah beli tiket full service airline Jakarta – Ternate pp. Kebetulan waktu itu lagi traveling 6 bulan, dan pas lagi di Padang dapet SMS dan email menyatakan bahwa flight ke Ternate dibatalkan! Terus saya berusaha telepon call centernya si maskapai ini, tapi nyambungnya alamaaak susahnya. Begitu akhirnya bisa nyambung setelah usaha yang kesekian, dikasih solusi sama mereka bahwa saya tetep bisa ke Ternate tapi naik low cost carrier mereka. Nah masalahnya si low cost carrier ini gak terbang non stop Jakarta – Ternate, tapi Jakarta – Manado, terus di Manado ganti ke pesawat turboprop ke Ternate. Dari Padang pas sampai Jakarta alhasil dari yang seharusnya berangkat jam 1 malam (kalau naik yang full service carrier) jadinya berangkat jam 5 pagi (naik si low cost carrier). Sambil nahan-nahan ngantuk selalu ngecek ke mbak-mbak petugas check in counter. Singkat kata, terbang lah ke Manado pagi itu. Setelah sampe di Manado, pindah ke pesawat yang lebih kecil. Terbang ke Ternate. Ehh pas percobaan pendaratan pertama di bandara Ternate angin terlalu kencang, jadi sang pilot membatalkan landing. Muter-muter lah kami di sekitar pulau Ternate. Beberapa menit kemudian sang pilot mencoba mendaratkan pesawat lagi, duk! roda pesawat sempat nyentuk landasan pacu, tapi buru-buru sang pilot kembali membawa pesawatnya mengudara. Anginnya masih terlalu kencang katanya. Akhirnya kami pun balik ke Manado dan diinapkan di hotel ala kadarnya dekat bandara. Gara-gara ini saya terpaksa membatalkan trip ke Pulau Halmahera, dan saya harus telepon hotel di Tobelo (di Halmahera) untuk cancel, dan telepon hotel di Ternate untuk mengabari kalau saya datangnya telah sehari. Begitu sampe Ternate, langsung saya beli tiket pulangnya pakai maskapai lain yang terbang non stop ke Jakarta.

    Kalau dihitung-hitung jadi keluar duit banyak banget sih, tapi semuanya terbayar dengan keindahan dan benteng-benteng di Ternate yang bikin takjub. Btw sori kepanjangan komennya, dipancing pake pertanyaan sih.. πŸ˜€ #ngeles

    1. Duh Bam, itu sih pengalaman yang berisiko ke nyawa juga ya, ngeri banget udah landing dan terbang lagi 😦

      Pengalaman2 kek gini kl diinget2 lagi di kemudian hari emang memorable sih ya πŸ™‚

      btw, maskapai full service itu kenapa ya keknya sering bgt suka cancel in penerbangan, aku pernah kejadian juga nih, dari Jakarta sih terbang ke Ambon sesuai planning, giliran balik ternyata dibatalkan dan aku ga ngerasa ada notifikasinya :(( akhirnya jd buang2 waktu ngurus refund dan beli tiket baru terbang sama low cost airline.

      Beda banget deh servis nya waktu ke Tioman Island dari Singapore (naik maskapai Malaysia) di pesawat ternyata cuman kita berdua yang terbang, tahu gak sih maskapai tsb khusus nelpon lho dan nanyain kita masih mau terbang apa gak, kalau ga jadi ya mereka ga beroperasi, cuman karena kita bilang tetep mau terbang, khusus nganter kita doang tuh penerbangan, keren ya ! πŸ™‚ Berasa naik jet pribadi terbang berdua hahaha

      1. Yang suka bikin kesel tuh mereka kadang bilangnya udah kirim notifikasi lewat email tapi pas dicek gak ada tuh. Jadi inget pengalaman waktu di Kathmandu dua tahun yang lalu. Waktu itu udah beli tiket full service airline Kathmandu – Hong Kong jauh-jauh hari. Pas di malam dimana seharusnya pesawatnya berangkat, saya sama temen saya udah sampe di bandara Kathmandu lalu tau-tau dikabarin sama petugas bandara kalau malam itu gak ada penerbangan oleh si maskapai itu. Sama dia disuruh ke kantor perwakilan maskapai itu di gedung sebelah, dan setelah kami sampe … dan ternyata udah tutup dong kantornya.

        Mau gak mau kami balik ke hotel dan minta tolong orang hotel untuk telepon ke pihak maskapai besok pagi di jam kantor. Besoknya kami dapat kabar kalau kami masuk waiting list dan beberapa jam kemudian dapet kabar lagi pas kebetulan ada 2 seat yang akhirnya dikasih ke kami. πŸ™‚

        Btw ngomong-ngomong soal serasa jet pribadi, pas kapan saya baca ada satu orang dari Inggris naik pesawat ke Yunani isinya cuma dia doang. πŸ˜€

  4. Aku mah yah mbaaaa.. tiap urus visa UK buat pulang ke mertua, ketika masa2 paspor ditahan… kantor ada aja ngajak bisnis trip ke Laos lah, Jepang lah, Manila lah.. gagal maning gagal maning karena tiap momennya pas buat bistrip, pas paspornya di embassy atau pas tanggalnya pergi ke UK πŸ˜‚

  5. ya ampun nyebelin banget ya… sayang tiketnya angus plus kesel gak jadi pergi ya…
    berarti kalo mau bikin visa kudu bener2 jauh2 hari banget ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s